Taliban Kuasai Afghanistan, Apa yang Sebenarnya Terjadi?

Oleh: Rifa Berliana Arifin, Redaktur MINA

Dunia dikejutkan dengan kembalinya Taliban ke puncak kekuasaan di Afghanistan, Taliban telah menguasai mayoritas wilayah negara itu, bahkan hari ini, Ahad (15/8) Taliban telah memasuki jantung Ibu Kota Kabul untuk menguasai Afghanistan.

Presiden AS Serikat Joe Biden menegaskan tidak menyesal memutuskan untuk menarik semua tiga ribu tentaranya dari Afghanistan. Dia bilang para pemimpin dan rakyat Afghanistan harus bersatu untuk perdamaian dan kesejahteraan negaranya.

Pernyataan Biden ini seperti pesan AS tidak mau ikut campur lagi dalam perang saudara sedang terjadi antara Taliban dan pasukan pemerintah Afghanistan. Komentar pemimpin negara adikuasa itu seolah memberi lampu hijau bagi Taliban untuk terus berusaha kembali berkuasa, seperti pada 1996-2001 ketika AS mulai menginvasi Afghanistan atas nama perang global terhadap terorisme, untuk memburu jaringan Al-Qaidah dipimpin Usamah Bin Ladin – tewas di tempat persembunyiannya pada awal Mei 2011 di Kota Abbottabad, Pakistan  setelah serangan 11 September 2001 terjadi di New York dan Washington DC.

Mengapa AS mundur dan membiarkan Afghanistan jatuh ke tangan Taliban? Apa perbedaan antara Taliban, Al-Qaeda, dan ISIS? Mengapa AS tidak bisa terus menggunakan serangan drone untuk menghancurkan atau memblokir eksposur Taliban?

Jawabannya adalah karena aturan AS untuk mencegah ekspansi geoekonomi China di Asia Selatan, dan memindahkan sumber daya mereka untuk menyeimbangkan proyek OBOR China, bersama modernisasi militer AS untuk menyeimbangi Beijing di Laut Cina Selatan.

Taliban atau dalam Bahasa Pashtun bermakna ‘mahasiswa’ sebenarnya berasal dari kelompok agamis Afghanistan dari Deobandi yang belajar ilmu agama di Pakistan paska kolonialisme Uni Soviet di Afganistan.

Setelah Uni Soviet menarik diri dari Afghanistan pada tahun 1989, pendiri Taliban Mullah Omar tidak puas dengan pemerintah Afghanistan saat itu karena tidak menerapkan hukum Islam, di samping faktor-faktor lain seperti tingkat korupsi yang ekstrem.

Taliban berbeda dari Al-Qaeda dan ISIS; meskipun ketiga gerakan ini mengikuti mazhab Sunni dan bercita-cita untuk menegakkan hukum Islam, pendekatan mereka sangat berbeda.

Jika Taliban menganut sekte Deobandi yang menekankan doktrin taqlid dan sebagian besar mengikuti Mazhab Hanafi, maka Al-Qaeda melahirkan Osama Bin Laden yang menganut Wahhabisme dan khas dengan kekerasan terhadap Barat (di antaranya diduga dilakukan 9/11 serangan)

ISIS menganut paham ekstrim Wahhabisme yang lebih lanjut bersikeras pada agenda takfiri untuk menghukum siapa pun yang berpendapat berbeda dari mereka (terutama Muslim sendiri) sebagai kafir dan halal untuk dibunuh.

Pengikut Taliban diperkirakan sekitar 100.000 orang jauh lebih besar dari pengikut Al-Qaeda dan ISIS karena sejarah panjang mereka memerintah selama lima tahun di Afghanistan (1996-2001) dan posisi geografis pegunungan yang memudahkan para pemimpin mereka untuk berlindung.

Karena dua faktor penting menyebabkan Taliban mendominasi Afghanistan pada tahun 1996 adalah dukungan rakyat Afghanistan yang muak dengan skandal korupsi dan kurangnya penegakan hukum Islam oleh pemerintah Afghanistan.

Namun, situasi saat ini jauh berbeda dengan situasi 20 tahun lalu, AS tidak hanya memiliki kekuatan militer paling kuat di dunia melalui teknologi drone yang dapat membunuh musuh dari jauh, mendominasi semua teknologi satelit dan komunikasi, serta sistem keuangan Internasional.

