Tanpa Gencatan Senjata, Turki Tolak Bahas Energi dengan Israel

Ankara, MINA – Menteri Energi dan Sumber Daya Alam Turkiye Alparslan Bayraktar mengatakan Turkiye tidak akan membahas proyek energi apa pun dengan Israel tanpa gencatan senjata di Jalur .

“Karena hal itu tidak menghormati saudara-saudari yang sedang mengalami krisis kemanusiaan besar,” kata Bayraktar, demikian Anadolu Agency, Kamis (9/11).

Membahas soal kemungkinan proyek terkait energi antara Turkiye dan Israel setelah serangan Israel di Gaza, Alparslan juga mengatakan, dalam kondisi tersebut, bukan sikap menghormati nilai kemanusiaan, bila membicarakan proyek apa pun saat saudara-saudara kita di sana (di Palestina).”

“Satu-satunya hal yang akan kita bicarakan saat ini adalah bagaimana kita dapat memenuhi kebutuhan listrik, air dan makanan di Gaza. Ini bisa saja terjadi. Itu akan menjadi satu-satunya proyek,” tegas dia.

Bayraktar mengatakan,Palestina mempunyai tempat khusus di hatinya dan mencatat bahwa proyek pasokan listrik ke negara Timur Tengah dibahas selama negosiasi dengan pihak Israel setelah tahun 2016.

Menyebut kehidupan telah terhenti di wilayah tersebut setelah serangan Israel ke Gaza, dia mengatakan, “Setelah kebrutalan dan kekejaman besar yang dialami di sana, satu-satunya proyek yang dapat kita bicarakan saat ini adalah bagaimana kita dapat menghidupkan kembali listrik di Gaza.”

“Kami sudah mengirimkan generator. Mereka menunggu di perlintasan gerbang Rafah,” tambah Bayraktar.

“Kita lagi memikirkan bagaimana kita bisa berkontribusi di sana dengan pembangkit listrik terapung dan pembangkit listrik bergerak, yang kita sebut kapal listrik?” ucap dia.

“Kami dapat mengembalikan orang-orang itu ke kehidupan normal mereka. Tidak mungkin membicarakan apa pun tanpa gencatan senjata,” tambah meteri Turkiye.

Israel melancarkan serangan udara dan darat di Jalur Gaza menyusul serangan lintas batas yang dilakukan kelompok Palestina Hamas pada 7 Oktober.

Kementerian Kesehatan Palestina pada Selasa mengatakan bahwa jumlah korban tewas akibat serangan gencar Israel di Jalur Gaza sejak saat itu telah bertambah menjadi 10.328 orang.

Dalam sebulan sejak perang dimulai, lebih dari 500 truk yang setara dengan pengiriman dalam satu hari sebelum perang telah tiba di Gaza. (T/R4/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)