Israel akan Buka Kamp-kamp Pengungsi Bagi Yahudi Rusia di Azerbaijan

ilustrasi(Foto: Aze Media)

Tel Aviv, MINA – Otoritas Israel sedang mempertimbangkan untuk membuka kamp-kamp pengungsian sementara di dengan dana senilai $25 juta disisihkan untuk orang-orang Rusia yang ingin berimigrasi ke Israel, menyusul invasi Rusia ke Ukraina.

Menurut The Jerusalem Post dilaporkan MEMO, Sabtu (15/10), Otoritas Israel menyetujui proposal awal bulan ini, untuk memfasilitasi imigrasi orang Yahudi Rusia ke Israel, di tengah gelombang emigrasi Rusia terbesar ke Israel dalam dua dekade.

Di antara program-program yang direncanakan dalam proposal itu adalah kamp-kamp sementara, yang didirikan oleh Jewish Agency, di Azerbaijan untuk orang-orang Yahudi Rusia yang ingin pindah.

Rencana tersebut juga termasuk memperluas Hukum Pengembalian negara untuk memenuhi generasi keempat keturunan Yahudi Rusia yang mencoba melarikan diri dari pemanggilan massal pasukan cadangan Moskow untuk mendukung invasi ke Ukraina.

Sebagian besar emigran dari Rusia adalah orang Yahudi, tetapi beberapa mungkin hanya memiliki kerabat dekat yang beragama Yahudi. Di bawah Hukum Pengembalian Israel, seseorang membutuhkan setidaknya satu kakek-nenek Yahudi untuk berhak atas kewarganegaraan langsung.

Sekitar 600.000 orang Rusia memenuhi syarat. Skala migrasi tampaknya mengejutkan pihak berwenang Rusia.

Kelompok-kelompok hak asasi manusia secara teratur menyoroti kebijakan ini ketika mengacu pada sistem apartheid Israel terhadap orang-orang Palestina yang dibersihkan secara etnis pada 1948 untuk membuka jalan bagi pembentukan Negara Pendudukan.

Penduduk Palestina yang terpaksa menjadi pengungsi di berbagai negara telah ditolak haknya yang sah untuk kembali ke tanah air mereka, meskipun pemenuhan hak ini merupakan syarat keanggotaan Israel di PBB.(T/R1/P1)

 

Mi’raj News Agency (MINA)

Wartawan: Rana Setiawan

Editor: Ismet Rauf

Ikuti saluran WhatsApp Kantor Berita MINA untuk dapatkan berita terbaru seputar Palestina dan dunia Islam. Klik disini.