Kurdi Suriah Tolak Gabung Dalam Pembicaraan Damai di Sochi

Tentara Kurdi Suriah. (Hawar News Agency via AP)

Manbij, MINA – Pihak berwenang di wilayah otonomi Kurdi Suriah pada hari Ahad (28/1) mengatakan, mereka tidak akan bergabung dalam perundingan damai di Sochi, Rusia, .pada Selasa (30/1) nanti.

Operasi militer Turki di Afrin, Suriah utara, menjadi alasan penolakan Kurdi.

Selain Rusia dan Iran, Turki adalah salah satu negara yang mensponsori konferensi damai Suriah  tersebut.

“Kami mengatakan sebelumnya bahwa jika situasinya tetap sama di Afrin, kami tidak dapat menghadiri Sochi,” kata pejabat regional Kurdi Fawza Al-Yussef, demikian Nahar Net memberitakan.

Menurut Yussef, serangan militer Turki di Afrin terhadap Kurdi “bertentangan dengan prinsip dialog politik.”

Turki meluncurkan Operasi Ranting Zaitun pada tanggal 20 Januari, melawan milisi Kurdi Unit Perlindungan Rakyat (YPG). Operasi itu didukung oleh kelompok oposisi Suriah dengan pasukan darat dan serangan udara.

Perundingan Sochi muncul setelah beberapa putaran perundingan damai Suriah yang diperantarai PBB gagal.

Pada hari Sabtu (27/1), kelompok oposisi utama Suriah, Dewan Negosiasi Suriah (SNC), juga mengatakan tidak akan menghadiri perundingan. (T/RI-1/P1)

 

Mi’raj News Agency (MINA)