Mustajabnya Doa Pada Hari Jumat

Oleh: Ali Farkhan Tsani, Da’i Pesantren Al-Fatah Bogor, Redaktur Senior MINA

 

Hari Jumat adalah induknya hari (sayyidul ayyam) dan hari rayanya umat Islam dalam sepekan. Karena itu, banyak keutamaan yang terdapat di dalamnya. Di antara adalah waktu dikabulkannya doa. Ini seperti disebutkan di dalam sebuah hadits, ketika Rasulullah menjelaskan keutamaan Jumat untuk berdoa:

 فِيهِ سَاعَةٌ لَا يُوَافِقُهَا عَبْدٌ مُسْلِمٌ وَهُوَ قَائِمٌ يُصَلِّي يَسْأَلُ اللَّهَ تَعَالَى شَيْئًا إِلَّا أَعْطَاهُ إِيَّاهُ وَأَشَارَ بِيَدِهِ يُقَلِّلُهَا

Artinya: “Di dalamnya (hari Jumat) ada satu waktu, jika ada seorang hamba Muslim yang berdiri melakukan shalat dan berdoa (memohon) sesuatu kepada Allah Ta’ala, kecuali Dia pasti mengabulkannya.” Beliau memberikan isyarat dengan tangannya,” (menunjukkan bahwa waktu itu sedikit). (HR Bukhari dari Abu Hurairah).

Adapun waktunya di antaranya disebutkan adalah antara imam duduk ketika khutbah hingga selesai menunaikan shalat Jumat.

Ini berdasarkan riwayat hadits :

هِىَ مَا بَيْنَ أَنْ يَجْلِسَ الإِمَامُ إِلَى أَنْ تُقْضَى الصَّلاَةُ

Artinya: “Waktu tersebut adalah antara imam duduk ketika khutbah hingga imam menunaikan salat Jumat.” (HR Muslim dan Abu Dawud).

Pada riwayat lain juga disebutkan, waktunya adalah sore hari ba’da shalat Ashar. Sebagaimana disebutkan di dalam hadits:

يَوْمُ الْجُمُعَةِ اثْنَتَا عَشْرَةَ سَاعَةً لاَ يُوجَدُ فِيهَا عَبْدٌ مُسْلِمٌ يَسْأَلُ اللهَ شَيْئًا إِلاَّ آتَاهُ إِيَّاهُ فَالْتَمِسُوهَا آخِرَ سَاعَةٍ بَعْدَ الْعَصْرِ

Artinya: “Pada hari Jumat terdapat dua belas jam (pada siang hari), di antara waktu itu ada waktu yang tidak ada seorang hamba muslim pun memohon sesuatu kepada Allah, melainkan Dia akan mengabulkan permintaannya. Oleh karena itu, carilah ia di akhir waktu setelah ‘Ashar.” (HR Abu Dawud).

Kedua waktu tersebut tentu dapat dimanfaatkan untuk berdoa. Seperti disebutkan oleh Ibnu Hajar Al-Asqalani di dalam Kitb Fathul Bari, bahwa umat Islam dapat menggabungkan kedua hadits tersebut. Mengandung makna dianjurkan untuk bersungguh-sungguh dalam berdoa pada dua waktu yang tersebut.

Isi doa bisa diambil dari Al-Quran, Al-Hadits dan atau bahasa sendiri sesuai dengan apa yang menjadi keperluan kita.

Semoga kita dapat mengambil kesempatan ini, dan semoga Allah mengabulkan doa-doa kita. Aamiin. (A/RS2/P2)

Mi’raj News Agency (MINA)