Tahun Baru dalam Ketegangan di Tiga Negara

Kebakaran hutan di Australia di akhir 2019. (Foto: dok. Oman Observer)

Tahun Baru dan dekade baru disambut di seluruh dunia dengan kembang api, tarian dan sampanye, tetapi perayaan di Australia dibayangi oleh kebakaran hutan yang mematikan, sementara protes massa meredam suasana pesta di Hong Kong dan India.

Warga Selandia Baru termasuk yang pertama menyambut 2020 pada hari Rabu (1/1), dengan kembang api menerangi langit di atas ibu kota, Auckland.

Kerumunan besar memadati pelabuhan Sydney untuk menyaksikan kembang api Malam Tahun Baru Australia yang terkenal, bahkan ketika asap dari kebakaran hutan mengubah langit malam di kota-kota terdekat menjadi merah darah.

Banyak kota di sepanjang pantai timur negara itu membatalkan kembang api mereka di saat ribuan orang berkerumun ke pantai untuk menghindari kebakaran.

Pemerintah Hong Kong juga membatalkan kembang api Malam Tahun Baru yang populer di Victoria Harbour, karena masalah keamanan disebabkan pengunjuk rasa melakukan lebih banyak aksi unjuk rasa terhadap apa yang mereka lihat sebagai erosi demokrasi di wilayah China semi-otonom.

Orang-orang di India juga menyambut Tahun Baru dengan protes. Mereka dibuat marah oleh undang-undang kewarganegaraan yang mereka katakan akan mendiskriminasi umat Islam dan merusak konstitusi sekuler negara itu.

 

Australia terbakar

Sydney terus maju dengan tampilan kembang api meskipun ada beberapa seruan untuk membatalkan perayaan demi solidaritas dengan daerah-daerah yang dilanda kebakaran di New South Wales (NSW), wilayah tempat Sydney adalah ibu kotanya.

Beberapa turis yang terperangkap di kota-kota pesisir Australia mengunggah gambar langit berwarna merah darah dan dipenuhi asap di media sosial. Sementara satu foto di tepi pantai menunjukkan orang-orang berbaring bahu-membahu di atas pasir, beberapa mengenakan topeng gas.

Kebakaran telah menyebar di empat negara bagian, dengan bagian depan membentang ratusan kilometer dalam beberapa kasus. Kebakaran hutan telah menewaskan sedikitnya 11 orang sejak Oktober dan membuat banyak kota dan daerah pedesaan tanpa listrik dan jangkauan seluler.

Warga Hong Kong sambut Tahun Baru 2020 dengan aksi protes. (Foto: Blog)

Protes mengamuk di India dan Hong Kong

Di Hong Kong, diguncang oleh demonstrasi berbulan-bulan, pengunjuk rasa mengenakan topeng untuk mengatasi gas air mata pada sebuah demonstrasi yang disebut “Jangan lupa 2019 – Bertahan pada 2020” pada Selasa malam, menurut unggahan media sosial.

“Harapan Tahun Baru saya adalah gerakan ini dapat segera berakhir tetapi bukan karena kami kalah dalam pertarungan, (tetapi) karena kami memenangkan pertarungan,” kata Kong, seorang pegawai berusia 40 tahun yang bergabung dalam protes makan siang kecil di distrik pusat keuangan.

Pihak berwenang mengerahkan 6.000 petugas polisi ketika Kepala Eksekutif Carrie Lam meminta ketenangan dan rekonsiliasi dalam pesan video Malam Tahun Baru.

Protes dimulai pada bulan Juni sebagai tanggapan terhadap RUU yang sekarang telah ditarik yang akan memungkinkan tersangka penjahat diekstradisi ke daratan Tiongkok untuk diadili, tetapi demonstrasi sejak itu berubah menjadi gerakan prodemokrasi yang lebih luas.

India juga dicekam oleh protes selama berpekan-pekan atas undang-undang yang diperkenalkan oleh pemerintah Perdana Menteri Narendra Modi untuk memudahkan minoritas non-Muslim di negara-negara tetangga mayoritas Muslim, termasuk Pakistan dan Bangladesh, untuk mendapatkan kewarganegaraan India.

Para pengunjuk rasa mengadakan demonstrasi pada hari Selasa di Mumbai, ibu kota keuangan negara itu, dan kota-kota lain termasuk ibu kota New Delhi, yang sekarang dalam cengkeraman musim dingin terdingin kedua dalam lebih dari satu abad.

 

Tahun Baru pertama di era baru Jepang

Suasana lebih tenang di Jepang. Orang berbondong-bondong ke kuil-kuil dan tempat-tempat suci, membakar dupa dan melantunkan doa-doa mereka untuk merayakan gairah tahun ini dan Tahun Baru pertama era Reiwa.

Di bawah kalender gaya lama Jepang, terkait dengan aturan kaisar, Reiwa dimulai pada Mei, setelah Kaisar Akihito turun dan putranya, Naruhito, menjadi kaisar.

Meskipun Reiwa memasuki tahun kedua dengan 2020, 1 Januari masih menandai Tahun Baru pertama era ini – liburan paling penting di Jepang.

“Kami memiliki era baru, jadi saya berharap segalanya akan lebih baik, meskipun 2019 juga merupakan tahun yang baik karena tidak ada hal buruk yang terjadi,” kata Masashi Ogami yang mengelola kedai anggur beras manis di Kuil Zojoji di Tokyo.

Tahun pertama dekade baru akan membuat Tokyo menjadi tuan rumah Olimpiade 2020.

Sementara itu, di Korea Selatan, ribuan orang memenuhi jalan-jalan pusat kota Seoul sebelum upacara lonceng tradisional di dekat Balai Kota ibu kota dan menggantung catatan kertas di luar kuil-kuil Buddha dengan harapan mereka di 2020.

Namun, bunyi tahunan “lonceng perdamaian” di Imjingak, dekat perbatasan dengan Korea Utara dibatalkan karena tindakan karantina menyusul adanya wabah demam babi Afrika. (AT/RI-1/P2)

 

Sumber: Al Jazeera

 

Mi’raj News Agency (MINA)