Majd Mashharawi, Insinyur Wanita yang Daur Ulang Puing-Puing Gaza

Majd Mashharawi, insinyur muda yang mengubah puing jadi bahan beton. (Foto: dok. Arab News)

Bagi lebih dari dua juta orang di Jalur Gaza, perjuangan hidup sehari-hari adalah mengatasi masalah hanya dengan tiga jam listrik. Padahal rumah sakit, sekolah, fasilitas sanitasi dan pertanian harus beroperasi dengan sumber daya listrik terbatas yang tidak dapat diandalkan yang dikendalikan oleh politik.

Bagi Majd Mashharawi yang berusia 25 tahun, tidak ada keraguan bahwa sesuatu perlu diubah. Ia adalah lulusan teknik sipil dari Universitas Islam Gaza, di mana dari setiap enam mahasiswa satu adalah perempuan.

Dalam budaya yang bias gender, itu berarti lebih sedikit peluang kerja dan lebih banyak hambatan. Namun, wanita insinyur yang berubah menjadi pengusaha ini menolak untuk membiarkan hal itu menghentikannya.

“Di Gaza, kami telah menderita efek dari blokade yang keras selama lebih dari satu dekade,” katanya. “Kami terjebak di penjara terbuka ini tanpa akses kepada air bersih, perawatan kesehatan yang layak, listrik yang dapat diandalkan, apalagi rumah. Selama 50 tahun terakhir, karena metode daur ulang tidak diterapkan, puing-puing dari rumah-rumah yang dihancurkan berakhir di tempat pembuangan sampah, kemudian air tanah kami, menyebabkan lebih banyak kerusakan.”

Karena membawa bahan bangunan ke Gaza dilarang, Mashharawi dan mantan koleganya, Rawan Abdulatif, berpikir, “Mengapa kita tidak membuat blok bangunan dari bahan lokal yang kita miliki di puing-puing Gaza?”

Mashharawi harus melewati percobaan 150 kali sebelum mendapatkan formula yang tepat untuk “Green Cake”, sebuah alternatif untuk beton semurah puing-puing.

“Beton terbuat dari agregat, pasir dan semen. Setelah delapan bulan bereksperimen, kami menyadari bahwa kami tidak akan dapat mengganti semen sepenuhnya, jadi kami mulai melihat dua bahan lainnya,” katanya.

“Di Gaza, pabrik-pabrik aspal menghasilkan delapan ton abu setiap pekan dari pembakaran kayu dan batubara. Kami mengubah limbah industri berbahaya ini menjadi pengisi untuk blok bangunan kami, mengurangi biaya bahan bangunan sebesar 25 persen.”

Mengikuti berbagai tes untuk daya tahan, ketahanan terhadap api, kompresi dan keberlanjutan, Green Cake akhirnya memasuki pasar pada tahun 2016.

“Menjadi seorang wanita dalam bisnis konstruksi bahkan lebih menantang daripada menciptakan Green Cake itu sendiri,” katanya. “Butuh banyak tekad dan penelitian untuk menemukan bengkel di Gaza yang memungkinkan saya melakukan dan mengimplementasikan apa yang saya sebut sebagai eksperimen.”

Di saat Green Cake belum teruji oleh waktu, 100.000 blok bangunan telah digunakan untuk memulihkan rumah dan pabrik di seluruh kota yang dilanda perang. “Ini baru permulaan,” kata Mashharawi. “Kami yakin bahwa Green Cake masih panjang, dan kami tidak akan bisa sampai di sana tanpa dukungan keuangan.”

Mashharawi tidak berhenti di situ. “Di kota yang mendapatkan rata-rata 320 hari sinar matahari setahun, seluruh wilayah kami belum menggunakan sumber energi yang lebih berkelanjutan, matahari,” katanya.

Memasukkan Sun Box, kit energi surya yang menghasilkan 1.000 watt listrik, cukup untuk memberi daya pada peralatan rumah tangga kecil, empat lampu, dan kulkas selama sehari. Sistem Sun Box diimpor dari Cina tetapi dipasang secara lokal, menelan biaya 350 dolar AS.

“Enam belas persen keluarga di Gaza membayar sekitar 56 dolar AS per bulan untuk mendapatkan sumber daya listrik alternatif. Dan ketika berbicara tentang populasi umum, sebagian besar rumah tangga membayar sekitar 15 dolar setiap bulan untuk mendapatkan sumber listrik alternatif mereka,” kata Mashharawi.

“Jadi, ketika Anda memikirkannya, dalam jangka panjang, itu sebenarnya lebih murah, lebih berkelanjutan, dan sumber energi yang dapat diandalkan.”

Perusahaannya diluncurkan pada November 2017 untuk menawarkan energi tata surya bagi keluarga yang menderita kekurangan listrik.

Sun Box menyediakan versi yang berbeda. Satu untuk keluarga berpenghasilan rendah, disubsidi oleh program crowdfunding, dan yang lainnya adalah sistem bersama untuk dua rumah tangga.

“Sulit menjalankan bisnis yang sepenuhnya bergantung pada politik. Mendapatkan izin yang diperlukan untuk memasukkan panel-panel ini ke Gaza bisa menjadi kendala kami yang paling menantang, tetapi kami menyelesaikannya,” kata Mashharawi.

“Kami perlu memperjuangkan hak-hak kami di Gaza, dan untuk melakukan itu, kami harus memiliki sesuatu untuk dipercayai, hasrat untuk mendorong kami menuju perubahan yang ingin kami lihat di dunia kami.” (AT/RI-1/P1)

Sumber: Arab News

Mi’raj News Agency (MINA)