Temui PBNU, Komisioner KPU Mohon Dukungan Penyelenggaraan Pemilu

Jakarta, MINA – Komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU) mengunjungi Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) di Jakarta, Rabu (4/1). Mereka diterima langsung Ketua Umum PBNU KH Yahya Cholil Staquf.

Dalam kesempatan tersebut, Ketua KPU Hasyim Asy’ari memohon dukungan NU dalam proses penyelenggaraan Pemilu.

Sebab, menurutnya, NU sebagai organisasi yang memiliki kepengurusan hingga tingkat desa dan perwakilan di berbagai negara. Di situ pula, terdapat pemilih yang perlu dilayani.

“Untuk meningkatkan kualitas layanan kepada pemilih dan peserta Pemilu, kami mohon dukungan, bantuan, dan juga mohon doa kepada pimpinan PBNU supaya ini semua bisa berjalan dengan baik, lancar, damai sebagaimana kita rumuskan bersama-sama dan sepakati bersama-sama,” ujar Hasyim seperti dikutip dari NU Online.

Baca Juga:  Jama’ah Muslimin Jambi Adakan Gema Takbir Cinta Al-Aqsa 

Karenanya, silaturahim, kerja sama, dukungan PBNU kepada KPU menjadi sesuatu yang strategis dalam rangka layanan Pemilu, Dukungan PBNU penting juga mengingat banyak kader NU yang tersebar di sejumlah partai sebagai peserta Pemilu.

“Strategis ketika nilai-nilai yang dikembangkan oleh NU dalam pemilu, dalam politik, dalam berdemokrasi menjadi panutan, menjadi tuntunan, menjadi pedoman bagi kader-kader NU, baik sebagai pemilih maupun sebagai peserta Pemilu,” katanya.

Sementara itu, Gus Yahya menyampaikan bahwa NU sejak tahun 1984 tidak lagi terlibat dalam politik praktis. Karenanya, NU sendiri fokus dalam upaya untuk memelihara stabilitas sehingga soal apapun yang disepakati oleh para pemegang kebijakan terkait Pemilu agar dilaksanakan dengan penuh kedisiplinan.

Baca Juga:  Ketua Muhammadiyah: Transaksi Judi Online Tahun 2024 Capai Rp.100 Triliun

“Buat NU sendiri, apapun yang disepakati di antara pemain terlibat dalam percaturan itu, kita dorong untuk dilaksanakan dengan disiplin,” katanya. (R/R5/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)

Wartawan: Hasanatun Aliyah

Editor: Ismet Rauf