Kesaksian Para Pejuang Aksi Great March of Return di Gaza

Gadis Gaza, Palestina, turut berjuang dalam aksi protes pekanan Great March of Return di perbatasan Gaza-Israel setiap Jumat sejak 30 Maret 2018. (Foto: Mohammed Zaanoun)

Lebih dari 250 warga Palestina telah terbunuh sejak peluncuran aksi Great March of Return di sepanjang perbatasan Gaza dengan Israel pada 30 Maret 2018.

Warga Palestina yang berpartisipasi dalam protes pekanan tersebut menuntut hak mereka untuk kembali ke tanah air mereka di sisi lain dari perbatasan, tempat para orang tua mereka diusir puluhan tahun sebelumnya.

Setiap dua dari tiga warga Palestina di Gaza adalah pengungsi.

Para pemrotes juga menyerukan diakhirinya blokade darat, laut, dan udara Israel di Gaza, yang sekarang memasuki tahun ke-12. Blokade telah menjerumuskan wilayah itu ke dalam kemiskinan dan keputusasaan.

Mohammed Zaanoun, anggota kolektif foto Activestills, telah mendokumentasikan Great March of Return sejak awal.

Di sini pengunjuk rasa menceritakan kisah mereka dan menjelaskan mengapa mereka kembali ke perbatasan pekan demi pekan, meskipun Israel melakukan tindakan keras dan brutal.

 

Kesaksian Husam, 25 tahun dari Khan Younis, Gaza selatan

Jumat lalu, 19 April 2019, ketika saya mengecat bendera Palestina di wajah saya, saya terkena tabung gas langsung di punggung saya. Saya terluka parah dan dibawakan ke rumah sakit. Saya sekarang dirawat di rumah. Saya ingin pulih sehingga saya bisa (kembali ke protes) Jumat depan.

Meskipun ada yang terbunuh luka-luka, saya tetap pergi. Saya pikir, saya akan terus berpartisipasi meski jika itu berlangsung selama sembilan tahun, bukan hanya sembilan bulan. Salah satu hal terburuk yang saya lihat adalah pada salah satu hari Jumat ketika sekitar 60 orang terbunuh, ketika mereka (tentara) membunuh pemuda secara acak dan menembak ke arah kepala dan kaki. Itu adalah hari yang mengerikan. Saya merasa seperti berada dalam mimpi buruk.

Sangat sulit ketika saya tidak bisa menyelamatkan salah satu rekan saya yang berdarah di tanah setelah terluka oleh penembak jitu Israel, dan kemudian dia meninggal. Saya tidak bisa mengerti bagaimana mereka bisa membunuh orang yang tidak bersenjata.

Setelah sembilan bulan, dunia masih tidak melakukan apa-apa. Kami membutuhkan mereka untuk berdiri bersama kami dan menghentikan pembunuhan pemuda yang tidak bersenjata oleh pasukan pendudukan.

 

Kesaksian Ahmad, 24 tahun dari Gaza City

Saya adalah orang muda yang mencari stabilitas, tetapi pekerjaan telah membunuh semua impian dan ambisi saya. Ini adalah pekerjaan pikiran. Tantangan dalam hidup saya adalah menemukan pekerjaan atau peluang apa pun. Kami bergabung dengan demonstrasi karena ini adalah tanah kami dan untuk menuntut hak kami.

Namun, kami membuat kemajuan melalui perlawanan kami dan komitmen kami untuk melanjutkan perjuangan damai dan populer. Banyak teman saya mati syahid. Saya akan tetap di jalur rekan-rekan saya, meskipun semuanya sangat sulit di sini, di Gaza.

Saya terluka berkali-kali. Sekali dengan gas air mata dan yang lainnya dengan peluru. Tetapi saya kembali ke medan.

 

Kesaksian Shireen, gadis 20 tahun dari Al-Shujaiya, timur Gaza City

Ketika saya pergi ke dalam protes, saya mengekspresikan kemarahan di dalam diri saya. Kami adalah negara yang dikepung di area yang sangat kecil, 360 kilometer persegi, seperti penjara besar. Salah satu hal terburuk yang pernah saya lihat adalah ketika saudara perempuan saya terluka oleh peluru. Saya tidak tahu apa yang terjadi, hanya saja dia banyak berdarah.

Para wanita adalah bagian terbesar dari gerakan akar rumput. Partisipasi kami berarti bahwa kekuatan kami sebagai bangsa berasal dari kedua jenis kelamin.

Saya tidak menghadapi kesulitan atau kritik dari siapa pun. Sebaliknya, kami mendapat dukungan besar dari pria, keluarga dan teman-teman untuk partisipasi kami sebagai wanita.

Dengan Great March of Return, dunia menjadi sadar bahwa ada bangsa yang menuntut haknya dan kami tidak akan tinggal diam. Dunia harus mendukung kami. Saya ingin hidup dalam masyarakat yang maju dan bebas, bukan yang tidak memiliki pekerjaan, pembunuhan atau kehancuran. Kami mencari kebebasan dan kami akan merebutnya.

 

Kesaksian Ismail, 22 tahun dari Gaza tengah

Saya melakukan tugas saya terhadap tanah air saya, oleh karena itu saya bergabung dengan Great March of Return. Bahkan jika itu berlangsung selamanya, saya akan terus datang. Saya pikir kami akan mewujudkan tujuan kami, terlepas dari semua penindasan dan pengepungan. Ini adalah cara baru untuk mempertahankan hak-hak kami dan itu membuat tidak stabil pasukan pendudukan.

Tidak ada masa depan yang jelas bagi kaum muda. Saya adalah bagian dari generasi muda yang ingin memiliki masa depan dan impian hal-hal baik seperti semua anak muda di seluruh dunia. Kami telah dikepung sejak saya berusia 11 tahun. Saya tumbuh dan saya belajar arti tidak dapat menemukan pekerjaan atau bahkan bepergian.

Saya terluka di kepala oleh tabung gas dan saya tinggal di rumah sakit untuk sementara waktu bersama banyak teman saya. Beberapa dari mereka kehilangan anggota tubuh dan beberapa lainnya terluka oleh gas, lainnya oleh peluru yang meledak di perut.

Saya berharap dunia berdiri di sisi keadilan dan mendukung kami. Kami kuat dan kami membutuhkan mereka di sebelah kami. Saya berharap suatu hari saya bangun dan saya menemukan masyarakat kita akhirnya terbuka menuju dunia Arab dan Barat, yang didominasi oleh cinta dan stabilitas. (AT/RI-1/P1)

 

Sumber: tulisan Mohammed Zaanoun di The Electronic Intifada

 

Mi’raj News Agency (MINA)