Uighur: Aliansi Lintas Partai Uni Eropa Serukan Blokir Perusahaan China

London, MINA – Aliansi lintas partai internasional di Uni Eropa, Inggris, India, Australia, dan Kanada telah menyerukan kepada pemerintah mereka untuk memblokir investor dari perusahaan yang melakukan pelanggaran kerja paksa di Uyghur, provinsi Xinjiang, China.

Seruan muncul setelah laporan HSBC telah memegang saham di anak perusahaan dari Xinjiang Production and Construction Corps (XPCC), yang terkena sanksi Departemen Keuangan AS pada tahun 2020.

Inter-Parliamentary Alliance on China (IPAC) mengatakan 35 legislator, yang mewakili lebih dari 10 negara, mendesak pemerintah mereka untuk membuat daftar hitam entitas yang diidentifikasi melakukan kekejaman di Wilayah Uighur, dengan melarang perusahaan berinvestasi.

Panggilan itu dibuat dalam serangkaian surat terpisah, dilampirkan, dikoordinasikan oleh IPAC dan dikirim pekan lalu. Khabarhub melaporkan, Kamis (27/1).

Penandatangan termasuk Reinhard Butikofer MEP, ketua delegasi China dari Parlemen Eropa, Duncan Smith mantan pemimpin partai Konservatif Inggris, Senator Buruh Australia Kimberley Kitching dan anggota parlemen BJD India Sujeet Kumar.

Surat-surat itu ditujukan kepada menteri keuangan masing-masing legislator, termasuk Komisaris Eropa Mairead McGuinness dan Kanselir Inggris Rishi Sunak.

Seruan datang setelah terungkap bahwa HSBC telah membeli GBP £2,2 juta saham di Xinjiang Tianye, produsen plastik yang dimiliki oleh XPCC, kata IPAC dalam siaran pers. (T/RS2/P2)

Mi’raj News Agency (MINA)

=====
Ingin mendapatkan update berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari dari Minanews.net. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.