ULAMA’ : HATI-HATI TUDUH MUSLIMIN LAIN KAFIR

Amir Majelis Dakwah Jama'ah Muslimin(Hizbullah) Lampung, Ahmad Hasan. Photo By : Hadis/MINA
Amir Majelis Dakwah Jama'ah Muslimin(Hizbullah) Lampung, Ahmad Hasan. Photo By : Hadis/MINA
Amir Majelis Dakwah Jama’ah Muslimin (Hizbullah) Lampung, Ahmad Hasan. Photo By : Hadis/MINA

Bandar Lampung, 18 Rabi’ul Akhir 1436/8 Februari 2015 (MINA) – Muslimin hendaknya berhati-hati mengatakan kafir terhadap sesama muslim. Demikian dikatakan Ahmad, Amir Majelis Dakwah Jama’ah Muslimin (Hizbullah) Wilayah Lampung saat ditemui Miraj Islamic News Agency (MINA) usai acara Tabligh Akbar di Masjid Abdurrahman Bin Auf, Bandar Lampung, Ahad, (8/2).

“Sebagai manusia kita tidak punya hak dan tidak berhak mengkafirkan atau mengatakan orang itu fasik, munafik, dan kafir, yang berhak hanya Allah dan Rasul-Nya, “ kata Ahmad.

Menurutnya, Rasulullah SAW bahkan memperingatkan jika tuduhan itu tidak benar maka akan kembali pada diri si penuduh itu.

Baca Juga:  BNPB: 836 Unit Rumah Rusak Akibat Banjir di Kabupaten Merauke

“Barangsiapa menuduh kafir, fasiq dan zalim, dan tidak terbukti maka akan berbalik ke dirinya sendiri. Maka tidak mudah, kita harus berhati-hati, “ ujarnya.

Menanggapi fenomena penegakkan syariat Islam mengatasnamakan Khilafah, Ahmad berpesan agar umat Islam bisa memilah mana yang sesuai dengan Al-Qur’an dan As-Sunnah atau tidak.

“Fenomena hadirnya penegakkan syariat mengatasnamakan Khilafah sebenarnya kita (Umat Islam-red) bisa melihat apakah ini ditegakkan dengan cara menyalahi Al-Qur’an dan sunnah atau tidak, kalau menyalahi maka tidak ada perintah kita untuk mengikutinya,” tegasnya.

Ahmad mengajak kaum muslimin untuk berhati-hati, menjaga persatuan dan kesatuan umat Islam dan tidak mudah diadu domba dengan saling mengkafirkan satu sama lain.(L/K08/R02)

Baca Juga:  PWI Pusat Tetapkan Riau Jadi Tuan Rumah HPN 2025

Mi’raj Islamic News Agency (MINA)

Wartawan: hadist

Editor: Bahron Ansori

Comments: 0