Cerita Nelayan Buta di Gaza (Oleh: Hamza Abu Eltarabesh, Gaza)

Khader Al-Saidi bercanda dengan anak-anaknya. (Foto: Abed Zagout/The Electronic Intifada)

Khader Al-Saidi (32 tahun) kehilangan penglihatan dan penciumannya ketika pasukan Angkatan Laut Israel menembakkan peluru baja berlapis karet ke wajahnya, saat ia sedang memancing di laut lepas Gaza.

Khader pada awalnya diam ketika The Electronic Intifada datang untuk mewawancarainya.

Ayahnya, Marwan, sudah memperingatkan bahwa Khader dapat menghentikan wawancaranya kapan saja.

Marwan mengisi keterdiaman. Dia berbicara tentang sejarah panjang keluarga mereka mencari nafkah dari memancing. Kakeknya (60) dulu memancing ikan di depan anak-anak yang kemudian mengikuti jejaknya.

Memancing adalah bagian integral dari budaya, nutrisi, dan ekonomi Gaza. Serangan rutin Israel terhadap nelayan di Gaza terus menghancurkan industri ini.

Juga di ruangan itu ada seorang teman dan pendamping memancing Khader, Muhammad Abu Riyala (36). Dia juga berbicara tentang bahaya memancing di luar Gaza.

Namun, setelah beberapa saat, Khader mau berbicara memecah keterdiamannya.

“Kami, nelayan, tidak bisa bekerja di sembarang tempat kecuali di laut,” katanya. “Saya suka ikannya. Jika saya meninggalkan laut, saya mati.”

 

“Malam gelap”

Ini adalah cara Khader untuk mulai berbicara tentang serangan yang membuatnya buta, serangan yang terjadi pada apa yang ia sebut sebagai “malam gelap.”

Ia mulai bercerita. Pada 20 Februari 2019, Khader meninggalkan pelabuhan Gaza dengan perahunya. Ia bersama Muhammad, sepupunya.

Keduanya menuju ke selatan di lepas pantai Khan Younis, selatan Gaza. Mereka telah bekerja di sana selama dua bulan setelah Israel memperluas zona penangkapan ikan menjadi 12 mil laut.

Sekitar pukul 10 malam, ketika Khader dan Muhammad menarik jaring ikannya dari air di suatu titik, sekitar sembilan mil laut dari pantai, lima kapal angkatan laut Israel mulai mendekati mereka.

Tanpa peringatan, tentara Israel melepaskan tembakan. Mereka mencoba melarikan diri, tetapi kapal-kapal angkatan laut Israel mengepung mereka dengan cepat. Kemudian tentara mulai menembakkan peluru baja berlapis karet ke arah keduanya. Sebanyak sekitar 15 tembakan melukai Muhammad di dada dan perutnya, serta Khader di punggung, kaki, dada, dan wajahnya.

Ketika Khader terbangun, dia mendapati tangan dan kakinya di belenggu di ranjang rumah sakit.

Khader dan sepupunya telah ditahan dan dibawa ke Pusat Medis Barzilai di Israel selatan.

“Saya mencoba membuka mata, tetapi tidak berhasil. Semuanya hitam. Saya mulai berteriak sampai seorang dokter datang,” kata Khader. “Dengan bahasa Arab yang rusak, dia memberi tahu saya bahwa mereka melepaskan mata kanan saya, dan dalam beberapa jam mendatang saya akan dioperasi di mata kiri saya.”

Ini adalah penangkapan kelima bagi Khader sejak ia mulai memancing pada usia 12 tahun.

Khader Al-Saidi dituntun oleh sahabatnya Muhammad Abu Riyala (kiri). (Foto: Abed Zagout/The Electronic Intifada)

Suap

Penangkapan terakhir Khader berlangsung setahun dan termasuk 37 hari di sel isolasi. Ia dibebaskan pada April 2018.

Menurut Sindikat Nelayan Palestina di Gaza, ketika Israel menahan para nelayan Gaza, mereka menyita perahu dan peralatan memancingnya.

Jadi, dua tahun terakhir Khader mengeluarkan biaya sekitar 28.000 dolar AS.

Ketika Khader terbangun setelah operasi kedua, dokter memberi tahu dia bahwa operasinya telah gagal.

Militer Israel kemudian menawarinya uang 100.000 dolar AS. Itu adalah uang rahasia sehingga dia tidak akan mengajukan gugatan.

“Meskipun kehilangan pandangan, dan selain kerugian finansial, saya tidak pernah mempertimbangkan untuk mengatakan ya. Saya langsung menolak,” kata Khader.

Dia telah mengajukan gugatan melalui Pusat Hak Asasi Manusia Palestina. Seorang peneliti di sana mengatakan kepada The Electronic Intifada bahwa kasus Khader telah diajukan ke pengadilan Israel, tetapi sejauh ini belum ada tanggapan.

Nizar Ayyash, Ketua Sindikat Nelayan Palestina, mengatakan, “mayoritas nelayan yang ditangkap oleh Israel berada di dalam wilayah penangkapan yang disepakati. Dalam penahanan, para nelayan menjadi sasaran penyiksaan dan perlakuan psikologis kejam dan merendahkan lainnya.”

Pada Oktober 2019, lembaga HAM di Gaza Al Mezan menemukan bahwa Israel telah melakukan 1.034 pelanggaran terhadap nelayan sejak 2015, sebagian besar menyerang nelayan menggunakan amunisi hidup.

