Tahanan Palestina Berhasil Kabur, Israel Balas Dendam (Oleh: Ali Abunimah)

Warga Palestina mengangkat sendok – melambangkan alat dasar yang digunakan oleh para pelarian untuk menggali terowongan bawah tanah – saat demonstrasi solidaritas dengan para tahanan di Khan Younis, Jalur Gaza selatan, Rabu, 8 September 2021. (Ashraf Amra/APA Images)

Oleh: Ali Abunimah, analisis di The Electronic Intifada

 

Pihak berwenang Israel semakin frustrasi, malu dan bingung pada hari-hari sejak enam orang Palestina melarikan diri dari salah satu penjara Israel yang paling dibentengi.

Di tengah spekulasi bahwa orang-orang itu mungkin bersembunyi di Tepi Barat, atau bisa saja melintasi perbatasan ke Yordania, orang-orang Palestina berdoa untuk keselamatan mereka dan memuji mereka sebagai pahlawan.

Pelarian mereka adalah dorongan moral yang besar bagi warga Palestina, karena sekali lagi menghancurkan citra kekuatan dan tak terkalahkan Israel di hadapan orang-orang yang diduduki yang berjuang untuk kebebasan.

Hasil yang tampaknya mustahil, telah menghasilkan perbandingan dengan film The Great Escape, yang menceritakan kembali kisah epik tawanan perang Sekutu yang berhasil melarikan diri dari kamp tawanan perang Nazi yang dijaga ketat selama Perang Dunia II.

.  Dari kamar mandi sel mereka di penjara Gilboa di Israel utara, mereka menggali terowongan bawah tanah sepanjang 20 meter yang muncul tepat di luar tembok penjara di bawah menara pengawas.

Empat dari enam tahanan sedang menjalani hukuman seumur hidup. Dua orang menunggu persidangan

Sebagian besar dituduh terlibat dalam perencanaan atau melakukan serangan terhadap Israel.

Lima orang – Ayham Kamamji (35), Yacoub Qadri (49), Munadel Infiat (26), Muhammad Arda (39), Mahmoud Arda (46) – berafiliasi dengan organisasi perlawanan Palestina Jihad Islam.

Yang keenam dan yang paling terkenal adalah Zakaria Zubeidi (46), mantan komandan Brigade Martir al-Aqsa, sebuah milisi yang berafiliasi dengan Fatah.

Orang-orang itu kemungkinan menghabiskan waktu berbulan-bulan untuk menggali terowongan.

Agen mata-mata dan penyiksaan domestik Israel Shin Bet, militer dan polisi melancarkan perburuan besar-besaran, mendirikan hampir 200 pos pemeriksaan di seluruh Tepi Barat yang diduduki untuk mencari orang-orang itu.

Polisi Israel berpikir, kemungkinan orang-orang itu terpecah menjadi beberapa kelompok yang lebih kecil dan beberapa mungkin telah mencapai negara tetangga. Shin Bet berspekulasi bahwa pelarian itu mungkin melibatkan koordinasi di luar penjara juga.

Orang-orang itu diduga melarikan diri sekitar pukul 01:30 pada hari Senin, 6 September 2021.

Kecurigaan muncul pada dini hari ketika seorang sopir taksi mengatakan, dia melihat orang-orang itu di sebuah pompa bensin dekat penjara. Sopir taksi lalu menelepon polisi pada pukul 1:49 pagi. Penjara dilaporkan diberitahu pada pukul 2:14 pagi.

Baru pada pukul 3:29 pagi Otoritas  Penjara Israel melaporkan tiga narapidana hilang. Butuh setengah jam lagi sebelum menjadi jelas bahwa ada tiga narapidana lainnya yang juga hilang.

Seorang pejabat dari Otoritas Penjara Israel menyebutnya “kegagalan keamanan dan intelijen yang besar.”

Cetak biru arsitektur penjara Gilboa, serta penjara Israel lainnya, dilaporkan telah diterbitkan secara online oleh sebuah firma arsitektur yang terlibat dalam pembangunannya, meskipun tidak jelas apakah para tahanan memiliki rancangan tersebut.

Tindakan pembalasan

Laksana Goliat yang terluka, Israel segera memulai “serangkaian tindakan, hukuman, pembalasan kolektif, dan sewenang-wenang” terhadap tahanan Palestina secara massal, menurut kelompok hak asasi tahanan Addameer.

Otoritas penjara mulai membawa ratusan tahanan di Gilboa ke lokasi lain untuk penyelidikan dan interogasi.

