Dr Frassini : Palestina Tak Peroleh Apa Pun Dari Perjanjian Oslo

Brussels, MINA – Jurnalis, pembuat film, dan intelektual Palestina di pengasingan, Dr Ahmed Frassini mengatakan bahwa Palestina tidak memperoleh apapun dari Perjanjian Oslo yang dulu ditandatangani bersama Israel.

“Kami tahu bahwa negosiasi dengan Israel tidak akan pernah memberi kami tanah kami. Kita tak punya pilihan selain berjuang untuk kemerdekaan,” kata Frassini.

Dia mengungkapkan pandangan ini ketika mendiskusikan situasi terkini di Palestina bersama Geo TV di Brussels Ahad (24/5) dalam tema memperingati Hari Al-Quds.

Dia mengatakan, saat dia berusia 13 tahun, tentara Israel menjemputnya dari tempat tidurnya di malam hari dan membawanya ke penjara.

Hari ini, dalam usia 45, ia terus ikut berjuang untuk kebebasan rakyatnya.

Mengomentari pengumuman Presiden Otoritas Palestina Mahmoud Abbas tentang penghentian semua perjanjian dengan Israel dan Amerika Serikat, ia mengatakan bahwa ia adalah bagian dari Fatah yang tahu sejak awal bahwa Palestina ada hubungannya dengan perjanjian tersebut.

“Kami melihat bahwa perjanjian ini bersifat sementara. Itu tidak akan memberi kami kembali tanah kami, juga tidak akan memungkinkan lebih dari tujuh juta warga Palestina di pengasingan untuk kembali ke rumah mereka. Hanya Israel yang mendapat manfaat dari perjanjian itu,” katanya.

“Otoritas Palestina tidak memperoleh apa-apa dari perjanjian selain pengakuan Otoritas Palestina di atas kertas. Israel belum memenuhi semua poin dalam perjanjian yang memberikan kebebasan atau bergerak menuju kemerdekaan dan solusi dua negara,” lanjutnya.

Dia menekankan bahwa Kesepakatan Oslo tidak melakukan apa pun selain mengembalikan “status quo” Israel. “Itu mengakibatkan perselisihan internal dan meningkatnya perpecahan di antara orang-orang Palestina.”

“Rumah leluhur saya berada di Haifa, yang kini ditempati oleh Israel,” ujarnya.

“Saya bisa hidup bebas di pengasingan, tetapi saya masih memperjuangkan hak saya atas tanah saya dan hak untuk kembali untuk para pengungsi Palestina. Saya tidak ingin melawan atau menyerang siapa pun. Satu-satunya permintaan saya untuk orang Palestina yang tak terhitung jumlahnya seperti saya adalah agar kami dikembalikan ke tanah kami,” imbuhnya.

Atas kecaman Uni Eropa baru-baru ini terhadap rencana aneksasi Tepi Barat oleh Israel, ia menyambut baik kebijakan Uni Eropa tetapi menekankan bahwa tanah Palestina hanya bisa bebas melalui perjuangan.

Berbicara tentang pekerjaannya, dia mengatakan bahwa dia berjuang untuk orang-orang Palestina yang dipenjara dengan menyelenggarakan konferensi, seminar, dan acara penyadaran lainnya.

“Saya memberi tahu dunia bahwa tahanan Palestina bukan teroris. Mereka memperjuangkan hak mereka yang sah berdasarkan hukum internasional yang merupakan hak untuk mendapatkan kembali tanah mereka. Berulang kali telah terbukti bahwa kita orang Palestina tidak punya pilihan selain melanjutkan perjuangan untuk kemerdekaan,” tambah Frassini.

Dr Frassini mengingatkan anak-anaknya melalui lukisan, karikatur, dan kartun tentang rumahnya di Palestina dan memberi tahu mereka bahwa suatu hari mereka akan pulang ke rumah. (T/RS2/P1)

 

Mi’raj News Agency (MINA)