Tahanan Administratif Palestina Boikot Pengadilan Israel

Ramallah, MINA – Selama 23 hari berturut-turut, para tahanan Palestina yang ditahan tanpa pengadilan atau dakwaan di penjara-penjara Israel, kembali memboikot pengadilan militer Israel sebagai protes atas penahanan mereka yang dikecam secara luas.

Pada awal tahun ini, sekitar 500 tahanan administratif Palestina mulai menolak hadir di pengadilan mereka. WAFA melaporkan, Ahad (23/1).

Boikot tersebut mencakup sidang untuk menyetujui atau memperbarui perintah penahanan administratif, serta sidang banding dan sesi selanjutnya di Mahkamah Agung.

Di bawah spanduk, “Keputusan kami adalah kebebasan, tidak untuk penahanan administratif,” tahanan administratif mengatakan langkah mereka adalah sebagai kelanjutan dari upaya sebelumnya “untuk mengakhiri penahanan administratif yang tidak adil yang dilakukan terhadap rakyat kami oleh pasukan pendudukan”.

Mereka juga mencatat Israel telah memasukkan wanita, anak-anak dan orang tua ke dalam penahanan administratif, berdasarkan “bukti rahasia” yang tidak boleh dilihat oleh tahanan maupun pengacaranya.

Kelompok hak asasi manusia menggambarkan penggunaan praktik oleh Israel sebagai “sistematis dan sewenang-wenang”, dan sebagai bentuk hukuman kolektif, mencatat bahwa penggunaannya yang luas merupakan pelanggaran hukum internasional. (T/RS2/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)

=====
Ingin mendapatkan update berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari dari Minanews.net. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.