PARA PEMIMPIN MASYARAKAT SIPIL GAZA: TAK ADA GENCATAN SENJATA TANPA KEADILAN

Laporan MINA untuk kebrutalan Israel
Laporan MINA untuk kebrutalan Israel

Gaza, 3 Syawwal 1435H / 30 Juli 2014 (MINA) – Tokoh-tokoh masyarakat sipil Gaza dari berbagai kalangan telah mengeluarkan surat pernyataan tentang situasi Gaza saat ini dan menyerukan gencatan senjata untuk mengakhiri penderitaan rakyat.

Surat terbuka ini diberitakan oleh Palestine News Network yang dikutip Mi’raj Islamic News Agency (MINA), Rabu.

“‘Sebagai akademisi, tokoh masyarakat dan aktivis, menyaksikan genosida yang menargetkan sekitar 1,8 juta warga Palestina di Jalur Gaza, kami menyerukan gencatan senjata dengan Zionis Israel dilakukan hanya jika dikondisikan pada diakhirinya blokade dan pemulihan kebebasan dasar  kepada penduduk Gaza selama lebih dari tujuh tahun.”

“Keprihatinan utama kami tidak hanya kesehatan dan keselamatan  masyarakat kami, tetapi juga kualitas hidup dan -kemampuan untuk hidup bebas dari rasa takut dari kungkungan penjara, mendukung keluarga mereka melalui penciptaan lapangan kerja, dan melakukan perjalanan mengunjungi kerabat mereka dan melanjutkan pendidikan mereka.”

“Ini adalah aspirasi dasar manusia yang telah sangat terbatas bagi rakyat Palestina selama lebih dari 47 tahun, tetapi yang telah sangat kehilangan dari warga Gaza sejak tahun 2007. Kami telah didorong di luar batas-batas apa yang dilakukan orang normal agar dapat diharapkan untuk bertahan hidup.”

Sebuah Upaya Penghentian Kehidupan

Pengadilan-pengadilan di media dan politisi dari berbagai pihak yang menuduh Hamas memerintahkan warga Gaza untuk melawan perintah evakuasi, dan dengan demikian menggunakannya sebagai perisai manusia, adalah tidak benar. Dengan tempat penampungan sementara penuh dan serangan Zionis Israel membabi buta, secara harfiah tidak ada tempat yang aman di Gaza.

Demikian juga, Hamas mewakili sentimen dari sebagian besar penduduk ketika menolak gencatan senjata sepihak yang diusulkan oleh Mesir dan Zionis Israel tanpa berkonsultasi dengan siapa pun di Gaza. Kami berbagi sentimen publik secara luas menyatakan bahwa hal itu tidak dapat diterima untuk hanya kembali pada status quo – di mana Zionis Israel secara ketat membatasi perjalanan masuk dan keluar dari Jalur Gaza, mengontrol persediaan yang datang (termasuk larangan sebagian bahan bangunan), dan melarang hampir semua ekspor, sehingga melumpuhkan perekonomian dan memicu salah satu tingkat kemiskinan dan pengangguran tertinggi di dunia Arab.

Untuk melakukannya akan berarti kembali pada upaya penghentian kehidupan seluruh penduduk Gaza.

Sayangnya, pengalaman masa lalu telah menunjukkan bahwa pemerintah Zionis Israel berulang kali ingkar janji untuk setiap negosiasi lebih lanjut, serta komitmen terhadap reformasi.

Demikian juga, masyarakat internasional telah menunjukkan tidak ada kemauan politik untuk menegakkan ikrar ini. Oleh karena itu, kami menyerukan gencatan senjata hanya jika kondisi dinegosiasikan menghasilkan berikut ini:

  1. Kebebasan bergerak warga Palestina keluar- masuk dari dan ke Jalur Gaza.
  2. Persediaan barang Impor dan ekspor tak terbatas, termasuk melalui darat, laut dan udara.
  3. Penggunaan tak terbatas dari pelabuhan Gaza.
  4. Pemantauan dan penegakan perjanjian ini oleh badan yang ditunjuk oleh PBB, dengan langkah-langkah keamanan yang sesuai.

Masing-masing dari harapan ini diambil untuk diberikan oleh sebagian besar negara, dan sekarang saatnya bagi rakyat Palestina di Gaza yang akan diberikan hak asasi manusia mereka secara layak.

Tanda tangan: Akram Habeeb, Asisten Profesor Sastra Amerika, Universitas Islam Gaza (IUG); Mona El-Farra, Wakil Presiden dan Koordinator Kesehatan Bulan Sabit Merah Palestina; Ramy Abdu PhD., Ketua Euro-mid Observer; Abdullah Alsaafin, Penulis/wartawan Palestina; Ali Alnazli, Pebisnis; Adel Awadallah, Kepala Dewan Riset Ilmiah ; Hanine Hassan, Asisten Ilmuan ; Sheren Awad, Wartawan ; Yahia Al-Sarraj, Asosiasi Profesor Ilmu Perhubungan, IUG; Tawfik Abu Shomar, penulis dan analis politik; Hasan Owda, Pebisnis ; Ibrahim AlYazji, Pebisnis ; Walid Al Husari, Ketua Kamar Dagang Gaza ; Nael Almasri, Dokter Gigi ; Wael El-Mabhouh, peneliti Politik ; Rami Jundi, peneliti Politik ; Ashraf Mashharawi, Filmmaker ; Mohammad Alsawaf, Wartawan ; Hasan Abdo, Penulis dan analis politik ; Kamal El Shaer, peneliti Politik ; Omar Ferwana, Dekan Fakultas Kedokteran, IUG ; Iyad I. Al-Qarra, Wartawan, koran Palestina ; Musheir El-Farra, aktivis dan penulis Palestina ; Khalil Namrouti, Asosiasi Professor Ilmu Ekonomi, IUG ; Moein Rajab, Profesor Ekonomi, Universitas Al-Azhar – Gaza ; Basil Nasser, Penasihat Perencanaan ; Hani Albasoos, Asosiasi Professor Ilmu Politik, IUG ; Arafat Hilles, Asisten Profesor, Al-Quds Open University ; Imad Falouji, Kepala Pusat Dialog Peradaban Adam ; Moin Naim, Penulis dan analis politik.

