Tahanan Palestina Langsungkan Lamaran dengan Hadiah Buku Karyanya

Ramallah, MINA – Seorang tahanan Palestina, Osama Al-Ashqar, yang menjalani hukuman seumur hidup, melangsungkan lamarannya dengan seorang gadis dari Tepi Barat, pada Senin (16/11). Quds Press melaporkan.

Pada kesempatan upacara tanpa kehadiran Ashqar, ia mempersembahkan hadiah buku karya terbarunya yang ditulis di dalam tahanan, berjudul “Penjara Rasa yang Berbeda.”

Otoritas Urusan Tahanan dan Eksekutif Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) menyelenggarakan prosesi di markas besarnya di Ramallah, tanpa kehadiran mempelai laki-laki yang masih berada di dalam tahanan.

Calon perempuan, Manar Khalawi, penduduk kota Betlehem, di selatan Tepi Barat, menghadiri upacara tersebut, di hadapan sejumlah keluarganya.

Al-Ashqar (38), adalah penduduk kota Tulkarm utara, dan telah ditahan selama 19 tahun. Dia menjalani delapan kali hukuman seumur hidup, seumur hidup untuk Palestina di penjara Israel adalah 99 tahun, dan tambahan 50 tahun.

Tahanan berambut pirang itu berkata dalam rekaman pidatonya, setelah ucapan lamarannya, “Kesempatan ini adalah bukti terbesar dari kekuatan dan kemauan rakyat Palestina, terlepas dari semua keadaan, tantangan dan kesulitan yang diderita narapidana. Ini juga menunjukkan bahwa para tahanan tidak akan menerima tawanan dan penindasannya, dan kami akan mengibarkan panji perjuangan di segala bidang, dan bahwa kami adalah pemilik. Benar dan bahwa pendudukan tidak adil dan tirani.”

Al-Ashqar menekankan bahwa para tahanan mampu, meski dipenjara dan menderita, untuk menciptakan keajaiban.

Manar Khlawi, menyatakan kegembiraannya, “Kami merayakan hari ini meskipun tanpa kehadirannya. Tapi ia menikmati semangat tinggi dan kemauan yang besar.”

Qadri Abu Bakar, kepala Otoritas Urusan Tahanan, mengatakan dalam pidatonya pada kesempatan itu, “Hari ini kami merayakan peluncuran buku seorang tahanan pejuang, dan pesta pertunangannya, dalam sebuah pesan kepada pendudukan dan dunia, bahwa para tahanan dapat bertahan hidup meski ditangkap.”

“Dia menggunakan tahun-tahun penahanan untuk ilmu dan studi, memperoleh gelar sarjana, menulis buku, dan menulis puluhan artikel,” lanjutnya.

Dalam upacara tersebut, Universitas Terbuka Al-Quds menganugerahi narapidana Osama Al-Ashqar gelar sarjana di bidang Pendidikan Sosial dari Fakultas Ilmu Pendidikan, setelah melewati persyaratan kelulusan bagi para tahanan di penjara pendudukan, yang dilaksanakan bekerja sama dengan Kementerian Pendidikan Tinggi dan Riset Ilmiah dan Otoritas Tahanan dan Released .

Otoritas pendudukan Israel menuduh Al-Ashqar memimpin Brigade Syuhada Al-Aqsa, sayap militer yang berafiliasi dengan Gerakan Pembebasan Nasional Palestina Fatah selama Intifada Palestina kedua. (T/RS2/B04)

Mi’raj News Agency (MINA)