Turkiye Kutuk Serangan Udara Israel di Gaza

Ankara, MINA – Turkiye mengutuk serangan udara Israel di Jalur Gaza dan mengatakan “sangat prihatin” tentang eskalasi kekerasan terbaru.

“Kami sangat mengutuk serangan udara Israel di Gaza pada 5 Agustus. Kami merasa tidak dapat menerima bahwa warga sipil, termasuk anak-anak, kehilangan nyawa mereka dalam serangan itu,” kata Kementerian Luar Negeri Turkiye dalam sebuah pernyataan yang dilaporkan oleh Daily Sabah.

“Kami sangat prihatin dengan meningkatnya ketegangan di kawasan setelah serangan. Kami menekankan perlunya untuk segera mengakhiri peristiwa ini sebelum berubah menjadi konflik baru, dan menyerukan pengekangan dan akal sehat,” bunyi pernyataan itu.

Israel meluncurkan Operasi Breaking Dawn di Jalur Gaza pada hari Jumat (5/8) sebagai tanggapan atas ancaman “konkret” yang sedang berlangsung oleh kelompok Jihad Islam Palestina (PIJ) yang berbasis di Gaza.

Dalam putaran awal serangan, militer mengatakan enam lokasi dibom oleh jet tempur dan drone bersenjata. Salah satu serangan menewaskan salah satu komandan senior PIJ, Tayseer Jabari.

Jabari menggantikan Abu al-Ata sebagai komandan kelompok di Gaza utara setelah pembunuhan yang terakhir oleh Israel pada 2019. PIJ mengkonfirmasi kematian Jabari.

Seorang pejabat senior militer mengatakan Jabari dan banyak pejuangnya berencana menyerang warga sipil di dekat perbatasan.

IDF pada hari Jumat juga menargetkan kepala barisan peluru kendali anti-tank dan beberapa regu yang mempersiapkan serangan.

Menjelang malam, Kementerian Kesehatan yang dikelola Hamas mengkonfirmasi bahwa setidaknya 10 orang telah tewas, termasuk seorang gadis berusia lima tahun, dan 75 lainnya terluka.

Para pemimpin Israel mengatakan serangan udara diperlukan setelah PIJ menolak untuk mundur dari niatnya untuk melakukan serangan.

PIJ telah mengancam sejak Selasa (2/8) untuk menyerang -untuk memperkuat tuntutannya agar Israel membebaskan komandan Tepi Baratnya, Bassem Saadi, yang ditangkap dalam serangan IDF di Jenin pada hari Senin – menyebabkan penutupan jalan berhari-hari dan penguncian komunitas di daerah dekat perbatasan di bawah ancaman langsung. (T/RI-1/R1)

 

Mi’raj News Agency (MINA)

=====
Dapatkan berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Jangan lupa juga ikuti berita terkini dari MINANEWS di Google News, klik di sini.