KA Penumpang Tabrakan di India Timur, 280 Tewas

Dua kereta penumpang bertabrakan di distrik Balasore, di negara bagian Odisha, India timur, pada Jumat (2/6). (Dok. Istimewa)

Bhubaneswar, MINA – Dua kereta penumpang bertabrakan di distrik Balasore, di negara bagian Odisha, , pada Jumat (2/6). Lebih dari 200 ambulans bersiaga di tempat kejadian.

Sementara Sekretaris kepala negara Pradeep Jena melaporkan, jumlah korban tewas 280 meninggal dunia dan 900 cedera diperkirakan akan meningkat.  Sekitar 850 orang telah dibawa ke rumah sakit, demikian keterangan yang dikutip MINA.

Kronologi kejadian Coromandel Express yang beroperasi dari Kolkata ke Chennai bertabrakan dengan kereta penumpang lain, Howrah Superfast Express. Otoritas Kereta Api Tenggara menyatakan, Howrah Superfast Express tergelincir dan terjerat dengan Coromandel Express.

Insiden tabrakan kereta ini menjadi kecelakaan transportasi terburuk di India dalam 20 tahun terakhir. Wakil manajer komersial senior Otoritas Kereta Api Tenggara, Rajesh Kumar, mengatakan Coromandel Express telah mengubah jalur, yang menyebabkan insiden tersebut, dan alasannya akan diselidiki.

Baca Juga:  Sharif: AS Dapat Mainkan Peran Penting Selesaikan Kashmir

Tabrakan kereta ini menjadi yang terburuk di India sejak 20 tahun terakhir.

Mayat yang ditemukan dari kereta penumpang tergeletak di rel di lokasi kecelakaan, di distrik Balasore, di negara bagian Odisha, India timur, Sabtu, 3 Juni 2023. Dua kereta penumpang tergelincir di India, menewaskan lebih dari 200 orang dan menjebak ratusan orang. orang lain di dalam lebih dari selusin gerbong kereta yang rusak, kata para pejabat.

“Upaya penyelamatan terhadap para korban terus dilakukan. Perlengkapan medis tambahan dan obat-obatan di rumah sakit tempat para korban dirawat juga sedang diurus,” ujar Jena.

Tim penyelamat dimobilisasi dari ibu kota Odisha, Bhubaneswar dan Kolkata di Benggala Barat, kata menteri federal untuk perkeretaapian, Ashwini Vaishnaw, serta dari Pasukan Tanggap Bencana Nasional, tim pemerintah negara bagian, dan angkatan udara. Ratusan personel pemadam kebakaran, petugas polisi, dan anjing pelacak juga terlibat.

Baca Juga:  MENAG RI HIMBAU UMAT ISLAM BANTU MUSLIM ROHINGYA

Direktur jenderal pemadam kebakaran di Odisha, Sudhanshu Sarangi, mengatakan mereka berhasil menemukan sekitar 200 mayat.

“Kami sedang berusaha menemukan mayat yang mungkin masih terperangkap di bawah kompartemen yang hancur. Operasi akan berlanjut selama beberapa jam lagi,” ujar Sarangi. (T/R8/P2)

Mi’raj News Agency (MINA)