Otoritas penjara juga menggunakan berbagai taktik untuk membalas, termasuk menahan makan, menolak hak-hak tertentu tahanan yang mereka peroleh melalui protes dan mogok makan, melakukan penggerebekan dan pencarian di sel-sel penjara, serta menyebarkan tahanan yang berafiliasi dengan Jihad Islam di berbagai ruangan dan penjara.

Serangan Israel semacam itu, yang kadang-kadang dilakukan oleh unit khusus, “sangat keras sifatnya” dan merupakan “hukuman kolektif, penyiksaan dan perlakuan buruk,” kata Addameer.

Tahanan Palestina menyatakan keadaan “darurat dan pemberontakan” pada hari Rabu (8/9/2021) sebagai tanggapan atas tindakan balas dendam Israel sejak pelarian  itu.

Otoritas penjara Israel secara dramatis meningkatkan kekerasan mereka pada hari Rabu, mengirimkan unit khusus yang didukung oleh tentara pendudukan dan anjing.

Tangan dan kaki tahanan diikat, karena beberapa orang diusir dari sel mereka dan diserang. Media lokal mengedarkan foto-foto yang menunjukkan sel-sel yang digeledah.

“Jika eskalasi berlanjut pada tingkat ini, akan ada perang nyata di penjara dan pusat penahanan,” kata komisi tahanan Otoritas Palestina.

Sebagai protes atas taktik penindasan Israel, para tahanan menyalakan api di sel mereka.

Katy Perry, Kepala Layanan Penjara Israel, juga menjelaskan k=ebikjakan baru, “bahwa hanya satu tahanan Jihad Islam yang ditempatkan di sel penjara mana pun,” lapor surat kabar Haaretz.

Namun gerakan itu dan para tahanannya bersumpah akan segera melakukan perlawanan. Sekitar 150 tahanan yang berafiliasi dengan Jihad Islam menolak untuk dipindahkan secara paksa dari penjara militer Ofer dekat Ramallah.

Kekuatan respon memaksa Israel untuk mundur. Pejabat Israel membalikkan keputusan itu, “takut akan gangguan massal,” menurut Haaretz.

Reaksi keras Israel “berasal dari kegagalan militer dan otoritas keamanan pemerintah pendudukan,” kata komisi Otoritas Palestina untuk tahanan.

Kelompok Jihad Islam menambahkan bahwa Israel “bekerja untuk menutupi kegagalan dan kekalahannya di depan kemauan yang kuat dari para tahanan Palestina.”

Israel juga melampiaskan rasa frustrasinya terhadap keluarga para tahanan yang melarikan diri. Pasukan pendudukan telah menangkap beberapa anggota keluarga dari mereka yang melarikan diri.

 

Perlawanan

Para tahanan yang mengambil kebebasannya dari cengkeraman penjajah adalah penghinaan terbaru bagi Israel. Dalam serangkaian acara yang dielu-elukan warga Palestina, mereka menganggap pelarian itu adalah kemenangan tahun ini.

Dimulai dengan pencegahan yang dibuat ketika faksi-faksi bersenjata Palestina di Gaza melawan pembersihan etnis Israel di Yerusalem, kemudian melawan operasi pengeboman di Gaza pada bulan Mei, hingga insiden seorang Palestina menembak balik penembak jitu Israel melalui lubang kecil di penghalang antara Gaza dan Israel pada Agustus.

Semua orang Palestina yang ditahan oleh Israel karena melawan pendudukan dan kolonialisme Israel harus dianggap sebagai tahanan politik, bahkan jika Israel menggambarkan mereka sebagai penjahat dan “teroris.”

Pemerintah Inggris juga menganggap mereka yang dipenjara selama perjuangan bersenjata di utara Irlandia sebagai “teroris” dan penjahat, tetapi akhirnya mengakui status politik mereka ketika setuju untuk membebaskannya sebagai bagian dari Perjanjian Jumat Agung 1998.

Sebagian besar warga Palestina diadili di pengadilan militer Israel, sementara pemukim Israel tunduk pada pengadilan sipil, sebuah aspek dari sistem apartheid Israel.

Pengadilan militer tidak memiliki proses hukum dasar dan memiliki tingkat hukuman hampir 100 persen untuk warga Palestina.

Sama seperti pelarian pria dari penjara penjajah adalah bentuk perlawanan, demikian juga tindakan yang menempatkan ribuan orang Palestina di dalam penjara tersebut. (AT/RI-1/P1)

Sumber: The Electronic Intifada

Mi’raj News Agency (MINA)