Warga Palestina Protes Buldoser Israel Ratakan Tanah

Ramallah, MINA – Palestina melancarkan protes terhadap buldoser Israel yang mulai meratakan tanah  di Tepi Barat yang diduduki dalam upaya menyita tanah untuk pemukiman Yahudi pada masa depan.

Warga Desa Qusra menentang pasukan Israel yang menjaga buldoser ketika mereka bekerja di sebuah lapangan dekat pemukiman Migdalim di Tepi Barat utara.

Di wilayah tetangganya, Desa Beita, warga juga protes selama beberapa hari dengan mendirikan tenda di puncak bukit al-Arma untuk mempertahankan tanah dari penggusuran buldoser.

Beberapa demonstran melempari pasukan Israel dengan batu. Media WKZO News melaporkan, Rabu (4/3).

Warga menyebut, pasukan Israel semakin menjadi-jadi paska pengumuman rancangan Kesepakatan Abad Ini oleh Donald Trump, dan seiring pemilu Israel yang sedang berjalan pekan ini.

“Kami datang ke sini karena ini adalah tanah kami, dan kami ingin mati di tanah kami, walau mereka tidak membiarkan saya mendekatinya,” kata Joudat Odeh dari Qusra.

“Mereka datang untuk menguasai tanah ini dan menganggap kita tidak berdaya,” lanjutnya.

Tercatat hingga saat ini, lebih dari 400.000 pemukim Israel tinggal di antara sekitar 3 juta warga Palestina di Tepi Barat, dengan lebih dari 200.000 pemukim di Yerusalem Timur.

Warga Palestina dan sebagian besar dunia memandang pemukiman itu ilegal menurut hukum internasional, suatu posisi yang diperselisihkan Israel dan Amerika Serikat.

Para pengunjuk rasa Qusra mengatakan Israel telah menghentikan warga Palestina menggunakan atau bertani di tanah yang dipertanyakan sejak 1990-an. (T/RS2/RS3)

Mi’raj News Agency (MINA)

=====
Ingin mendapatkan update berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari dari Minanews.net. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.