Ledakan di Masjid Pakistan, 32 Tewas

Peshawar, MINA – Sedikitnya 32 orang tewas dan 150 orang terluka dalam ledakan di sebuah masjid di kota Peshawar, Pakistan.

Sebagian bangunan hancur, dan para pejabat mengatakan orang-orang terkubur di bawah reruntuhan. Saudi Gazette melaporkan, Senin (30/1/2023).

Penyebab ledakan belum diketahui, tetapi seorang pejabat mengatakan polisi menjadi sasaran dan sebagian besar dari mereka yang tewas adalah bagian dari kepolisian.

Perdana Menteri Shehbaz Sharif mengecam keras itu.

Dalam sebuah pernyataan, Sharif mengatakan mereka yang berada di balik insiden itu “tidak ada hubungannya dengan Islam”.

Dia menambahkan: “Seluruh bangsa berdiri bersatu melawan ancaman terorisme.”

Ledakan itu terjadi saat salat Ashar di kota barat laut itu, sekitar pukul 13:30 (08:30 GMT), dekat perbatasan negara itu dengan Afghanistan.

Baca Juga:  Hamas Tuntut ICC Batalkan Surat Perintah Penangkapan Pemimpinnya

Sebuah video yang beredar di media sosial dan diverifikasi oleh BBC menunjukkan bahwa setengah dari tembok telah runtuh.

Masjid ditutupi batu bata dan puing-puing saat orang memanjat puing-puing untuk melarikan diri.

Operasi penyelamatan sedang berlangsung di dalam masjid dan “lebih banyak mayat telah dibawa keluar,” kata wakil komisaris kota Peshawar Shafiullah Khan.

“Saat ini prioritas kami adalah menyelamatkan orang-orang yang terkubur di bawah reruntuhan,” tambah Khan.

Mohammad Asim, juru bicara Rumah Sakit Lady Reading, mengatakan, beberapa dari mereka yang terluka berada dalam kondisi kritis.

“Ini situasi darurat,” tambah Asim.

Rumah Sakit Lady Reading di Peshawar mengumumkan keadaan darurat, masih menerima korban luka dan menyerukan donor darah.

Baca Juga:  Spekulasi Penyebab Kecelakaan Helikopter Presiden Iran

Di ibu kota, Polisi Islamabad mengeluarkan peringatan keamanan tinggi dan mengatakan keamanan di semua pintu masuk dan keluar kota telah ditingkatkan. (T/RS2/P2)

Mi’raj News Agency (MINA)