Tumbuhkan Rezeki dengan Sedekah

Ilustrasi rezeki akan tumbuh dan bertambah ketika disedekahkan (Foto: Freepik)

Oleh: Zaenal Muttaqin, wartawan Kantor Berita MINA

Teori matematika setiap pengurangan bilangan maka yang dikurangi akan berkurang. Logika ini juga terbangun dalam urusan harta yang dimiliki oleh kebanyakan orang.

Padahal soal rezeki bukan hanya masalah matematika. Rezeki itu semuanya dari Allah Azza wajalla, sehingga rezeki hanya akan datang dengan mengikuti kehendak Allah.

Bahkan terkadang rezeki dapat bertolak belakang dengan teori matematika. Pasalnya, rezeki justru akan bertambah ketika sering dikeluarkan (disedekahkan atau diinfakkan). Hal itu sebagaimana disebutkan dalam firman Allah Subhanahu wa Ta’ala:

مَثَلُ الَّذِيْنَ يُنْفِقُوْنَ اَمْوَا لَهُمْ فِيْ سَبِيْلِ اللّٰهِ كَمَثَلِ حَبَّةٍ اَنْۢبَتَتْ سَبْعَ سَنَا بِلَ فِيْ كُلِّ سُنْۢبُلَةٍ مِّائَةُ حَبَّةٍ ۗ وَا للّٰهُ يُضٰعِفُ لِمَنْ يَّشَآءُ  ۗ وَا للّٰهُ وَا سِعٌ عَلِيْمٌ

Baca Juga:  Doa Naik Pesawat Lengkap dengan Latin dan Artinya

Artinya: “Perumpamaan orang yang menginfakkan hartanya di jalan Allah seperti sebutir biji yang menumbuhkan tujuh tangkai, pada setiap tangkai ada seratus biji. Allah melipatgandakan bagi siapa yang Dia kehendaki, dan Allah Maha Luas, Maha Mengetahui.” (QS. Al-Baqarah 2: Ayat 261)

Sahabat Ali radhiyallahu anhu berkata, “Pancing rezekimu dengan sedekah.” Sedekah adalah ibadah yang Allah sukai.

Ketika kita merasa memiliki lalu diberikan kepada orang lain tanpa meminta balasan dari orang yang kita berikan, inilah sedekah sesungguhnya.

Keutamaan sedekah bukan saja akan mendatangkan rezeki, tetapi sedekah juga mengeluarkan dari kesulitan. Nabi Shalallahu alaihi wasallam bersabda, “Belilah semua kesulitanmu dengan sedekah.”

Pada hadits lainnya juga disebutkan, Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda, “Hendaklah kalian mempercepat datangnya rejeki dengan sedekah.” (H.R. Abu Dawud)

Baca Juga:  Iran Rilis Laporan Pertama Jatuhnya Helikopter Presiden

Sedekah merupakan salah satu cara pembuka pintu rezeki yang terbuka luas tanpa harus berpeluh keringat. Dengan bersedekah, terbentuklah rumus memberi bukan berarti mengurangi.

Sehingga rumus yang sesungguhnya adalah memberi sama dengan menambah rezeki.

Perlu diingat, setiap amal kembali kepada niat. Niatkan amal sedekah hanya karena mendapat ridha Allah Subhanahu wa Ta’ala, bukan pada yang selain Dia.

Kemudian percayalah, Allah akan mengganti setiap sedekah yang diberikan kepada orang lain.

Penting pula dalam bersedekah, utamakan pada orang-orang yang sangat membutuhkan dan dekat dengan kita. Seperti pada keluarga, sanak saudara atau tetangga di sekitar kita.

Masih ragu menyisihkan sebagian rezeki untuk bersedekah? Semoga, kita semua bisa menjadi pribadi yang rajin bersedekah, mensyukuri setiap rezeki yang didapat.

Baca Juga:  Tank-tank Israel Kepung RS Al-Awda di Gaza Utara

Semoga juga kita senantiasa diberikan rezeki berlimpah lagi bermanfaat oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala, Aaamiiin. (A/B04/P2)

Mi’raj News Agency (MINA)

Wartawan: Zaenal Muttaqin

Editor: Ismet Rauf