Imam Yakhsyallah: Lima Penyebab Hidup Tidak Gembira

Imam Yakhsyallah Mansur (foto: Sajadi/MINA)

Ciawi, Bogor, MINA – Imam Yakhsyallah Mansur menyebutkan, setidaknya lima hal yang menyebabkan seseorang tidak merasakan kegembiraan dalam mengarungi kehidupan di dunia ini.

“Pertama adalah karena berbuat dosa atau berbuat salah. Inilah yang menyebabkan orang merasa tidak gembira,” kata Imam saat memberikan tausiyah di acara Muhasabah dan Tadabbur Alam staf Maktab Aam di Ciawi, Kabupaten Bogor, Sabtu (10/9).

Imam mencontohkan, anak-anak yang belum baligh selalu terlihat bahagia karena memang masih suci atau belum mempunyai dosa bukan seperti layaknya orang dewasa.

Yang kedua, kata Imam adalah marah. Sifat inilah yang menyebabkan hilangnya kebahagiaan seseorang.

Pantas saja Rasulullah Shalallahu alaihi wasalam wajahnya selalu terlihat cerah dan gembira karena memang tidak pernah marah.

Kemudian yang ketiga adalah iri. Seseorang yang punya sifat ini bisa dipastikan tidak gembira karena pada dasarnya selalu merasa tidak senang melihat kelebihan orang lain.

“Oleh karena itu di surga nanti penghuninya tidak mempunyai sifat iri sedikitpun,” kata Imam.

Selanjutnya yang keempat adalah buruk sangka atau suuzon. Sifat ini jika dijabarkan adalah mencari-cari kesalahan orang lain atau berpikiran tidak baik terhadap orang lain.

Maka orang yang punya sifat buruk sangka selalu sibuk hanya mencari-cari kesalahan orang lain tanpa merenungi apa yang telah diperbuat oleh dirinya sendiri.

Terkahir adalah tamak. Sifat ini bisa dikatakan menjadi penyebab hilangnya kebahagiaan karena selalu ingin mendapatkan lebih dari orang lain sehingga lupa dengan apa yang sudah Allah anugerahkan kepada dirinya.

“Jadi jangan tamak, bersyukur dengan segala pemberian Allah,” ujar Imam. (L/RE1/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)