Uni Eropa Umumkan Kemungkinan AS Kembali pada Kesepakata Nuklir

Brussels, MINA – Uni Eropa mengumumkan, para pejabat dari pihak yang tersisa dalam kesepakatan nuklir 2015 akan bertemu secara virtual, Jumat (2/4), untuk membahas kemungkinan kembalinya Amerika Serikat ke dalam kesepakatan penting.

Inisiatif itu disambut baik oleh Washington dan menyebutnya “langkah positif”, Al Jazeera melaporkan.

Presiden AS Joe Biden telah berusaha untuk melibatkan Iran dalam pembicaraan.

“Peserta akan membahas prospek kemungkinan kembalinya Amerika Serikat ke JCPOA (Rencana Aksi Komprehensif Bersama) dan bagaimana memastikan implementasi penuh dan efektif dari perjanjian oleh semua pihak,” kata Uni Eropa dalam pernyataan Kamis, mengacu pada nama resmi kesepakatan itu.

Pendahulu Biden, Donald Trump, pada 2018 secara sepihak menarik diri dari kesepakatan tersebut.

JCPOA adalah sebuah pakta penting yang ditandatangani di Wina pada 2015 oleh Iran, China, Rusia, Prancis, Jerman, Inggris Raya, dan AS.

Setelah AS menarik diri, Trump juga memberlakukan kembali sanksi AS yang menghukum, mendorong Iran untuk melanggar beberapa pembatasan nuklir pakta sebagai pembalasan.

Tindakan hukuman telah melumpuhkan kehidupan di Iran, menghambat pemerintah untuk mengimpor makanan, obat-obatan, dan vaksin COVID-19.

Biden telah berjanji untuk bergabung kembali dengan perjanjian – yang dicapai ketika dia menjadi wakil presiden pada pemerintahan mantan Presiden Barack Obama – dengan syarat bahwa Iran harus menghormati komitmen.

Namun pada hari Rabu (31/3), Presiden Iran Hassan Rouhani mengatakan, kata-kata pemerintahan Biden belum diterjemahkan menjadi tindakan dan negaranya telah melihat “tidak ada upaya serius” dari AS. (T/RI-1/P2))

 

Mi’raj News Agency (MINA)