Zionis Beraliansi dengan Kelompok Anti-Semit

Warga Yahudi Israel mengibarkan bendera Israel di Gerbang Damaskus, Kota Tua Yerusalem. (Foto: Anadolu Agency)

“Anti-Semit akan menjadi teman kami yang paling dapat diandalkan, negara-negara anti-Semit adalah sekutu kami,” kata pendiri Zionisme, Theodor Herzl.

Herzl bukanlah satu-satunya Zionis yang mendukung aliansi dengan anti-Semit. Pola jahat ini masih berlaku hingga saat ini.

Di Ukraina, misalnya, Israel telah mempersenjatai dan melatih Batalyon Azov, milisi neo-Nazi yang sangat anti-Semit.

Salah satu sekutu politik dan moral terkuat Israel saat ini adalah Christians United for Israel, sebuah organisasi yang mengklaim memiliki anggota sekitar enam juta pendukung. Namun, angka itu dinilai meragukan.

Kelompok Zionis Kristen didirikan oleh John Hagee, seorang televangelis AS dan pendeta yang meraih banyak keuntungkan dari buku-buku teologi, DVD bertema “akhir zaman”, dan berbagai macam barang dagangan lainnya.

Hagee pernah berkhotbah bahwa Adolf Hitler adalah “seorang pemburu” yang diutus oleh Tuhan guna menghalau orang-orang Yahudi ke Palestina untuk menjadi pemukim kolonial dan mendirikan Negara Israel.

Zionis Kristen Injili seperti Hagee memiliki teologi anti-Semit yang meramalkan bahwa pada akhir sejarah orang-orang Yahudi akan terpecah di antara mereka yang menjadi Kristen secara massal, dan mereka ditakdirkan ke lubang neraka yang berapi-api.

Theodor Herzl

Namun, Hagee adalah teman dekat dan sekutu Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu. Hagee mengucapkan doa perpisahan atas peresmian Kedutaan Besar AS yang baru di Yerusalem ketika dibuka pada 2018.

Salah satu yang berbicara kepada para hadirin dalam upacara itu adalah pemimpin Injili sayap kanan lainnya, Robert Jeffress.

Jeffress adalah seorang yang rasis, Islamofobia, dan anti-Semit lainnya. Dalam satu wawancara dengan saluran TV Kristen, dia mengklaim bahwa orang Yahudi, Muslim dan Mormon semuanya akan masuk neraka.

“Islam itu salah. Itu adalah bid’ah dari lubang neraka,” katanya. “Mormonisme salah. Itu adalah bid’ah dari lubang neraka. Yudaisme – Anda tidak dapat diselamatkan menjadi seorang Yahudi. Anda tahu siapa yang mengatakan itu? Tiga orang Yahudi terbesar dalam Perjanjian Baru: Petrus, Paulus dan Yesus Kristus.”

Politisi Israel seperti Netanyahu tidak diragukan lagi menyadari ideologi kebencian dari sekutunya tersebut. Namun, selama sekutu ini berkomitmen pada dukungan politik untuk Negara Israel dan membela kejahatannya, mereka tidak peduli.

Lobi Injili, bagaimanapun, masih memiliki kekuatan dan pengaruh yang sangat besar dalam politik AS. Seiring menurunnya dukungan Yahudi untuk Israel, secara bertahap lobi Injili menjadi komponen utama dari lobi Israel.

Pertemuan puncak tahunan Christians United for Israel mulai menyaingi American Israel Public Affairs Committee (AIPAC) dalam hal pemukul politik besar yang berhasil mereka tarik.

KTT virtualnya pada bulan Juni termasuk pembicara seperti Presiden Israel Reuven Rivlin, Menteri Pertahanan Israel Benny Gantz, Menteri anti-BDS Gilad Erdan, mantan Duta Besar AS untuk PBB Nikki Haley, Senator dan mantan calon presiden AS Ted Cruz, Duta Besar Israel untuk PBB Ron Dermer, dan Duta Besar AS untuk Israel David Friedman.

Mengingat konteks dan sejarah yang benar ini, seharusnya tidak mengejutkan untuk menemukan Zionis mempromosikan anti-Semitisme. Bagaimanapun, baik Zionis maupun anti-Semit ingin melihat orang Yahudi meninggalkan negara asalnya untuk menjadi pemukim di Palestina.

Bagi beberapa orang, ini mungkin tampak kontra-intuitif. Namun, itu bergantung pada kesalahpahaman umum bahwa kata “Zionis” setara dengan kata “Yahudi”, sebenarnya itu salah.

“Yahudi” adalah identitas agama atau budaya (atau keduanya), sedangkan Zionisme adalah ideologi politik. Ini adalah perbedaan penting.

Seperti yang dikatakan oleh pemikir besar Amerika James Baldwin: “Untuk menjadi seorang Zionis, tidak perlu mencintai orang Yahudi. Saya kenal beberapa Zionis yang pasti anti-Semit. Dan menjadi seorang Yahudi tidak harus menjadi seorang Zionis.”

Pendeta John Hagee (kiri) berjabat tangan dengan Presiden AS Donald Trump. (Foto: John Hagee)

Satu contoh yang sangat mengejutkan, contoh anti-Semitisme Zionis muncul lebih awal pada bulan Agustus 2020 di Skotlandia.

Muncul berita bahwa Edward Sutherland, seorang aktivis Konfederasi Sahabat Israel, sedang diselidiki oleh regulator pengajar terkait unggahan anti-Semit yang dia buat di Facebook.

Di antara pernyataan anti-Yahudi yang dia keluarkan adalah bahwa “hidung besar” pengacara Yahudi Matthew Berlow telah “keluar dari sendi”. Karikatur orang Yahudi berhidung besar yang aneh telah menjadi tema umum propaganda anti-Semit selama beberapa dekade.

Sampai masalah baru-baru ini, Sutherland menjaga kios Glasgow Friends of Israel setiap akhir pekan. Sekarang dia menghadapi kemungkinan kehilangan pekerjaan mengajarnya. Jabatan Sutherland adalah “kepala pendidikan agama dan moral” di sekolah tempat dia mengajar, Belmont Academy di Ayr.

Sutherland mengunggah online menggunakan profil Facebook palsu – atas nama persona ciptaan yang ia gambarkan sebagai aktivis “pro-Palestina”. Rencananya adalah menodai gerakan solidaritas Palestina. Dengan demikian, ini bisa secara adil digambarkan sebagai operasi “bendera palsu”.

Ada cukup sejarah panjang keterlibatan Israel dan lobi pro-Israel dalam hal-hal semacam itu, untuk tujuan propaganda melawan Palestina dan para pendukungnya.

Liga Anti-Pencemaran Nama Baik, misalnya, pada 1980-an dan 1990-an, menjalankan jaringan mata-mata di AS, menyusup ke solidaritas Palestina, kelompok-kelompok sayap kiri dan anti-rasis lainnya. Mereka memberi dan menjual informasi kepada Israel dan rezim apartheid Afrika Selatan.

Mata-mata utama mereka, Roy Bullock, mencoba mengibarkan “bendera palsu” serupa, dengan mencoba menjalin hubungan antara kelompok Arab yang telah disusupinya dan kelompok revisionis Holocaust neo-Nazi. (AT/RI-1/P1)

Sumber: opini Asa Winstanley di MEMO

Mi’raj News Agency (MINA)