Tidak Ada Masa Kecil Bagi Anak-Anak Gaza yang Diblokade

Oleh Wafa Ali Aludaini, Jurnalis Palestina yang berbasis di Gaza

Pendudukan, kerusuhan, dan blokade selama beberapa dekade telah memakan banyak korban di antara , khususnya di Jalur Gaza. Kondisi kehidupan yang terus memburuk telah membuat sangat membutuhkan dukungan psikososial. Mereka tidak mempunyai kesempatan untuk menikmati atau mengalami kehidupan yang biasanya ceria.

Masa kanak-kanak biasanya berarti kepolosan, kesenangan, kebebasan dan cinta, tetapi di Gaza, anak-anak berbicara dan memahami politik hampir sejak hari pertama dirinya dilahirkan.

Ezzeddin Kamal Samsoum yang berusia 13 tahun dari Rafah  dijuluki sebagai “Pahlawan Cilik” karena keberanian yang dia tunjukkan dalam menyelamatkan seorang pria yang terluka selama protes Great March of Return tahun lalu. Samsoum berlari tanpa ragu-ragu dan merobek bajunya sendiri untuk menghentikan pendarahan pria itu.

“Saya tidak tahu apa arti masa kanak-kanak, saya selalu merasa bertanggung jawab dan takut pada orang yang saya cintai,” kata Samsoum. “Saya seorang pengungsi. Kakek nenek saya selalu berbicara tentang keindahan kota mereka, dan bahwa milisi Zionis mengusir mereka dari sana dengan paksa.”

“Saya selamat dari serangan Israel di Gaza sejak hari saya dilahirkan. Tidak ada yang mengajari saya tentang situasinya. Tindakan Israel setiap hari terhadap orang-orang Palestina, mengajari saya dengan sangat baik apa artinya hidup di bawah pendudukan Israel,” katanya.

Pandemi Virus Corona telah memperburuk situasi yang sudah sulit di mana anak-anak di Gaza hidup dengan pasokan listrik terbatas, tidak dapat meninggalkan Jalur itu karena blokade Israel yang mencekik dengan suara bom dan drone yang terus-menerus berdengung di atas kepala.

Kerasnya kehidupan sehari-hari membuat Zahra Zayed yang berusia 12 tahun hanya memiliki satu topik untuk puisinya. “Saya telah membacakan puisi sejak usia muda. Saya ingin membaca puisi tentang masa kanak-kanak dan hal-hal lucu tetapi tidak ada kata-kata tersisa untuk topik seperti itu, karena kebrutalan pendudukan dan degradasi rakyat saya,” katanya.

Banyak serangan Israel di Jalur Gaza telah menyebabkan banyak orang yang dicintainya terluka. Untuk pemboman selama 12 tahun, pembunuhan, ketidakadilan, penguncian dan perampasan adalah topik yang dibahas dalam karyanya.

“Selama agresi 2014, saya mengalami trauma. Karena situasi berbahaya, kami terpaksa mengungsi dari rumah kami ke sekolah UNRWA karena kami pikir itu adalah tempat yang lebih aman. Tapi tidak ada tempat yang aman di Gaza. Tidak ada tempat berlindung yang dapat melindungi kami dari serangan.”

Zahra telah berpartisipasi dalam beberapa konferensi di mana dia membacakan puisi tentang kerinduannya untuk kembali ke wilayah Palestina yang diduduki.

Sejak tahun 2000, diperkirakan sebanyak 3.000 anak telah dibunuh oleh pasukan pendudukan Israel. Beberapa di depan lensa media internasional, termasuk Muhammad Al-Durrah yang berusia 11 tahun.

Pengadilan di Pengadilan Militer

Selain kebrutalan dan ancaman perang terus-menerus yang dialami anak-anak Palestina, mereka yang berada di Tepi Barat dan Yerusalem Timur yang diduduki sering kali ditahan dari rumah mereka di tengah malam dan diadili di pengadilan militer. Banyak prosedurnya dilakukan dalam bahasa Ibrani, bahasa yang tidak mereka pahami sama sekali.

