Menlu ASEAN Gelar Pertemuan Khusus Bahas Myanmar

Phnom Penh, MINA – Para Menteri Luar Negeri (Menlu) ASEAN menggelar pertemuan khusus yang membahas masalah Myanmar dalam rangkaian 55th ASEAN Ministerial’s Meeting (AMM) di Phnom Penh, Kamboja.

Pertemuan yang dilakukan dalam bentuk Working Lunch itu merupakan usulan Indonesia dan satu-satunya isu yang dibahas adalah mengenai masalah Myanmar.

“Dan diskusi yang dilakukan sangat ekstensif dan sangat terbuka,” kata Menlu RI Retno Marsudi dalam pernyataan pers video, Rabu (3/8) malam.

Para menlu menyampaikan, ASEAN tidak boleh ter-hostage oleh Myanmar dan ASEAN harus bergerak maju, kata Retno.

Mereka sepakat pentingnya AMM mengeluarkan joint communique dan paragraf mengenai Myanmar akan langsung dibahas pada tingkat Menlu.

“Jadi sekali lagi ada kesepakatan bahwa joint communique AMM akan dikeluarkan. Saat ini sebagai informasi negosiasi mengenai paragraph Myanmar pada level Menlu masih berlangsung,” ujar Retno.

Sementara mengenai posisi Indonesia, Menlu RI mengatakan, sangat jelas saat ini tidak ada kemajuan signifikan dari pelaksanaan 5-Points Consensus (5PC) oleh Junta militer.

“Kita juga tidak melihat adanya good will dan tidak adanya komitmen dari Junta militer untuk mengimplementasikan 5PC,” lanjutnya.

Beberapa negara selama diskusi juga menyampaikan banyak sekali broken promises. Jadi pada saat diskusi dengan Junta komitmen seolah-olah ada. Namun yang dilakukan justru semuanya bertolak belakang dengan apa yang disampaikan pada saat pertemuan.

“Oleh karena itu, Indonesia tetap konsisten bahwa Myanmar tidak diwakili pada political level di pertemuan-pertemuan politik, dan Indonesia menekankan kembali pentingnya engagement dengan semua stakeholders,” tegasnya. (L/RE1/P2)

Mi’raj News Agency (MINA)

=====
Dapatkan berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Jangan lupa juga ikuti berita terkini dari MINANEWS di Google News, klik di sini.