Azeem Rafiq: Rasisme di Klub Kriket Membuatnya Hampir Bunuh Diri

Azeem Rafiq, mantan Kapten Timnas Kriket Inggris dan klub Yorkshire County. Ia seorang Muslim. (Foto: dok. Eaglesvine.com)

Azeem Rafiq mengungkapkan pengalaman-pengalaman rasisme di klub kriket Inggris, Yorkshire County, di mana ia pernah bergabung, yang menurutya membuatnya hampir bunuh diri.

Ia mengaku “kehilangan kepercayaan pada kemanusiaan”, setelah laporan-laporannya tentang perilaku rasis di klub selalu diabaikan.

Rafiq, beragama Islam, bukan sembarang pemain. Ia pernah menjadi Kapten Timnas Inggris U-19 dan Yorkshire.

Awalnya ia dipandang sebagai simbol keinginan klub untuk merangkul keragaman etnis daerah perkotaan di sekitar rumahnya di Leeds, di mana club Yorkshire County bermarkas. Tapi belakangan ia  yakin bahwa “rasisme institusional” di klub yang “lebih buruk dari sebelumnya”.

Sekarang Rafiq berusia 29 tahun. Akibat pengalaman-pengalaman rasis yang dialaminya, kini ia mengejar karir jauh dari permainan cricket. Ia memutuskan berbicara dengan harapan “mencegah orang lain merasakan sakit yang sama” seperti apa yang pernah dialaminya.

“Saya tahu seberapa dekat saya untuk melakukan bunuh diri selama saya di Yorkshire,” katanya kepada ESPNcricinfo. “Saya menjalani impian keluarga saya sebagai pemain kriket profesional, tetapi di dalam hati, saya sekarat. Saya takut pergi bekerja. Saya kesakitan setiap hari.”

“Ada saat-saat saya melakukan sesuatu untuk mencoba dan menyesuaikannya, sebagai seorang Muslim, saya sekarang melihat ke belakang dan menyesal. Saya tidak bangga sama sekali.”

“Namun, begitu saya berhenti berusaha menyesuaikan diri, saya adalah orang luar. Tidak ada pelatih dan staf di club dari latar belakang sama, yang mengerti seperti apa yang saya rasakan.”

Para pemain klub kriket Yorkshire County di Leeds, Inggris. (Foto: dok. Croniclelive.co.uk)

Menurutnya, Yorkshire tidak ingin mendengarkan dan mereka tidak ingin berubah. Sebagian alasannya adalah orang-orang yang terlibat dalam insiden yang saya bicarakan masih berada di klub. Mereka hanya ingin menyapu bersih itu di bawah karpet.

“Lihat fakta dan angka. Lihat foto skuad. Lihatlah para pelatih. Berapa banyak wajah non-kulit putih yang Anda lihat? Terlepas dari keragaman etnis di Yorkshire, terlepas dari kecintaan pada permainan dari komunitas Asia, bagaimana banyak orang dari latar belakang itu berhasil masuk ke tim utama?” kata Rafiq.

“Jelas bagi siapa pun yang peduli bahwa ada masalah. Apakah menurut saya ada rasisme institusional? Ini berada pada puncaknya menurut saya. Ini lebih buruk dari sebelumnya. Satu-satunya motivasi saya sekarang adalah mencegah orang lain merasakan sakit yang sama.”

Yorkshire menolak permintaan ESPNcricinfo untuk memberikan tanggapan publik atas klaim Rafiq tersebut.

Namun, mereka telah memberi tahu ESPNcricinfo bahwa seorang anggota dewan menghubunginya dan akan mengajukan laporan ke Komite. Berdasarkan alasan “kepekaan dan kerahasiaan” mereka mengatakan bahwa tidak pantas untuk berkomentar lebih lanjut.

“Seseorang menelepon saya sekitar sepekan yang lalu,” kata Rafiq kepada ESPNcricinfo. “Jelas sekali bahwa percakapan yang kami lakukan sebagai teman dan tidak dalam kapasitas resmi apa pun. Sekarang tampaknya itu adalah upaya untuk menunjukkan bahwa mereka melakukan sesuatu. Sejujurnya, saya merasa cukup disesatkan.”

