Masyarakat di Wilayah Oposisi Suriah Penuhi Kebutuhan Energi dengan Tenaga Surya

Panel tenaga surya di wilayah perkebunan Suriah. (Pv-tech.org)

Idlib, MINA – Panel surya besar menyembul dari ladang labu dan tomat di barat laut Suriah yang dikuasai oposisi, setelah infrastruktur hancur selama satu dekade perang, banyak yang beralih ke energi terbarukan.

“Kami dulu bergantung pada generator bertenaga diesel, tetapi itu adalah perjuangan dengan kekurangan bahan bakar dan kenaikan harga,” kata Khaled Mustafa, salah satu dari lusinan petani yang memasang panel di wilayah Idlib.

“Jadi kami memilih tenaga surya sebagai gantinya,” katanya, Arab News melaporkan.

Lebih dari tiga juta orang tinggal di wilayah Idlib di barat laut Suriah, yang sebagian besar dikendalikan oleh pasukan oposisi dan perlawanan lainnya.

Di seluruh Suriah, setidaknya 90 persen kekurangan pasokan listrik yang stabil, menurut Program Pembangunan PBB (UNDP).

Baca Juga:  Saudi dan Prancis Bahas Perkembangan di Gaza

Di daerah pemberontak, hanya ada sedikit harapan akan listrik yang disediakan negara.

Sebaliknya, panel silikon biru tua telah menjadi umum — dipasang di atap, di rumah sakit atau di antara tenda di kamp pengungsian besar.

Dulu generator diesel kecil dan berasap digunakan untuk memberi daya pada banyak rumah.

Tetapi dengan kelangkaan bahan bakar yang biasa menyebabkan harga melonjak, panel surya sekarang dipandang sebagai alternatif yang lebih murah, lebih efisien dan dapat diandalkan. (T/RI-1/P2)

 

Mi’raj News Agency (MINA)

Wartawan: Rudi Hendrik

Editor: Widi Kusnadi