Tsunami Selat Sunda: 222 Meninggal, 843 Luka, dan 28 Orang Hilang

Banten, MINA – Dampak tsunami yang menerjang sebagian pesisir Selat Sunda, khususnya di Pandeglang, Serang dan Lampung Selatan terus bertambah.

Hingga Ahad (23/12) pukul 17.00 WIB, Badan Penanggulangan Bencana Nasional (BNPB) merilis data sementara jumlah korban mencapai 222 orang meninggal dunia, 843 orang luka-luka dan 28 orang masih belum diketahui keberadaannya.

“Data ini masih sangat mungkin bertambah, mengingat belum semua wilayah yang terdampak bencana tsunami terdata,” kata Kepala Pusat Data, Informasi dan Humas BNPB, Sutopo Purwo Nogroho dalam pernyataannya yang diterima MINA, Ahad (23/12).

Sementara untuk kerugian material tercatat ada 446 unit rumah hancur, 9 hotel rusak berat, 60 warung rusak, dan 350 perahu rusak, serta 73 kendaraan roda dua dan roda empat mengalami kerusakan.

Sutopo mengatakan, penanganan darurat terus dilalukan. Status tanggap darurat dan struktur organisasi tanggap darurat, pendirian posko, dapur umum dan lainnya masih disiapkan. Alat berat juga dikerahkan untuk membantu evakuasi dan perbaikan darurat.

“Masyarakat diimbau tidak melakukan aktivitas di sekitar pantai saat ini. BMKG dan Badan Geologi masih melakukan kajian untuk memastikan penyebab tsunami dan kemungkinan susulannya,” kata Sutopo. (L/R06/RI-1)

Mi’raj News Agency (MINA)

=====
Ingin mendapatkan update berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari dari Minanews.net. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.