Berikutnya Yousri Alghoul, Penulis ; Mohammad Jayyab, Editor Jurnal Ekonomi Gaza ; Mousa Lubbad, Dosen Keuangan, Al-Aqsa University ; Iskandar Nashwan, Asisten Profesor Akuntansi, Al-Aqsa University ; Shadi AlBarqouni, Asisten Ilmuan ; Adnan Abu Amer, Kepala Departemen Politik, Al-Umma University ; Wael Al Sarraj, Asisten Profesor Ilmu Komputer, IUG ; Kata Namrouti, Dosen Manajemen Sumber Daya Manusia, IUG ; Khaled Al-Hallaq, Asisten Profesor Teknik Sipil, IUG ; Asad Asad, Wakil Rektor Bidang Administrasi, IUG ; Hazem Alhusari, Dosen Keuangan, Al-Aqsa University ; Shadi AlBarqouni, Asisten ilmuan ; Deya’a Kahlout, Wartawan, surat kabar Al-Araby.

Berikutnya Raed Salha, Asisten Profesor Ilmu Geografi, IUG ; Sameeh Alhadad, Pebisnis ; Tarek M. Eslim, CEO, Sistem dan Proyek Altariq ; Sami Almalfouh PhD, insinyur Senior ; Fayed Abushammalah, Wartawan ; Fadel Naeim, Ketua Persatuan Dokter Palestina ; Zeyad Al-Sahhar, Asosiasi Profesor Ilmu Fisika, Al-Aqsa University ; Iyad Abu Hjayer, Direktur Pusat Demokrasi dan Resolusi Konflik Palestina ; Wael Al-Daya, Asosiasi Profesor Ilmu Keuangan, IUG ; Younis Eljarou, Kepala Masyarakat Bulan Sabit Merah untuk Jalur Gaza ; Donia Elamal Ismail, Ketua Asosiasi Perempuan Kreatif ; Zeinab Alghonemi, Kepala Perempuan untuk Asosiasi Konsultasi Legal ; Amjad AlShawa, Jaringan Ormas Palestina (PNGO) ; Mohsen Abo Ramadan, Kepala Jaringan ormas Palestina (PNGO) ; Abed Alhameed Mortaja, Asisten Profesor Linguistik, IUG ; Talal Abo shawesh, Ketua Asosiasi Afaq Jadeeda ; Zohair Barzaq, Bulan Sabit Merah untuk Jalur Gaza ; Marwan Alsabh, Bulan Sabit Merah untuk Jalur Gaza ; Ghassan Matar, Bulan Sabit Merah untuk Jalur Gaza ; Rania Lozon, Penulis ; Ashraf Saqer, Pakar IT ; Samir AlMishal, Pusat Kebudayaan Mishal ; Jamila Sarhan, Komisi Independen Hak Asasi Manusia ; Jalal Arafat, Unit Komite Kerja Agricultrual ; Khalil Abu Shammala, Asosiasi untuk Hak Asasi Manusia Aldameer.

Berikutnya Jamila Dalloul, Kepala Asosiasi Jothor ElZaiton ; Maha Abo Zour, Psikolog Ferdous Alkatari ; Yousef Awadallah, Komite Kerja Kesehatan ; Yousef Alswaiti, Direktur Rumah Sakit Al-Awda ; Taysir Alsoltan, Kepala Komite Kerja Kesehatan ; Taghreed Jomaa, Uni Komite Perempuan Palestina ; Imad Ifranji, Wartawan, Alquds TV ; Jehal Alaklouk, Aktivis ; Adel Alborbar, Komite Boikot ; Hatem AbuShaban, Dewan Pengawas Al-Azhar University – Gaza ; Saleh Zaqout, Sekretaris Bulan Sabit Merah untuk Jalur Gaza ; Mohammed Alsaqqa, Pengacara ; Nihad Alsheikh Khalil, Profesor Sejarah Modern dan Kontemporer, IUG ; Mohsen Alafranji, Dosen Jurusan Media, IUG ; Nedal Farid, Dekan Fakultas Bisnis, Al-Aqsa University ; Salem Helles, Dekan Fakultas Perdagangan, IUG ; Ahmad Ali PhD, Analisis Ekonomi ; Raed M. Zourob PhD, Kepala Departemen Medis, Departemen Kesehatan ; Mosheer Amer, Profesor Lingusitics, IUG ; Moheeb Abu Alqumboz, Dosen ; Fatma Mukhalalati, Hakim Agung ; dan Fahmi Alnajjar, Hakim Agung. (T/P02/IR)

Mi’raj Islamic News Agency (MINA)

 

Comments: 0