Tinggal “Ilegal” di Celah-Celah Yerusalem (Oleh J. Ahmad, Yerusalem)

  • J. Ahmad tinggal di Yerusalem, dia menulis dengan nama samaran

 

Di bagian dunia kita yang sakit ini, seperti di tempat lain, orang-orang Palestina menghitung milik mereka dan milik Israel, karena jumlah mereka yang terinfeksi virus corona baru (COVID-19) terus meningkat.

Namun, sama sekali tidak jelas statistik siapa yang akan saya tingkatkan, seandainya saya kurang beruntung dan tertular virus ini.

Mengapa? Karena saya seorang Palestina yang statusnya tidak pasti, yang tinggal di Yerusalem Timur (Al-Quds) yang diduduki Israel.

Seperti semua orang di planet ini sekarang, saya mencoba keluar dari gelombang wabah ini seaman mungkin bagi saya dan keluarga saya.

Namun, di saat saya mengikuti semua rekomendasi dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Pusat Pengendalian Penyakit dan pemerintah (baik Israel dan Palestina) untuk mencuci tangan, mengisolasi secara fisik dan bekerja dari rumah, situasi saya secara unik genting.

Saya melakukan semua ini dari rumah kecil saya di Kota Tua Yerusalem, berada dengan nyaman di jantung kawasan Muslim. Terkadang saya merasa seolah-olah saya adalah satu-satunya dalam situasi seperti ini, tapi saya yakin tidak. Ada puluhan ribu orang seperti saya.

Inilah masalah kami: Tanpa izin dari Pemerintah Israel untuk tinggal di Yerusalem – tempat kami memiliki keluarga, atau properti, atau tempat kami berasal – kami tidak memiliki asuransi kesehatan dan berisiko “dikembalikan” ke Tepi Barat.

Sekarang, saya memegang kewarganegaraan Palestina dan Amerika. Namun, untuk tujuan artikel ini, saya akan mengabaikan identitas merah, putih dan biru saya karena tidak memberikan perlindungan sama sekali melawan keinginan militer Israel.

Saya telah tinggal selama lebih dari dua dekade di rumah Kota Tua ini bersama suami dan dua anak saya, tetapi tidak memiliki hak tempat tinggal yang sah. Selama 11 tahun pertama, saya tinggal di sini “secara ilegal” di Yerusalem karena keterlambatan pemrosesan aplikasi reunifikasi keluarga Israel untuk orang Palestina di Yerusalem.

Pekerja menyemprotkan disinfektan di Tembok Barat Kota Tua Yerusalem yang diduduki. (Foto: dok. JNS)

Izin dan kontrol populasi

Selama 10 tahun terakhir, Kementerian Dalam Negeri Israel memang mengeluarkan bagi saya izin yang setiap tahun diperbarui dan bergantung pada dokumen yang membuktikan tempat tinggal saya, supaya saya dapat tinggal di rumah saya tanpa takut ditangkap atau dideportasi.

Di samping birokrasi Kafkaesque, dalam 10 tahun itu, saya mulai merasa nyaman dengan status saya di Yerusalem. Saya bukan warga negara Israel, bahkan bukan penduduk tetap kota seperti suami dan anak-anak saya, tetapi setidaknya saya adalah penyewa yang sah, jika Anda mau disebut demikian.

Saya bisa naik bus melewati pos pemeriksaan dan benar-benar tidur di tempat tidur saya sendiri, tanpa khawatir ketukan di pintu dari seorang polisi Israel yang akan memberi tahu saya bahwa saya sedang dideportasi ke Tepi Barat untuk hidup “secara ilegal” di kota.

Namun baru-baru ini, saya tanpa sadar terjebak dalam limbo (batas). Artinya, saya belum ditolak izin reunifikasi keluarga, tetapi juga tidak diperbarui, seolah-olah sedang menunggu polisi Israel dan sekarang persetujuan pengadilan.

Apa artinya? Secara nyata adalah bahwa izin saya yang memungkinkan saya untuk melakukan perjalanan di dalam Yerusalem dan ke atau dari Tepi Barat belum dikeluarkan. Lebih mengkhawatirkan dalam situasi ini, asuransi kesehatan Israel saya telah dicabut.

Oleh karena itu, keadaan saya genting saat ini.

