KTT G7 Dimulai di Bawah Bayang-Bayang Perang Ukraina

Berlin, MINA – Kanselir Jerman Olaf Scholz menyambut para pemimpin negara demokrasi kaya Kelompok Tujuh (G-7) pada Ahad (26/6) untuk pertemuan puncak tiga hari di Pegunungan Alpen Bavaria, yang dibayangi oleh perang di Ukraina dan konsekuensinya yang luas, dari kekurangan energi hingga krisis pangan.

KTT berlangsung dengan latar belakang yang lebih gelap daripada tahun lalu, ketika para pemimpin Inggris, Kanada, Prancis, Jerman, Italia, Jepang, dan AS bertemu untuk pertama kalinya sejak sebelum pandemi COVID-19 dan berjanji untuk membangun kembali dengan lebih baik.

Dikutip dari The New Arab, melonjaknya harga energi dan pangan global memukul pertumbuhan ekonomi setelah invasi Rusia ke Ukraina.

PBB memperingatkan pada hari Jumat (24/6) tentang “krisis kelaparan global yang belum pernah terjadi sebelumnya.”

Perubahan iklim, China yang semakin tegas, dan kebangkitan otoritarianisme juga akan menjadi agenda.

Para pemimpin G7 diperkirakan berusaha untuk menunjukkan persatuan dalam mendukung Ukraina selama diperlukan dan meningkatkan tekanan pada Rusia, meskipun mereka ingin menghindari sanksi yang dapat memicu inflasi dan memperburuk krisis biaya hidup yang mempengaruhi rakyat mereka sendiri.

“Pesan utama dari G7 adalah persatuan dan koordinasi tindakan… Itulah pesan utama, bahwa bahkan melalui masa-masa sulit… kami tetap berpegang pada aliansi kami,” kata seorang pejabat Uni Eropa.

Para pemimpin G7 juga dijadwalkan membahas opsi untuk mengatasi kenaikan harga energi dan mengganti impor minyak dan gas Rusia. (T/RI-1/P1)

 

Mi’raj News Agency (MINA)