Image for large screens Image for small screens

SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Damai di Palestina = Damai di Dunia

ADVERTISEMENT

SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Ustaz Ikhwan Basri: Karakteristik Kapitalisme dalam Pandangan Ekonomi Islam

siti aisyah - Sabtu, 16 Juli 2022 - 10:03 WIB

Sabtu, 16 Juli 2022 - 10:03 WIB

2 Views ㅤ

Cibubur, Bekasi, MINA – Dalam kajian rutin Rkonomi Islam bersama Radio Silaturahim (Rasil), Ustaz Ikhwan Basri menyampaikan, setiap orang didorong untuk mengiginkan keuntungan yang disebut self interest.

“Self interest akan mendorong untuk mendapatkan keuntungan. Di dalam Al-Qur’an keuntungan adalah fadlullah (QS. Al-Jumu’ah ayat 10),” kata ustaz Ikhwan sebagaimana yang dikutip MINA pada Jumat (15/7).

Selanjutnya, ia mengemukakan Karakter Kapitalis, ada dua macam, pertama yaitu proportyrite hak kepemilikan individu, dan kedua provitmotif mencari keuntungan.

Ia mengatakan, perdagangan yang dinginkan dalam setiap komersial adalah mendapatkan keuntungan. Keuntungan diistilahkan dengan provitmotif.

Baca Juga: Satu Relawan Liaison Officer MER-C Masuk Gaza untuk Kedua Kalinya

“Hal ini yang dilakukan oleh negara kaya  untuk mengekploitasi sumber daya alam negara kaya sumber daya alam. Beberapa negara kaya sumber daya alam seperti Kongo, sumber daya alam dieksploitasi oleh Negara lain,” katanya.

Lebih lanjut Ustaz Ikhwan menjelaskan, Islam mengajarkan dalam mengkonsumsi adalah tengah-tengah tidak seperti Yahudi, tidak seperti Nasrani, tapi tengah-tengah, tidak kikir dan tidak boros. Kemudian mengetahui Al Idrok Biribihi artinya mengetahui Tuhannya.

“Segala eksploitasi alam boleh dikelola asalkan tidak merubah kondisi alam karena alam telah diciptakan oleh Allah dengan sebaik-baiknya,” ujarnya.

Hal itu, kata Ustaz Ikhwan, yang tidak dimiliki oleh kapitalis. Kapitalis mengeksploitasi alam, dan dikelola semaunya, sehingga merubah kondisi alam yang terlihat menakutkan.

Baca Juga: MER-C Fasilitasi Keberangkatan 10 Santri Papua ke Pesantren Balekambang Jepara

“Dalam Islam, perusahaan secara umum harus memiliki sifat trust artinya siddiq dan amanah. Maka orang Islam harus memiliki sifat Siddiq dan amanah dalam perusahaan,” kata Ustaz Ikhwan.

Selanjutnya, dalam transaksi Hak penjual adalah menentukan harga, Hak pembeli adalah menawar.

“Pedagang baik adalah mencari keuntungan. Apabila ada penjual mendapatkan barang dengan harga Rp.5.000 kemudian menjual dengan harga yang sama Rp.5.000 maka bukan penjual yang baik,” ujarnya. (T/R6/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)

Baca Juga: Berkunjung ke UEA, Jokowi Terima Penghargaan Order of Zayed

Rekomendasi untuk Anda