UEA-Bahrain Ikut Latihan Angkatan Laut Gabungan dengan Israel

Ilustrasi: Petugas unit patroli pelabuhan di Naval Support Activity Bahrain menggerakkan kapal patroli pelabuhan dalam formasi melewati kapal induk USS Harry S. Truman. (Spesialis Komunikasi Massa Kelas 1 Gary Granger Jr./Angkatan Laut)

Manama, MINA – Uni Emirat Arab dan Bahrain mengikuti latihan angkatan laut gabungan pertama dengan Israel, setahun setelah normalisasi hubungan dengan negara Yahudi itu, dalam sebuah latihan dipimpin Amerika Serikat, kata Angkatan Laut AS, Kamis (11/11).

Manuver lima hari di Laut Merah, yang terhubung ke Mediterania melalui Terusan Suez, dimaksudkan untuk “meningkatkan interoperabilitas antara pasukan yang berpartisipasi”, kata sebuah pernyataan, Nahar Net melaporkan.

“Sangat menyenangkan melihat pasukan AS berlatih dengan mitra regional untuk meningkatkan kemampuan keamanan maritim kolektif kami,” kata Wakil Laksamana Brad Cooper, Komandan Komando Pusat Angkatan Laut AS, atau NAVCENT.

“Kolaborasi maritim membantu menjaga kebebasan navigasi dan arus perdagangan bebas, yang penting bagi keamanan dan stabilitas regional.”

Latihan yang dimulai pada hari Rabu itu, termasuk pelatihan naik, pencarian dan penyitaan di USS Portland, sebuah kapal dermaga transportasi amfibi.

Ini adalah kerja sama militer pertama yang diumumkan secara terbuka oleh UEA dan Bahrain dengan Israel sejak mereka membuka hubungan diplomatik pada September tahun lalu.

Perjanjian normalisasi, yang juga melibatkan Maroko dan Sudan, melanggar konsensus Arab selama beberapa dekade bahwa tidak boleh ada hubungan diplomatik tanpa penyelesaian konflik Palestina.

Laut Merah berbatasan dengan Yaman di mana koalisi pimpinan Saudi telah berperang bersama pasukan pemerintah melawan pemberontak yang didukung Iran sejak 2015.

Itu terletak di sebelah Teluk Aden, yang menyaksikan serangkaian serangan terhadap pengiriman oleh perompak yang berbasis di Somalia pada dekade pertama abad ke-21 sebelum patroli oleh angkatan laut dari seluruh dunia sebagian besar menghentikan mereka. (T/RI-1/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)