Tips Kesehatan untuk Pesepak Bola yang Berpuasa Ala FIFPro

Pesepakbola muslim, Mo Salah. (Sumber: Instagram MoSalah)

Jakarta, MINA – Federasi Internasional Asosiasi Pesepak Bola Profesional () menyoroti bulan suci Ramadhan yang mulai berjalan pada 11 Maret 2024 di sebagian negara, banyak pemain sepak bola Muslim di seluruh dunia bersiap untuk menjalani periode ini melalui puasa, yang secara signifikan mengubah rutinitas istirahat dan pemulihan mereka.

Ramadhan tahun ini menimbulkan tantangan unik bagi atlet yang berpuasa di tengah musim, mendorong diskusi tentang bagaimana industri sepak bola dapat lebih baik menyesuaikan kebutuhan pemain Muslim selama waktu ini.

Memasuki bulan Ramadan, serikat pemain di negara-negara dengan populasi minoritas Muslim, seperti Asosiasi Pesepakbola Profesional () di Inggris, telah memulai lokakarya peningkatan kesadaran di klub.

Lokakarya ini bertujuan untuk mendidik pelatih tentang mendukung pemain yang berpuasa, memastikan kesejahteraan dan kinerja mereka tidak terganggu.

Prof Dr Vincent Gouttebarge, Kepala Petugas Medis di FIFPRO dan mantan pesepak bola profesional dengan 14 musim di Prancis dan Belanda, dalam keterangan resminya dilaporkan MINA, Rabu (13/3), berbagi wawasan berharga tentang pertimbangan medis bagi pesepak bola yang menjalani Ramadhan. Dia menekankan tiga aspek penting untuk meningkatkan pemulihan pemain selama periode ini, yaitu nutrisi, hidrasi, dan tidur.

1. Nutrisi

Gouttebarge mencatat pergeseran dari tiga menjadi dua kali makan sehari bagi pemain yang berpuasa, menekankan pentingnya makanan sebelum matahari terbit yang kaya akan makanan berindeks glikemik tinggi seperti kentang dan nasi untuk energi berkelanjutan.

Makan setelah matahari terbenam harus terdiri dari makanan berindeks glikemik rendah, dengan suplemen dipertimbangkan setelah konsultasi dengan dokter klub.

2. Hidrasi

Memelihara hidrasi optimal merupakan tantangan tetapi sangat penting. Gouttebarge menyarankan untuk menggunakan strategi pendinginan untuk meminimalkan kehilangan cairan melalui keringat dan mempertimbangkan suplementasi natrium. Pemain juga harus menghindari diuretik seperti kopi dan teh untuk menjaga tingkat hidrasi.

3. Tidur

Jadwal biologis yang berubah selama Ramadan dapat menyebabkan gangguan tidur, mempengaruhi kinerja pemain. Beradaptasi dengan jadwal baru ini sambil mengelola defisit nutrisi dan hidrasi menimbulkan tantangan signifikan bagi atlet yang berpuasa.

Gouttebarge juga menjawab pertanyaan umum tentang berpuasa selama musim, menyoroti bahwa meskipun tidak ada manfaat fisiologis untuk berpuasa demi kinerja, aspek spiritual dari Ramadan dapat menawarkan manfaat mental dan motivasi.

Namun, dia memperingatkan terhadap risiko potensial, mencatat kurangnya bukti konklusif yang menghubungkan Ramadan dengan peningkatan risiko cedera tetapi menekankan perlunya kewaspadaan.

Untuk mendukung pemain yang menjalani Ramadhan, Gouttebarge menekankan pentingnya komunikasi antara pemain dan staf pelatih.

Menyesuaikan jadwal latihan untuk mengakomodasi kebutuhan nutrisi dan hidrasi pemain yang berpuasa sangat penting untuk kesehatan dan kinerja mereka. Pelatih didorong untuk menjadwalkan sesi latihan baik tiga jam setelah makan sebelum matahari terbit atau di malam hari, memastikan pemain cukup bertenaga dan terhidrasi.

Seiring dimulainya Ramadhan, kesadaran dan dukungan komunitas sepak bola terhadap pemain yang berpuasa sangat penting dalam menciptakan lingkungan yang inklusif dan pengertian yang menghormati pengamatan agama sambil mempertahankan standar tertinggi kinerja atletik. (A/R11/R1)

 

Mi’raj News Agency (MINA)