Turki Dirikan Universitas setelah Membebaskan Al-Bab dari ISIS

Al-Bab, MINA – Setelah bebas dari militan Daesh (ISIS), sebuah kampus universitas Turki akan dibuka di kota Suriah utara al-Bab. Turki telah berkontribusi besar terhadap perkembangan kota sejak pembebasannya dari organisasi teroris.

Al-Bab, sebuah kota di Suriah utara, pernah diseret ke dalam kegelapan dan penindasan oleh organisasi teroris Daesh. Pada 2016, Turki meluncurkan Operasi Perisai Eufrat dan membersihkan Al-Bab dari Daesh. Sejak itu, pihak berwenang Turki telah meluncurkan banyak inisiatif untuk menghidupkan kembali kehidupan sehari-hari di kota dan wilayah Perisai Eufrat yang lebih luas, dengan yang terbaru membangun fakultas universitas tiga bahasa.

Berbicara kepada Anadolu Agency, Ahad (5/8), profesor Ramazan Tasaltin, rektor Universitas Harran Turki di Sanliurfa tenggara, mengatakan bahwa universitasnya akan mendirikan fakultas di kota al-Bab barat laut Suriah, yang akan beroperasi dalam bahasa Inggris, Turki, dan Arab.

Al-Bab terletak di dalam area Operasi Perisai Eufrat Turki. Siswa di area yang dicakup oleh Perisai Eufrat dan Operasi Ranting Zaitun, yang diluncurkan di barat laut Afrin pada bulan Januari, akan mendapat manfaat dari fakultas.

Tasaltin mengatakan tahun ajaran baru akan dimulai bulan depan. Dia mengatakan enam departemen akan dibuka pada tahap pertama dan perkuliahan dalam tiga bahasa yaitu bahasa Turki, Arab dan Inggris. Tasaltin juga mengatakan bahwa dua tahun pertama universitas akan disediakan di Al-Bab dan dua tahun lagi akan selesai di Sanliurfa, Turki. Dia menambahkan mungkin bagi mereka untuk menyediakan semua empat tahun pendidikan di Al-Bab pada periode berikutnya.

Mengingatkan bahwa sejak awal perang saudara, Turki adalah negara yang telah memihak mereka yang menderita konflik ini, Tasaltin mengatakan setelah bertahun-tahun ini, warga Suriah akhirnya akan mendapatkan pendidikan di negara mereka sendiri dalam lingkungan yang aman.

Tasaltin menambahkan bahwa mereka telah menentukan departemen fakultas sesuai dengan kebutuhan daerah itu dan bahwa di masa depan, mungkin ada beberapa perubahan dalam jadwal.

“Di Al-Bab, pada awalnya, kami akan membuka fakultas. Kami akan memulai kuliah konstruksi, listrik, permesinan, teknik kebun binatang, berkebun pada bulan September dan kami akan memberikan kelas matematika, fisika dan kimia,” kata Tasaltin.

Dia menambahkan mereka berencana untuk menempatka 30 siswa di setiap kelas, yang telah disiapkan untuk semester tersebut.

Sejak pembebasan provinsi itu pada tahun 2016, populasi Al-Bab telah melonjak dari 130.000 menjadi 300.000 penduduk, dengan ekonomi dan jasa mengambil manfaat dari lingkungan yang aman yang disediakan Turki.

Al-Bab, sebuah persimpangan dan pemukiman penting di provinsi Aleppo timur laut, dibebaskan dari pemerintahan ISIS yang kejam selama empat tahun pada 22 Februari 2017, oleh Angkatan Bersenjata Turki (TSK) dan pejuang Tentara Pembebasan Suriah (FSA) sebagai bagian dari Operasi Perisai Eufrat diluncurkan pada 24 Agustus 2016, untuk membersihkan kelompok teroris dari daerah perbatasan Turki.

Karena kepentingannya yang strategis, Al-Bab menjadi titik bentrokan sengit antara teroris ISIS dan pasukan Turki, terutama di distrik Sheikh Aqeel yang menghadap ke kota.

Infrastruktur dan gedung-gedung publiknya yang rusak berat juga telah diperbaiki atau dibangun kembali seluruhnya berkat bantuan dan upaya Turki sejak pembebasan kota Suriah itu.

Rumah sakit, listrik

Sebagai bagian dari upaya rekonstruksi ini, Turki membangun rumah sakit dengan 500 tempat tidur di Al-Bab pada bulan April, menjadi institusi medis ketiga dan terbesar di daerah tersebut. Rumah sakit, yang dijalankan oleh Kementerian Kesehatan Turki, dilengkapi dengan semua peralatan yang diperlukan dalam kasus konflik bersenjata.

Rumah sakit pertama Turki dibuka di Jarablus pada September 2016, setelah kota itu dibebaskan oleh Operasi Perisai Eufrat. Bersama dengan dua rumah sakit di Al-Bab dan Jarablus, fasiltas kesehatan lain beoperasi di Afrin, kota yang dibebaskan dari YPG pada 18 Maret oleh Operasi Ranting Zaitun.

Selain layanan kesehatan, ada juga pemulihan yang cepat dalam hal infrastruktur, keamanan dan kehidupan sosial di Suriah utara di daerah yang dibebaskan oleh pasukan Turki dan FSA. Suatu administrasi didirikan dengan partisipasi masyarakat lokal di daerah-daerah yang bersih dari Daesh, termasuk Al-Rai, Jarablus, Al-Bab dan Azaz.

Listrik juga kembali menerangi Al-Bab, Jarablus, Al-Rai dan Azaz. Turki membantu 600 lampu jalan bertenaga surya baru pada bulan Juli.

Lampu panel surya ditempatkan oleh LSM lokal Suriah – yang didirikan dengan bantuan Turki – di distrik-distrik Syesh yang dibebaskan di Suriah utara, di sebelah selatan perbatasan Turki. Dengan bantuan lampu jalan tenaga surya, sementara beban ekonomi di kota berkurang, penduduk juga mengatakan wanita dan anak-anak sekarang juga dapat beraktivitas dengan mudah dan bebas.

Selain itu, dewan lokal juga telah dibentuk untuk mengatur proses normalisasi setelah pembersihan Daesh; pasukan keamanan reguler dibentuk, dan dewan lokal ini mengelola proyek-proyek pendidikan, infrastruktur dan ekonomi. (AT/R11/B05)

Mi’raj News Agency (MINA)