Taliban Tawarkan Gencatan Senjata dengan Imbalan Pembebasan 7.000 Pejuang

Kabul, MINA – Negosiator Pemerintah Afghanistan Nader Nadery pada Kamis (15/7) mengatakan, Taliban telah menawarkan gencatan senjata tiga bulan dengan imbalan pembebasan 7.000 tahanan pejuangnya, ketika kelompok militan itu melanjutkan serangan besar-besaran di seluruh negeri.

“Ini adalah permintaan besar,” kata Nadery. Ia menambahkan bahwa  juga dituntut penghapusan nama para pemimpin Taliban dari daftar hitam PBB, Nahar Net melaporkan.

Pengumuman itu muncul saat penjaga Pakistan menggunakan gas air mata pada Kamis untuk membubarkan ratusan orang yang mencoba menerobos perbatasan ke Afghanistan, kata para pejabat.

Perbatasan ditutup sehari sebelumnya oleh Pakistan setelah Taliban merebut penyeberangan Spin Boldak, melanjutkan keuntungan besar yang dibuat oleh para militan sejak pasukan asing meningkatkan penarikannya dari Afghanistan.

“Massa yang terdiri dari sekitar 400 orang berusaha menerobos gerbang dengan paksa. Mereka melemparkan batu, yang memaksa kami menggunakan gas air mata,” kata seorang pejabat keamanan di perbatasan barat daya Chaman di sisi Pakistan, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya.

Dia mengatakan sekitar 1.500 orang telah berkumpul di perbatasan, menunggu untuk menyeberang sejak Rabu.

“Kami harus mengenakan tongkat estafet karena orang-orang mulai nakal,” kata seorang pejabat perbatasan kedua, yang juga tidak mau disebutkan namanya.

Jumadad Khan, seorang pejabat senior pemerintah di Chaman, mengatakan situasinya sekarang “terkendali”.

Seorang sumber Taliban Afghanistan mengatakan, ratusan orang juga berkumpul di pihak Afghanistan, berharap bisa masuk ke Pakistan.

Perlintasan itu menyediakan akses langsung ke provinsi Balochistan Pakistan tempat pimpinan tertinggi Taliban telah bermarkas selama beberapa dekade bersama dengan sejumlah pejuang cadangan yang secara teratur memasuki Afghanistan untuk membantu meningkatkan barisan mereka.

Sebuah jalan raya utama yang mengarah dari perbatasan menghubungkan ke ibukota komersial Pakistan Karachi dan pelabuhannya yang luas di Laut Arab, yang dianggap sebagai kunci utama bagi perdagangan heroin Afghanistan bernilai miliaran dolar, telah memberikan sumber pendapatan penting bagi peti perang Taliban selama bertahun-tahun. (T/RI-1/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)

=====
Ingin mendapatkan update berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari dari Minanews.net. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.