“Tapi tidak kali ini. Tidak lagi. Saya tahu apa yang saya lakukan di sini. Saya tahu, dengan berbicara, saya merusak peluang saya untuk bermain lagi. Tapi saya juga tahu itu hal yang benar untuk dilakukan dan jika saya harus berdiri sendiri untuk melakukannya, saya akan lakukan.”

Azeem Rafiq bermain bersama klub Yorkshire County, Inggris. (Foto: dok. News18.com)

Pandangan Rafiq pertama kali terungkap dalam sebuah wawancara dengan Taha Hashim untuk Wisden.com.

Wawancara itu awalnya dimaksudkan bercerita tentang bisnis barunya di katering dan keputusannya untuk menyediakan makanan gratis untuk pekerja perawatan selama pandemi Covid-19. Namun kemudian dia menjadi “emosional” ketika ditanya tentang teman baik dan mentornya, Adil Rashid. “Dan kemudian lebih banyak lagi yang keluar.”

Wawancara itu kemudian ditindaklanjuti dengan eksplorasi lebih lanjut tentang tema dalam podcast The Cricket Badger bersama James Buttler.

Rafiq mengungkapkan, pada satu kesempatan saat timnya bertanding, seorang anak laki-laki Muslim di tengah kerumunan dilemparkan segelas bir ke wajahnya. Rafiq mengatakan, reaksi di ruang ganti adalah tawa ketika mereka diberitahu.

“Tawa itu memberi tahu saya apa yang sebenarnya dipikirkan orang,” katanya.

Dia memberi tahu Wisden.com cerita lain tentang hari-hari awalnya dalam permainan. “Ada saya, Adil Rashid, Ajmal Shahzad dan Rana Naved-ul-Hasan. Kami berjalan ke lapangan dan seorang pemain berkata: ‘Kalian terlalu banyak. Kami perlu bicara tentang itu,” katanya merujuk pada jumlah pemain Muslim dalam klub.

“Anda dapat membayangkan hal-hal yang dikatakan pada Anda. Anda mendengar hal-hal ini sepanjang hari, setiap hari. Saya telah berada di sistem itu selama hampir dua dekade yang terbaik. Saya tahu cara kerjanya. Saya ingin sekali untuk melihat perubahan,” katanya.

Pada kesempatan lain, seorang pemain Yorkshire didisiplinkan oleh ECB untuk ledakan emosinya di lapangan yang paling rasis. “Tapi alih-alih klub mendisiplinkannya, seorang anggota dewan justru mempekerjakan pengacara Luis Suárez untuk memastikan dia turun (bermain). Apa maksud saya memikirkan itu?”

“Saya berbicara tentang pemain yang sangat terkenal di sini. Beberapa administrator dan tokoh media yang sangat terkenal. Saya tahu mereka dapat mempersulit hidup saya. Saya tahu saya akan dicap sebagai pembuat masalah. Tetapi jika saya tidak melakukannya, tidak berdiri dan bersuara, saya tidak bisa memaafkan diri saya sendiri.”

Rafiq pun ingin menunjukkan bahwa tidak semua orang di klub itu sama. Joe Root datang untuk memberikan pujian khusus. Paul Farbrace dan Jason Gillespie menggambarkan Rafiq “luar biasa” dan dia membedakan antara beberapa orang yang dia yakini akan mendapat manfaat dari pendidikan yang lebih besar di bidang ini.

“Saya memiliki seorang kapten yang secara terbuka rasis,” katanya. “Tidak ada dua cara untuk itu. Semua orang sepertinya menganggapnya lucu. Tapi saya merasa terisolasi. Perasaan yang mengerikan. Dan saya tahu saya harus berbicara dan mengatakan sesuatu. Saya hampir selalu tidak melakukannya. Namun, ketika akhirnya saya melakukannya, saya segera dikucilkan. Saya dibuat untuk merasa bahwa sayalah orangnya yang telah melakukan kesalahan.” (AT/RI-1/P1)

Sumber: ESPNcricinfo

Mi’raj News Agency (MINA)