Taliban Perintahkan Wanita Afghanistan Tutupi Wajah di Tempat Publik

Kabul, MINA – Pemimpin tertinggi Afghanistan telah memerintahkan wanita negara itu untuk menutupi wajah mereka di depan umum (tempat publik).

Itu adalah salah satu pembatasan paling keras yang dikenakan pada wanita sejak Taliban merebut kekuasaan tahun lalu.

“Mereka harus mengenakan chadori (burka dari kepala hingga ujung kaki) karena itu tradisional dan penuh hormat,” kata sebuah dekrit yang dikeluarkan oleh kepala Taliban Haibatullah Akhunzada yang dirilis oleh pihak berwenang pada sebuah acara di Kabul pada Sabtu (7/5), Al Jazeera melaporkan.

Seorang juru bicara Kementerian Penyebaran Kebajikan dan Pencegahan Kejahatan membacakan dekrit dari Akhunzada pada konferensi media, mengatakan bahwa ayah seorang wanita atau kerabat laki-laki terdekat akan dikunjungi dan akhirnya dipenjara atau dipecat dari pekerjaan pemerintah jika si wanita tidak menutup wajahnya di luar rumah.

Juru bicara itu menambahkan, penutup wajah yang ideal adalah burqa. Sebagian besar wanita di Afghanistan mengenakan jilbab. Namun, banyak di daerah perkotaan, seperti Kabul, tidak menutupi wajah mereka.

Sejak mengambil alih Afghanistan, Taliban telah menerapkan kembali pembatasan keras pada kebebasan dan gerakan, terutama yang ditujukan pada wanita yang mengingatkan pada aturan terakhir mereka pada 1990-an.

Selama beberapa bulan terakhir, para pemimpin Taliban, khususnya dari Kementerian Penyebaran Kebajikan dan Pencegahan Kejahatan, telah mengumumkan banyak pembatasan baru, bahkan ketika kritik dan tekanan internasional meningkat terhadap mereka. (T/RI-1/P2)

Mi’raj News Agency (MINA)

=====
Ingin mendapatkan update berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari dari Minanews.net. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.