Ashraf Adwan yang berusia 13 tahun dari desa Eizariya di Yerusalem yang diduduki dijatuhi hukuman tiga tahun penjara oleh pengadilan militer Israel dan didenda 5.000 shekel ($1.461). Otoritas Israel mengklaim dia mencoba menusuk beberapa orang tentara bersenjata.

Menyangkal tuduhan tersebut, ibu Ashraf mengatakan, “Dia sangat baik dan sangat membantu, dia tidak pernah bertindak kasar terhadap siapa pun, tetapi kami secara teratur menjadi sasaran penghinaan dan penindasan oleh pendudukan Israel.”

“Sebelum dia dijatuhi hukuman, dia menjalani satu tahun penjara tetapi saya dilarang mengunjunginya. Jadi saya menghadiri persidangannya di pengadilan untuk dapat menemuinya,” tambahnya.

Menurut Defense for Children International – Palestina (DCIP), sejak Agustus, 250 anak Palestina ditahan di penjara-penjara Israel, berdasarkan data dari Otoritas Penjara Israel.

DCIP menegaskan, Israel adalah satu-satunya di dunia yang menangkap anak-anak dan mengadili mereka di pengadilan militer.

Sekitar 500 hingga 700 anak Palestina ditangkap dan diadili oleh pengadilan militer Israel setiap tahun.

Sejak pecahnya Intifada Kedua pada September 2000, pasukan pendudukan telah menangkap hampir 10.000 anak Palestina. Banyak yang sekarang berusia di atas 18 tahun dan tetap dalam tahanan Israel.

Praktik semacam itu merupakan pelanggaran mencolok terhadap Konvensi Hak Anak yang ditentukan secara internasional yang ditandatangani dan diratifikasi Israel sejak 1991, serta Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia.

Kebijakan impunitas (tidak bisa dihukum) yang dinikmati tentara Israel atas pelanggaran yang mereka lakukan, di dalam negeri, menyebabkan mereka tidak akan dimintai pertanggungjawaban atas pelanggaran yang mereka lakukan. Bahkan mendorong mereka untuk melanjutkan dan meningkatkan kejahatan mereka terhadap anak-anak Palestina.

Jumlah anak-anak Palestina di bawah usia 12 tahun yang ditahan oleh pasukan pendudukan terjadi peningkatan tahun lalu, dengan 84 anak berusia antara tiga sampai 12 tahun.

Mereka yang ditahan termasuk Nader Hijazi, dari kamp Balata di Nablus, yang baru berusia tiga tahun saat ditahan. Muhammad Mazen Shweiki yang berusia tujuh tahun dari Yerusalem, dan Zain Ashraf Idris yang berusia tujuh tahun yang diambil dari sekolahnya setelah pasukan pendudukan menyerbu sekolah itu di Hebron.

Pendudukan juga terus memanggil anak di bawah umur untuk diselidiki dengan kedok bahwa mereka sedang melempar batu, termasuk Muhammad Rabi ‘Elayyan yang berusia empat tahun dan Qais Firas Obaid yang berusia enam tahun, keduanya dari lingkungan Yerusalem Timur yang diduduki Issawiya.

Saat dunia memperingati Hari Anak Internasional, beberapa organisasi hak asasi manusia dan sekolah di Palestina yang diduduki akan menggunakan hari itu untuk mempromosikan persatuan dan kebersamaan.

Yang dibutuhkan anak-anak Palestina adalah stabilitas dan kemampuan untuk hidup tanpa rasa takut akan perang, penangkapan, dipernjarakan, kehilangan rumah. Setiap anak memiliki hak atas masa kecil. (AT/R12/P1))

Sumber: Palestine Information Center

Mi’raj News Agency (MINA).