Katakanlah saya terinfeksi virus corona baru dan menjadi sakit parah dengan COVID-19. Sebagai otoritas pendudukan di Yerusalem, Israel mengendalikan layanan medis di kota. Jadi, jika saya pergi ke rumah sakit Israel, saya harus menunjukkan kartu identitas saya dan kartu asuransi kesehatan saya yang sedang tidak berfungsi.

Israel memiliki salah satu sistem kesehatan terbaik di dunia. Saya tidak akan berbohong, saya menikmati rasa aman selama beberapa tahun saya memiliki asuransi.

Sekarang tidak lagi dan itu tidak mungkin terjadi pada waktu sekarang yang situasinya lebih buruk. Karena ID saya dikeluarkan di Tepi Barat, ini secara efektif mengecualikan saya dari hak apa pun di Yerusalem.

Saya tidak hanya berisiko ditolak di rumah sakit Israel, saya juga akan menempuh sekaleng cacing administratif / hukuman dengan pihak berwenang Israel, karena saya belum pindah kembali ke Tepi Barat, meskipun izin saya masih tertunda.

Mengapa saya tidak pindah ke Tepi Barat? Karena saya tidak punya asuransi kesehatan di sana. Tetapi, jauh lebih penting, keluarga saya ada di Yerusalem. Sekali berada di Tepi Barat, saya tidak akan diizinkan untuk menemui mereka. Bagaimana jika salah satu dari mereka tertular virus dan dirawat di rumah sakit? Bagaimana saya bisa menjangkau mereka?

 

Ketakutan dan penularan

Jadi, dengan mengadopsi filosofi mengambil yang “terbaik dari dua keburukan”, saya memilih untuk diam di Yerusalem, diam dalam batas-batas rumah saya dan dengan harapan bahwa semua cuci tangan, sanitasi, dan jarak sosial yang ketat saya akan terbayar pada akhirnya. Saya dan keluarga akan keluar dari sisi yang lain tanpa tercederai.

Ketika saya terpaksa keluar, itu hanya untuk membeli bahan makanan dan saya selalu mengajak suami “pemukim legal” untuk antisipasi jika kami dihentikan dan ditanyai polisi Israel. Hari-hari ini polisi Israel berpatroli di jalan-jalan lebih sering dari sebelumnya, mencari warga yang demam atau orang-orang jahat yang menentang karantina mereka.

Keberadaan saya meresahkan. Saya jatuh di antara celah-celah sistem diskriminatif dan segregasi. Tapi saya bukan anomali. Menjadi penduduk Palestina di Yerusalem – “legal” atau “ilegal” – sudah menurunkan status menjadi kelas dua, termasuk dalam mendapat perawatan kesehatan.

Di masa pandemi yang kita tinggali ini, orang-orang Palestina di Yerusalem masih harus berurusan dengan penggerebekan polisi dan tentara, penangkapan dan pelecehan di samping kekhawatiran akan wabah virus di komunitas mereka.

Malam yang lalu, polisi Israel menyerbu lingkungan kami, menangkap seorang pria muda dari rumahnya dan menyemprot kami semua dengan semprotan merica.

Para penghuni lingkungan bergegas untuk menyelamatkan pria itu, bentrok dengan polisi, mendorong, melawan dan berteriak. Jenis penggerebekan ini cukup traumatis dalam waktu normal apalagi sekarang ketika ada ancaman virus mematikan yang menjulang di atas kita.

Tidak ada jarak fisik pada malam itu, keluarga pemuda itu, teman-teman dan tetangga, semua berusaha menyelamatkannya dari cengkeraman polisi Israel yang tidak dibungkus dengan topeng, mengacungkan semprotan merica, senjata, dan nightsticks di wajah kami yang sama-sama terbuka.

Jadi kekhawatiran terakhir saya adalah satu atau lebih dari orang-orang yang mendorong satu sama lain di malam itu membawa virus (apakah mereka tahu atau tidak) dan tidak diketahui dari kita ada yang telah terpapar.

Saya menutupi mulut dan hidung, baik dari sengatan semprotan merica dan dari partikel bermuatan virus apa pun yang mungkin melayang di udara. Hanya beberapa hari mendatang yang akan tahu apakah itu aman saja dari virus corona. (AT/RI-1/P1)

 

Sumber: The Electronic Intifada

 

Mi’raj News Agency (MINA)