Laporan PBB: Kerugian Infrastruktur Gaza Capai USD18,5 Miliar

Kehancuran besar terhadap bangunan-bangunan di Gaza akibat genosida Israel sejak 7 Oktober lalu. (Photo: Anas Alsharif/PIC)

Washington, MINA – Kerugian akibat kerusakan infrastruktur penting di Gaza diperkirakan mencapai 18,5 miliar dolar menurut laporan baru yang dirilis oleh dan Perserikatan Bangsa-Bangsa, Selasa (2/4) dengan dukungan keuangan dari Uni Eropa.

“Jumlah tersebut setara dengan 97% PDB gabungan Tepi Barat dan Gaza pada tahun 2022,” tulis laporan bersama itu seperti dikutip dari Kantor Berita WAFA.

Laporan tersebut menggunakan Penilaian Kerusakan Sementara menggunakan sumber pengumpulan data jarak jauh untuk mengukur kerusakan infrastruktur fisik di sektor-sektor penting yang terjadi antara Oktober 2023 dan akhir Januari 2024.

Laporan tersebut menemukan, kerusakan pada bangunan mempengaruhi setiap sektor perekonomian. Perumahan menyumbang 72 persen dari biaya. Infrastruktur pelayanan publik seperti air, kesehatan dan pendidikan menyumbang 19 persen, dan kerusakan pada bangunan komersial dan industri mencapai 9 persen.

Di beberapa sektor, tingkat kerusakan tampaknya mulai stabil karena hanya sedikit aset yang masih utuh. Diperkirakan 26 juta ton puing dan puing-puing tersisa dalam kehancuran tersebut, diperkirakan membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk menghilangkan puing-puing.

Laporan tersebut juga melihat dampaknya terhadap masyarakat Gaza. Lebih dari separuh penduduk Gaza berada di ambang kelaparan dan seluruh penduduknya mengalami kerawanan pangan akut dan kekurangan gizi. Lebih dari satu juta orang kehilangan tempat tinggal dan 75 persen penduduknya mengungsi.

Dampak kumulatif bencana terhadap kesehatan fisik dan mental merupakan dampak yang paling parah terhadap perempuan, anak-anak, lanjut usia, dan penyandang disabilitas, dengan anak-anak termuda diperkirakan akan menghadapi konsekuensi seumur hidup terhadap perkembangan mereka, kata laporan bersama tersebut.

“Dengan 84 persen fasilitas kesehatan rusak atau hancur dan kekurangan listrik juga air untuk menjalankan fasilitas lainnya, masyarakat mempunyai akses yang terbatas terhadap layanan kesehatan, obat-obatan, atau perawatan yang dapat menyelamatkan nyawa,” tambah laporan tersebut.

Laporan tersebut menekankan, sistem air dan sanitasi hampir runtuh, menghasilkan kurang dari 5 persen dari hasil sebelumnya, dan masyarakat bergantung pada jatah air yang terbatas untuk bertahan hidup. Sistem pendidikan telah runtuh, dengan 100 persen anak-anak putus sekolah.

Laporan tersebut juga menunjukkan dampak terhadap jaringan listrik serta sistem pembangkit listrik tenaga surya dan pemadaman listrik yang hampir total sejak minggu pertama konflik. Dengan 92 persen jalan utama hancur atau rusak dan infrastruktur komunikasi sangat terganggu, penyaluran bantuan kemanusiaan dasar kepada masyarakat menjadi sangat sulit.

Catatan Penilaian Kerusakan Sementara mengidentifikasi tindakan-tindakan utama untuk upaya pemulihan dini, dimulai dengan peningkatan bantuan kemanusiaan, bantuan pangan dan produksi pangan; penyediaan tempat berlindung dan solusi perumahan yang cepat, hemat biaya, dan terukur bagi para pengungsi; dan dimulainya kembali layanan penting.

Laporan Penilaian Kerusakan Sementara Gaza mengacu pada sumber pengumpulan data jarak jauh dan analisis untuk memberikan perkiraan awal kerusakan pada struktur fisik di Gaza akibat konflik sesuai dengan metodologi Penilaian Kerusakan dan Kebutuhan Cepat (RDNA). RDNA mengikuti metodologi yang diakui secara global dan telah diterapkan di berbagai situasi pascabencana dan pascakonflik.

RDNA komprehensif yang menilai kerugian ekonomi dan sosial, serta kebutuhan pendanaan untuk pemulihan dan rekonstruksi, akan diselesaikan segera setelah situasi memungkinkan. Perkiraan biaya kerusakan, kerugian dan kebutuhan melalui RDNA yang komprehensif diperkirakan jauh lebih tinggi dibandingkan dengan Penilaian Kerusakan Sementara. (T/R12/P2)

Mi’raj News Agency (MINA)

Ikuti saluran WhatsApp Kantor Berita MINA untuk dapatkan berita terbaru seputar Palestina dan dunia Islam. Klik disini.