Taman Shadi di Tepi Barat: Hobi yang Berubah Jadi Daya Tarik Kota

Tulkarm, Tepi Barat, – Kaktus, bunga, mawar, tanaman musim panas dan musim dingin, aksesoris taman yang indah, pot daur ulang, semuanya dapat ditemukan di tempat hangat yang disebut “Taman Shadi”.

Pemiliknya mulai mengerjakannya sebagai hobi tetapi kemudian berubah menjadi salah satu wisata alam paling indah di sekitar Kawasan Tulkarm, Tepi Barat.

Dikutip dari Wafa, Shadi Abdallah, 31, dari kota Tulkarm, Tepi Barat yang diduduki, memiliki gelar di bidang jurnalisme dan bekerja di media selama delapan tahun sebelum beralih bekerja sebagai Manajer Pengembangan Bisnis di sebuah perusahaan lokal yang menawarkan konsultasi hukum tentang administrasi bisnis dan perusahaan rintisan. Ia pertama kali membuat tamannya sebagai hobi dan terus berlanjut.

Abdallah mengatakan, dia memulai kebunnya lima tahun lalu ketika dia pindah ke rumah baru di mana dia melanjutkan untuk merekonstruksi area kecil di sekitarnya yang kemudian dia ubah menjadi properti yang indah dan menarik.

“Ketika saya pindah ke rumah saya, saya mulai bekerja di sebuah taman kecil di sekitar rumah. Saya reklamasi tanah dan mulai merawat tanaman yang sudah ada,” ujarnya.

Beberapa tanaman yang sudah ada di kebun adalah bunga dan kaktus, yang oleh Abdallah mulai ditambahkan lebih banyak tanaman dan aksesoris taman ke dalamnya.

Ketertarikannya dalam berkebun dan bercocok tanam bukanlah hal baru karena dimulai sejak usia sangat muda ketika ia menanam tanaman kecil yang kini telah menjadi pohon, yang dengan bangga ia katakan “kita tumbuh bersama”.

“Ide taman ini didasarkan pada konsep apa yang sudah ada tetap di sana,” katanya tentang taman barunya.

“Saya tidak menghilangkan apa pun darinya. Saya tidak menghilangkan karakternya. Saya hanya menambahkan kursi, lebih banyak tanaman, dan aksesori serta menyatukan semuanya sampai terlihat seperti sekarang,” ujar Abdallah.

Abdallah mengatakan alasan tamannya menjadi sangat populer di masyarakat dan kota setempat adalah karena ia mempertahankan penampilan alaminya, yang menurutnya membuat orang merasa dekat.

“Orang-orang menyukai taman saya karena terlihat seperti mereka memiliki jiwa dan kehidupan seperti tempat alami lainnya yang mungkin mereka lihat, tetapi satu-satunya perbedaan adalah tempat itu dirawat dengan baik,” jelasnya.

Ini bukan hanya taman modern palsu dengan tanaman plastik yang bertujuan untuk melayani penampilan. Taman Shadi, seperti yang telah diketahui, menjadi sangat populer karena penampilannya yang inovatif dan menawan sehingga Abdallah membuat akun Instagram di mana ia memposting gambar taman, tanaman, dan bunga yang menarik.

Kemudian, ia mendapati dirinya menerima dan menyambut orang-orang yang ingin melakukan pemotretan dan sesi galeri di dalam taman. Taman itu telah berubah dari area kecil yang diabaikan menjadi tempat yang sering dipesan untuk acara-acara sosial.

Taman Shadi (Foto : Wafa)

“Tujuan utama taman pada dasarnya adalah taman rumah. Saya suka berkebun, makanya saya memutuskan untuk memiliki taman di rumah saya. Saya suka menghabiskan waktu di sana untuk melakukan hobi favorit saya, lebih dari sekadar mencari tempat untuk menarik orang,” ujarnya.

Abdallah juga menanam tanaman yang tumbuh di musim panas dan musim dingin untuk menghasilkan buah-buahan sehat yang dia sebut sebagai “bagian dari pengalaman melihat kebunnya menghasilkan tanaman yang bisa dia makan.”

Ketika berbicara tentang bagaimana dia secara pribadi terhubung dengan kebunnya, dia mengatakan kebunnya adalah bagian dari dirinya.

“Taman adalah bagian dari diri saya dalam arti bahwa segala sesuatunya dilakukan dengan cara yang saya sukai. Cara saya mengatur tanaman, jenis tanaman yang saya gunakan, semuanya tampak seperti saya. Saya hanya melakukan sesuatu yang saya sukai. Sebuah hobi saya. Bukan hanya tentang menjadi tempat yang dikunjungi. Saya hanya melakukan apa yang saya sukai sambil merawat tempat favorit saya,” katanya.

“Saya dibesarkan di suatu tempat dengan taman di sekelilingnya. Saya biasa melihat tanaman yang sudah ditanam di sana atau yang ditanam keluarga saya termasuk sayuran dan bunga,” katanya.

Menggunakan bahan daur ulang adalah bagian yang sangat penting dari taman karena Abdallah memastikan juga menggunakan setiap hal kecil yang menurutnya bisa menjadi tambahan yang bagus untuk itu.

“Siapa pun yang mengunjungi taman akan melihat saya mendaur ulang barang-barang yang tidak lagi saya butuhkan. Saya mencoba sebanyak yang saya bisa untuk mendaur ulang barang-barang yang dapat digunakan sebagai pot dan aksesoris sehingga dapat menjadi bagian dari taman,” kata Abdallah.

Dia mengatakan sangat penting bagi semua orang untuk cukup perhatian dalam hal cara menyingkirkan barang-barang yang tidak lagi mereka butuhkan.

Di antara barang-barang yang didaur ulang Abdallah adalah toples, gelas, dan benda-benda plastik berbentuk pot. Terkadang dia mencampur beberapa barang dan membuat aksesori untuk taman.

“Sayangnya, daur ulang limbah padat jarang terjadi di Palestina. Semua sampah dibuang ke satu tempat sampah. Tidak ada konsep memisahkan sampah menurut jenisnya, seperti plastik, kertas, dll,” katanya.

Ia mengatakan, orang-orang harus mencoba mendaur ulang barang-barang yang bisa mereka gunakan di sekitar rumah.

“Mereka juga harus berusaha mengurangi penggunaan plastik. Saya sendiri mendaur ulang banyak barang yang saya gunakan di kebun saya untuk beberapa tujuan tanpa terlihat palsu,” ungkapnya. (AT/R7/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)