Wapres: Angka Kemiskinan Terus Ditekan

Jakarta, MINA – Wakil Presiden (Wapres) Ma’ruf Amin mengatakan, angka kemiskinan di Indonesia akan terus ditekan dan menargetkan angka stunting harus turun di bawah 20% pada tahun 2024.

“Kemiskinan harus terus ditekan tanpa kompromi, dan prevalensi stunting harus mencapai target dibawah 20% pada tahun 2024,” katanya saat mimpin rapat pleno Tim Nasional Percepatan Penanggulangan Kemiskinan (TNP2K) Kantor Wapres Jl.Merdeka Utara Jakarta, Jum’at (1/11).

Rapat pleno ini merupakan rapat perdana dalam pemerintahan Jokowi – Ma’ruf yang dihadiri para Menteri dan Kepala Lembaga anggota TNP2K.

Wapres yang juga Ketua TNP2K memaparkan keberhasilan Pemerintahan Presiden Joko Widodo pada periode pertama menurunkan kemiskinan dari 11,25% di tahun 2015 menjadi 9,41% di tahun 2019.

Ia juga menyampaikan bahwa upaya pencegahan stunting telah menunjukkan hasil positif dengan menurunnya prevalensi stunting anak Balita dari 37,2% pada tahun 2013 menjadi 27,67% pada tahun 2019.

Selain itu, Ma’ruf mengingatkan bahwa tantangan penanggulangan kemiskinan dan pencegahan stunting masih sangat besar. Dengan tingkat kemiskinan 9,41%, jumlah masyarakat miskin masih sangat besar mencapai 25,14 juta. Dan dengan prevalensi stunting 27,67% menunjukkan bahwa hampir sepertiga anak Balita masih mengalami stunting.

“Terkait dengan capaian diatas, saya ingin kita semua menjaga momentum positif tersebut dan mendorong lebih baik lagi. Kerjasama seluruh elemen pemerintah dari tingkat pemerintah pusat sampai ke tingkat desa harus diperkuat. Dan pelibatan peran swasta dan masyarakat juga ditingkatkan. Hal ini penting kita lakukan mengingat kemiskinan dan stunting adalah masalah multi-sektoral sehingga tidak dapat ditangani oleh satu sektor saja,” jelasnya. (R/R10/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)