Weinstein: Masyarakat Internasional Harus Disalahkan Atas Kerawanan Pangan Afghanistan

Kabul, MINA – Jumlah anak-anak yang dirawat di bangsal gizi buruk Afghanistan meningkat dan alarm atas kemungkinan terjadinya kelaparan massal telah dibunyikan oleh pengawas kemanusiaan.

Menurut Adam N. Weinstein dari Quincy Institute, kerawanan pangan tersebar luas di seluruh Afghanistan dan masyarakat internasional harus disalahkan untuk itu.

“Masyarakat internasional secara aktif menciptakan kelaparan yang dapat dicegah. Kelangkaan makanan sekarang ada di seluruh negeri dan orang-orang hidup dengan roti dan teh basi. Kelaparan massal akan segera menyusul,” kata Weinstein, TRT World melaporkan.

Ketika Taliban mengambil alih Afghanistan pada bulan Agustus, organisasi bantuan Barat menarik bantuannya, melemparkan negara itu ke dalam salah satu krisis kemanusiaan terburuk di dunia.

Amerika Serikat juga membekukan hampir $9,5 miliar aset milik bank sentral Afghanistan dan menghentikan pengiriman uang tunai ke negara itu, membuat ekonomi berantakan.

Akibatnya, lebih dari 95 persen warga Afghanistan tidak memiliki cukup makanan untuk dimakan dan saat musim dingin mendekat, lebih dari setengah populasi Afghanistan – rekor 22,8 juta orang – akan menghadapi kerawanan pangan akut, Program Pangan Dunia Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan pekan ini.

Sebelum Taliban mengambil alih kekuasaan, mantan Presiden Ashraf Ghani mendapat dukungan dari komunitas internasional untuk membantu warga Afghanistan yang menghadapi kekurangan pangan, tetapi dana itu terputus ketika pemerintahan Ghani runtuh. (T/RI-1/RS2)

Mi’raj News Agency (MINA)

=====
Ingin mendapatkan update berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari dari Minanews.net. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.