Bank Dunia Biayai Sektor Energi dan IT Palestina

Ramallah, MINA – Bank Dunia dan Otoritas Palestina pada Selasa (30/6) menandatangani perjanjian hibah untuk pembiayaan sektor energi dan teknologi informasi senilai $ 78 juta (Rp1,1 triliun) untuk membiayai proyek-proyek di sektor energi,

Isi perjanjian termasuk membangun jaringan antara Jericho, sebelah timur Tepi Barat dan Ramallah, untuk mentransfer listrik yang diimpor dari Yordania ke Tepi Barat pusat.

Perjanjian ditandatangani oleh Menteri Keuangan Palestina, Shukri Bishara, dan Perwakilan Residen Bank Dunia di Wilayah Palestina Kanthan Shankar, di hadapan Perdana Menteri Ramallah Muhammad Shtayeh. Quds Press melaporkan.

Perjanjian pertama mencakup proyek untuk mengembangkan kinerja dan infrastruktur yang andal untuk sektor energi, dengan nilai $ 63 juta, didanai oleh Bank Dunia, Norwegia, Uni Eropa dan Inggris.

Perjanjian kedua mencakup proyek teknologi informasi untuk mendukung ekonomi digital, yang didanai oleh Bank Dunia, dengan nilai $ 15 juta.

PM Shtayeh mengatakan, “Hari ini kami menandatangani dua perjanjian yang sangat penting. Perjanjian pertama akan menguntungkan Otoritas Energi Palestina dan Perusahaan Transportasi Palestina, karena rancangan perjanjian termasuk membangun saluran transmisi dari Jericho ke Ramallah untuk memfasilitasi impor listrik dari Yordania ke Palestina.”

Dia menambahkan, perjanjian itu juga mencakup rehabilitasi 4 pembangkit listrik di Jenin, Nablus (utara), Ramallah (tengah) dan Hebron (selatan), dan pembangunan 5 stasiun baru, di samping mengembangkan jaringan di Jalur Gaza dan Tepi Barat.

Shtayeh menunjukkan bahwa hibah Bank Dunia juga akan mencakup dukungan untuk pembangunan proyek energi surya di gedung-gedung publik, seperti rumah sakit, sekolah dan kementerian, dan ini akan memberikan $ 20 juta dalam jaminan pinjaman untuk investor dalam energi terbarukan dari sektor swasta.

Otoritas Palestina mengimpor sekitar 90 persen listriknya, berjumlah sekitar 1500 megawatt, dari pendudukan Israel.

Sebelumnya, pada tanggal 15 Januari, Otoritas Palestina menandatangani perjanjian dengan Yordania untuk meningkatkan energi yang diimpor dari jaringan Yordania, dari 26 megawatt yang hanya mencakup gubernur Jericho, menjadi 80 megawatt untuk mencakup sebagian kebutuhan gubernur di Tepi Barat pusat.

“Perjanjian kedua sama pentingnya, karena proyek IT akan menciptakan 1.000 pekerjaan, 50 persen di antaranya akan diperuntukkan bagi perempuan. Itu juga akan menciptakan 750 peluang pelatihan, 50 persen di antaranya akan diperuntukkan bagi perempuan juga,” tambah Shtayeh.

Dia mengindikasikan bahwa proyek ini mencakup elemen yang berkaitan dengan mendukung 200 perusahaan Palestina yang bekerja di bidang teknologi informasi, yang dimiliki oleh sektor swasta Palestina, dan akan menciptakan jejaring antara perusahaan-perusahaan Palestina dan perusahaan-perusahaan internasional, dengan kontrak bernilai sekitar $ 30 juta.  (T/RS2/P2)

Mi’raj News Agency (MINA)