Info Sekilas Mawla, Pemimpin Baru ISIS

Amir Mohammed Said Abd al-Rahman al-Mawla menggantikan Abu Bakar al-Baghdadi sebagai pemimpin Islamic State (ISIS).

Dengan jukukan yang berbeda, dari “Profesor” hingga “Penghancur”, pemimpin baru kelompok Islamic State (ISIS) memiliki reputasi dalam hal kebrutalan, tetapi sebagian besar tentangnya tetap merupakan teka-teki.

Amir Mohammed Said Abd al-Rahman al-Mawla menggantikan Abu Bakar al-Baghdadi yang tewas dalam serangan pasukan khusus AS pada Oktober lalu.

Mawla awalnya disajikan kepada dunia oleh ISIS sebagai Abu Ibrahim al-Hashimi al-Qurashi, seorang pria yang Amerika dan Irak yang memiliki sedikit kecerdasan.

Pejabat AS kemudian meyakini bahwa al-Qurashi adalah sebutan lain Mawla, mengakui dia sebagai kepala baru ISIS pada bulan Maret 2020.

Departemen Luar Negeri segera menempatkannya dalam daftar “Teroris Global Khusus”, memicu pencarian untuk mempelajari lebih lanjut tentang seorang pria paling dicari yang sekarang memiliki hadiah $ 10 juta untuk harga kepalanya.

Satu hal yang tampaknya disetujui semua orang adalah sifat brutal Mawla.

Dia mungkin terkenal karena memainkan “peran utama dalam operasi jihadis likuidasi minoritas Yazidi (Irak) melalui pembantaian, pengusiran dan perbudakan seksual,” menurut Jean-Pierre Filiu, seorang pengamat jihadisme di Universitas Sciences Po di Paris.

Pemimpin ISIS yang baru diduga kelahiran tahun 1976 di kota Tal Afar, sekitar 70 kilometer (40 mil) dari Mosul, Irak.

Ia dilahirkan dalam keluarga Turkmenistan, membuatnya menjadi non-Arab yang langka untuk naik pangkat dalam ISIS, yang pada puncaknya sempat menguasai sebagian besar Irak dan Suriah serta menarik sukarelawan dari Barat.

Asal-usul etnisnya mendorong PBB untuk memprediksi dalam laporannya pada Januari bahwa Mawla mungkin menjadi “pilihan sementara sampai kelompok itu menemukan ‘amir’ yang lebih sah, keturunan langsung dari suku Hashemite Quraish yang karenanya dapat meminta dukungan penuh dari provinsi yang terpencil.”

Mendiang pemimpin tertinggi Islamic State (ISIS) Abu Bakr Al-Baghdadi. (Gambar: YouTube)

Ahli hukum syariah

Mawla lulus dari Islamic Sciences College di Mosul.

Ia seorang mantan perwira tentara Saddam Hussein. Ia bergabung dengan barisan Al-Qaeda setelah invasi AS ke Irak dan penangkapan Hussein pada 2003, menurut lembaga think-tank Counter Extremism Project (CEP).

Dia mengambil peran komisaris agama dan ahli hukum syariah umum untuk Al-Qaeda.

Pada 2004, Mawla ditahan oleh pasukan AS di penjara Camp Bucca di Irak selatan, tempat ia bertemu Baghdadi.

Kedua pria itu kemudian dibebaskan, dan Mawla tetap berada di pihak Baghdadi ketika ia mengambil tampuk kekuasaan cabang Al-Qaida Irak pada 2010, lalu membelot untuk membentuk Negara Islam Irak (ISI), kemudian Negara Islam Irak dan Suriah ( ISIS), juga dikenal sebagai Negara Islam Irak dan Levant (ISIL).

Pada tahun 2014, menurut CEP, Mawla menyambut Baghdadi ke Mosul “sebelum meninggalkan Al-Qaeda dan menjanjikan kesetiaan dan dukungan penuh untuk misi radikal, memberikan ISIS dukungan untuk dengan cepat mengambil kendali kota.”

Sebuah profil yang dibuat oleh CEP mengatakan bahwa Mawla “dengan cepat memantapkan dirinya di antara jajaran senior pemberontak, dan dijuluki ‘Profesor’ dan ‘Penghancur’.”

Dia dihormati di antara anggota ISIS sebagai “pembuat kebijakan brutal” dan bertanggung jawab dalam “menghilangkan mereka yang menentang kepemimpinan Baghdadi,” kata CEP.

Memghidupkan kembali khilafah

Para pengamat percaya bahwa Mawla sekarang akan berusaha untuk membuktikan bahwa dia adalah orangnya, dengan mencoba untuk menata ulang sebuah organisasi yang dilemahkan oleh serangan-serangan pimpinan AS selama bertahun-tahun dan hilangnya “kekhalifahan” pada 2019 yang diproklamirkan sendiri di Suriah.

Dia pun dapat memilih untuk bertindak sekarang karena AS menarik pasukan dari Suriah.

Para pejuang ISIS telah melakukan serangan rata-rata setiap tiga hari di Suriah dalam beberapa bulan terakhir, menurut Pusat Kebijakan Global (CGP) yang berbasis di Washington.

Hisham Al-Hashimi, seorang pengamat khusus gerakan ekstremis yang berbasis di Baghdad, baru-baru ini memperkirakan, pendapatan bulanan kelompok ISIS di Irak dari investasi dan pajak yang dikumpulkannya sekitar $ 7 juta.

“Meskipun kehilangan serius dalam wilayah dan tenaga kerja, itu (ISIS) tetap pencuci uang, kreatif, mematikan, dan sekali lagi cukup percaya diri untuk mengancam mereka yang melanggar prinsip-prinsipnya,” tulis pengamat CGP Abdullah Al-Ghadhawi menulis.

Ini berarti Mawla memiliki insentif dan sarana untuk menegaskan dirinya sendiri.

“Ada keluhan tentang dia dari lapangan, masih ada pertanyaan tentang organisasi seperti apa yang akan dia jalankan, seberapa kompeten pemimpinnya, seberapa suksesnya dia dalam membangun kembali kekhalifahan, betapa inspirasinya dia,” kata Seth Jones dari Pusat Studi Strategis dan Internasional di Washington, kepada AFP.

“Akan ada banyak tantangan, dalam menginspirasi lapangan tetapi juga menghindari terbunuh seperti Baghdadi,” kata Jones.

“Jika dia berhasil dan menciptakan kembali kekhalifahan, jika AS menarik pasukannya, jika mereka dapat memanfaatkan di negara lain, itu bisa jauh untuk mengurangi kekhawatiran tentang latar belakangnya,” katanya memperingatkan.

Sementara itu, posisi kelompok ISIS yang lemah membuatnya tidak mungkin melakukan serangan besar seperti serangan jihadis 2015 di Paris.

Menurut Jones, para pejabat seharusnya tidak mengesampingkan serangan yang lebih kecil, kurang menghancurkan tetapi simbolis pada Barat bahwa mereka tetap ada. (AT/RI-1/P2)

Sumber: AFP

Mi’raj News Agency (MINA)