Surat Terbuka Mer-C untuk Pemimpin Dunia

(Foto: Istimewa)

Jakarta, MINA – Lembaga kemanusiaan Medical Emergency Rescue Committee () menyampaikan surat terbuka kepada Pemimpin dunia untuk mengakhiri terulangnya Nakba di , kembali menjadi sasaran kebrutalan militer Israel.

Sebagaimana keterangan tertulis MER-C yang diterima MINA, Ahad (19/11), berikut surat terbuka secara lengkapnya berikut ini:

Surat Terbuka MER-C untuk Para Pemimpin Dunia menghentikan Genosida di , Mengakhiri Terulangnya Nakba di Palestina

Kepada Para Pemimpin Dunia yang terhormat

Semoga surat ini menemukanmu dengan baik. Kami menulis surat ini untuk segera memanggil Anda agar mengerahkan kekuasaan dan melakukan upaya untuk mengakhiri terulangnya Nakba di Palestina.

Kita mungkin mempunyai pendirian yang berbeda tentang Hamas dan Israel. Namun sebagai manusia, saya yakin hati nurani kita dapat mengatakan bahwa tidak ada tindakan militer. Tindakan ini harus dilakukan jika sudah jelas bahwa tindakan tersebut akan berdampak buruk pada warga sipil, perempuan dan anak-anak.

Sudah lebih dari sebulan, Gaza bukan lagi kamp konsentrasi besar, melainkan kamp kematian. Pada tanggal 8 Oktober 2023, para pemimpin Israel bahkan tidak berusaha menyembunyikan niat genosida mereka:

1. Isaac Herzog, Presiden Israel menyatakan bahwa Israel tidak akan membeda-bedakan antara Hamas dan warga sipil.

2. Menteri Pertahanan Israel Galantz akan memutus penyediaan air, makanan, listrik di Gaza. Dia tidak mempedulikan tindakan ini akan berdampak pada 2,3 juta warga sipil yang sebagian besar terdiri dari warga sipil dan anak-anak.

3. Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu dengan bangga menyatakan bahwa serangan militer saat ini akan menjadi yang terlama yang dilakukan Israel.

MER-C membangun Rumah Sakit Indonesia di Gaza pada Mei 2011. Sejak didirikan, Rumah Sakit Indonesia aktif memberikan pelayanan kesehatan kepada Palestina. Tidak ada pihak non-Palestina yang lebih mengetahui apa yang dilakukan Israel sehari-hari kepada Palestina selain kami.

Serangan itu mencapai tingkat yang kami pikir tidak mungkin dilakukan oleh manusia mana pun. Sejak Oktober tanggal 7, Israel menjatuhkan 18.000 ton bom di wilayah Gaza, kira-kira 1,5 kali lebih besar dari kekuatan bahan peledak yang dijatuhkan di Hiroshima, Jepang pada Agustus 1945.

Kami tidak percaya Israel benar-benar menjatuhkan rudal ke Rumah Sakit Indonesia, tempat kami dan membunuh salah satu staf lokal kami, seorang paramedis yang mengatur pasokan medis di Rumah Sakit Indonesia.

Israel juga melakukan serangan mematikan di Rumah Sakit Al Ahli Arab yang merenggut 500 nyawa warga Palestina. Israel terus melakukan tindakan mengerikan yang tidak henti-hentinya.

Pada 31 Oktober 2023, Israel menjatuhkan bom seberat 2.000 pon di Jabaliya, daerah padat penduduk kamp pengungsi di Gaza Utara yang menewaskan 195 warga Palestina dan melukai 777 orang.

Sangat menyedihkan bahwa saat ini Rumah Sakit Indonesia tidak dapat memberikan pelayanan yang maksimal, banyak korban jiwa dan jenazah berserakan di seluruh rumah sakit karena kamar mayat sudah penuh, tidak mampu menampung seluruh korban meninggal akibat serangan Jabaliya.

Direktur Rumah Sakit Indonesia menangis mencari bantuan manusia, bahan bakar, dan pasokan medis. Mlereka tidak dapat menyediakan jarum suntik steril untuk pasien dan harus melakukan operasi dengan cahaya dari ponsel.

Pada saat artikel ini ditulis, semua rumah sakit di Gaza lebih berfungsi sebagai tempat penampungan pengungsi internal. Ribuan pengungsi yang tersebar di seluruh rumah sakit di Gaza.

Semua tenaga medis dan paramedis tidak yakin akan keselamatan mereka, dalam menjalankan tugas kemanusiaannya sejak Israel juga mengebom ambulans. Tidak ada tempat yang aman di Gaza. Tidak ada seorang pun yang merasa aman di Palestina, bukan hanya warga sipil, tenaga medis dan paramedis, bahkan para jurnalis pun tidak. Tidak ada yang merasa aman di Gaza.

Berapa banyak lagi korban yang memuaskan Israel terhadap darah Palestina, sementara Dunia melihat? Berapa banyak lagi anak-anak dan perempuan yang harus mati agartindakan tidak manusiawi Israel di Gaza harus dihentikan?

Ini BUKAN PERANG! Ini adalah GENOSIDA!

Atas nama kemanusiaan, para pemimpin dunia harus bersatu dan menggabungkan kekuatan untuk menghentikan genosida ini, untuk menghentikan tindakan tidak manusiawi ini, untuk menghentikan kekejaman terhadap rakyat Gaza.

Dengan kekuasaan, Anda dapat menghentikan pasokan minyak untuk Israel dan pendukungnya. Dengan seluruh kekuatanmu, kamu bisa menghentikan pasokan senjata untuk Israel. Dengan segenap kekuatanmu, kamu bisa membuka perbatasan Rafah secara permanen, dan memastikan bantuan kemanusiaan mencapai Palestina.

Dengan segenap kekuatan Anda, Anda dapat menghukum siapa pun yang melakukan pelanggaran hukum humaniter internasional. Dengan segenap kekuatanmu, kamu bisa menghentikan tragedi Nakba lainnya.

Demi kemanusiaan, tolong ambil tindakan sekarang! Karena rasa kemanusiaan terhadap ribuan anak yang diambil terlalu cepat dan demi kepentingan Anda sendiri, sesuai keinginan Anda, sejarah akan mencatat bagaimana Anda menggunakan kekuatan Anda, ketika mereka tidak berdaya membutuhkan bantuan dari mereka yang sebenarnya paling memegang kekuasaan di tangan mereka.

Jakarta, 14 November 2023

Hormat Kami,

Atas nama Relawan MER-C.

(AK/R5/)

Mi’raj News Agency (MINA)