Lalu mengapa AS tampaknya menggunakan teknologi drone untuk mencegah paparan Taliban? Mengapa AS tidak melalui semua komunikasi dan koordinasi Taliban? Dari mana Taliban dengan mudah mengakses senjata dalam waktu yang cukup untuk akhirnya mengalahkan tentara profesional Afghanistan yang dilatih selama 20 tahun oleh AS dan NATO? Perlu diingat, Afghanistan adalah negara tanpa batas laut atau teritorial – terkepung sebagai negara daratan yang dikelilingi oleh Pakistan, Iran, Turkmenistan, Uzbekistan, dan Tajikistan.

Faktanya, AS lebih dari mampu menggagalkan pemerintahan Taliban serta membantu pemerintah yang dipimpin Ashraf Ghani untuk menciptakan Afghanistan yang stabil, tetapi Afghanistan yang stabil akan memberikan ruang bagi saingan AS yakni China untuk memperluas geoekonomi dan Inisiatif Proyek mereka.

Kemajuan proyek Koridor Ekonomi China-Pakistan (CPEC) menandai bagaimana Afghanistan juga berpotensi menyerap kemajuan serupa jika mampu menstabilkan politiknya.

Yang paling menantang bagi AS adalah bahwa pada 2019 Duta Besar China untuk Afghanistan Liu Jinsong menekankan pentingnya strategis Afghanistan bagi China. Selain proyek-proyek seperti proyek minyak cekungan Amu Darya oleh perusahaan minyak terbesar China, China National Petroleum Corporation, dan tambang tembaga Aynak oleh Metallurgy Group Corporations dan Jiangxi Copper Company Limited, investasi China di Afghanistan pada tahun 2020 tercatat mencapai 54 Triliun padahal dalam masa pandemi.

AS tidak hanya berjuang dengan pemulihan pasca-pandemi, tetapi bahkan untuk waktu yang lama menanggung beban Perang Afghanistan (sejak 2001) dan Perang Irak (sejak 2003), di samping komitmen NATO, pangkalan militer di luar negeri, juga sebagai modernisasi militer memaksa laut mereka untuk menyeimbangkan Cina di Laut Cina Selatan.

Di bawah Presiden Biden juga, AS tahun ini telah meluncurkan inisiatif ‘Build Back Better World‘ (B3W) untuk mengurangi kesenjangan infrastruktur sebesar 40 triliun dollar bekerja sama dengan negara G7 untuk bersaing dengan China.

Jadi, sementara CIA mensponsori Mujahidin Afghanistan di masa lalu untuk melawan Komunis Soviet, hari ini AS Serikat tampaknya membiarkan militer Taliban maju untuk mengacaukan Afghanistan setelah menghilangkan potensi rencana geoekonomi China-Pakistan-Afghanistan.

Sebagai tanggapan, China telah mengadakan negosiasi tingkat tinggi secara langsung dengan Taliban ketika Menteri Luar Negeri China Wang Yi mengundang salah satu pendiri dan Wakil Kepala Taliban Mullah Abdul Ghani Baradar bersama dengan delapan perwakilan Taliban lainnya di Tianjin, China pada 28 Juli baru-baru ini. Sikap politik China ini berbeda dengan sikap mereka yang sama sekali tidak mengenal Taliban ketika pertama kali menguasai Afghanistan pada 1996-2001.

Faktanya, seluruh dunia sedang menunggu untuk melihat bagaimana Taliban akan berkuasa di Afghanistan – akankah ia mengulangi kebijakannya untuk mencegah perempuan mendapatkan pendidikan formal dan bekerja di sektor publik, melarang musik, dan menarik Kabul dari panggung internasional seperti itu terjadi pada tahun 1996-2001?

Ataukah kerjasama geopolitik dan geoekonomi Taliban dengan China dan Pakistan akan berbeda dengan pemerintahan AS-NATO sebelumnya? Yang pasti, pasukan Barat telah memperingatkan bahwa Afghanistan di bawah Taliban akan terisolir dari bantuan ekonomi, sinyal yang jelas bahwa ketidakpastian akan terus berlanjut.(A/A1/P1)

Miraj News Agency (MINA)