Lembar fakta menegaskan pernyataan Ayyash bahwa sebagian besar pelanggaran terjadi dalam batas yang diberlakukan Israel untuk penangkapan ikan.

 

Bebas

Israel kemudian membebaskan Khader setelah menahannya selama empat hari di rumah sakit.

Dua orang menemani Khader ke Erez, pos pemeriksaan militer yang memisahkan Gaza dan Israel, dan meninggalkannya sendirian di pintu masuk dengan sebuah dokumen yang memerintahkannya untuk kembali ke rumah sakit guna pemeriksaan medis pada 11 Maret 2019.

“Saya tidak tahu harus berbuat apa atau ke mana harus pergi. Saya baru saja kehilangan penglihatan. Saya mulai menangis dan memanggil orang untuk membantu saya. Dalam beberapa menit, seorang pedagang yang kembali ke Gaza datang membantu saya,” kata Khader.

Pedagang itu meminta sopir untuk memindahkan Khader ke sisi Palestina di pos pemeriksaan. Khader kemudian meminta sopir untuk memanggil temannya Abu Riyala.

Khader dan Abu Riyala telah berteman selama 15 tahun. Mereka bekerja bersama dan berbagi kerugian yang disebabkan oleh Israel. Pada bulan Mei tahun itu, pasukan angkatan laut Israel menyita kapal Abu Riyala senilai 300.000 dolar. Pada 2015, Israel menembak dan membunuh saudaranya, Tawfiq, di kapalnya.

“Saya tidak akan pernah lupa teman saya kembali ke Gaza. Wajahnya bengkak dan ada darah di hidung dan dadanya,” kata Abu Riyala yang membantu keluarga Khader selama 17 tahun.

“Saya segera membawa Khader ke rumah sakit. Mereka memberi tahu kami bahwa tulang-tulang di sekitar mata kanannya dihancurkan dan bagian dalam mata serta retina dihilangkan.”

 

Ditolak keamanan Israel

Pada 11 Maret 2019, ketika Khader siap pergi kembali untuk pembedahan di rumah sakit Israel untuk menyambung kembali saraf yang terputus di mata kirinya, Marwan menerima pesan teks yang mengatakan kepadanya bahwa putranya telah ditolak karena alasan keamanan.

“Rumah sakit menentukan tanggal baru untuk operasi: Mei 2019,” kata Khader. “Sebelum janji kedua, saya memiliki kesempatan untuk melakukan perjalanan ke Mesir bersama ayah saya.”

Di sana, Khader mendapat mata kaca yang ditanamkan di rongga mata kanannya. Namun, dokter memberi tahu bahwa tidak ada kemungkinan Khader bisa mendapatkan kembali penglihatan di mata kirinya.

“Saya pergi ke dokter untuk memeriksa hidung saya juga. Bagian atas hidung saya benar-benar rusak, tetapi dokter mengatakan kepada saya bahwa mungkin indera penciuman saya akan kembali seiring dengan waktu,” kata Khader.

Khader kembali dari Mesir dengan perasaan tertekan. Dia tidak tidur dan tidak nafsu makan.

“Keluarga saya berdiri di samping saya. Mereka mencoba meyakinkan saya dengan mengatakan bahwa masih ada harapan ketika saya melakukan perjalanan ke Israel pada akhir Mei,” katanya. “Ketika tanggal kedua untuk operasi tiba, saya menerima penolakan keamanan lain. Kami mengirimkan delapan permintaan setelah itu, dengan hasil yang sama setiap saat.”

Setelah tujuh bulan penundaan Israel, Khader akhirnya diizinkan melakukan perjalanan ke Pusat Medis Rabin di Petah Tikva, sebuah kota di timur Tel Aviv, bersama ibunya.

“Dokter mengatakan kepada saya bahwa tidak ada pengobatan untuk kasus saya, dan mungkin jika saya kembali ke Israel setelah empat tahun mereka mungkin memiliki perawatan lanjutan untuk saya.”

 

Melihat dan mencium bau anak-anak

Pada akhir wawancara empat jam bersama The Electronic Intifada, istri Khader bernama Hadil (25) datang bersama ketiga anak mereka: Muhammad, Hashim, dan Inas.

Inas (3) melompat ke pangkuan ayahnya dan memintanya untuk melihat goresan di kakinya. Khader menghela napas dalam-dalam dan memberi tahu putrinya bahwa dia akan baik-baik saja.

“Saya merasa ada harapan, kami harus menunggu,” kata Hadil, meletakkan tangannya di bahu Khader.

Namun Khader memotongnya.

“Saya sudah selesai, Israel menghancurkan hidupku. Saya masih muda tetapi saya kehilangan segala yang membuat saya bahagia: laut, melihat dan mencium anak-anak saya. Sepertinya tidak mungkin untuk memiliki ini lagi,” katanya.

Baru-baru ini, Hadil belajar cara menyulam untuk mencari nafkah untuk menghidupi keluarganya.

Kisah Khader adalah satu di antara 4.000 nelayan yang bekerja di Gaza, mendukung 70.000 anggota keluarga, yang semuanya menjadi sasaran blokade Israel dan pelanggaran terhadap sektor ini.

Pakar ekonomi Maher Al-Tabah mengatakan, “jika Israel membuka blokade di sektor perikanan, ini akan meningkatkan ekonomi Gaza sebesar 27 persen dan ekonomi Palestina sebesar 9 persen.” (AT/RI-1/P1)

 

Sumber: The Electronic Intifada

 

Mi’raj News Agency (MINA)