Omair Anas: Status Hagia Sophia Sebagai Masjid, Secara Hukum Benar

Ankara, MINA – Asisten Guru Besar Hubungan Internasional di Universitas Yildirim Beyzit Ankara, Dr Omair Anas, mengatakan bahwa “Erdogan secara hukum dan teknis benar untuk kembali ke keputusan 1453 sehubungan dengan status Hagia Sophia”.

Namun Omair berpandangan, Erdogan seharusnya mempertimbangkan sentimen komunitas Kristen lokal  dan global yang terkait dengan Hagia Sophia, sambil menyetujui keputusan pengadilan administratif tertinggi negara itu. India Tomorrow melaporkan, Ahad (12/7).

Merujuk pada prinsip-prinsip yurisprudensi Islam yang mengatakan bahwa  ‘sekali masjid, selalu masjid’, Omair mengatakan itu tidak berlaku dalam kasus Hagia Sophia yang pada awalnya dibangun sebagai katedral oleh umat Kristen Ortodoks, bukan sebagai masjid.

Setelah Konstantinopel jatuh ke tangan Sultan Turki pada tahun 1453, Hagia Sophia diubah menjadi masjid dengan beberapa modifikasi.

“Jadi, statusnya berbeda dari masjid-masjid lain yang dibangun sebagai masjid sejak pertama dibangun,” ujarnya.

Apakah keputusan Sultan Ottoman waktu itu untuk mengubah katedral Hagia Sophia menjadi masjid itu sah menurut hukum? Omair berkata “ya”.

Dia mengatakan bahwa meskipun itu adalah katedral, itu lebih digunakan sebagai kursi kekuasaan oleh orang Kristen Ortodoks untuk mempersiapkan dan melaksanakan rencana untuk menyerang dan menaklukkan komunitas lain di berbagai negara.

“Itu bukan tempat yang sepenuhnya religius seperti katedral. Itu adalah gedung yang digunakan untuk memimpin pertemuan untuk menyerang dan menguasai negara lain”, katanya.

Dari perspektif Islam, Sultan Ottoman tidak salah secara hukum dan teknis untuk mengubah Hagia Sophia, mengubah bangunan religius-politis-administratif, menjadi masjid.

Prof Omair, bagaimanapun, tidak setuju dengan mereka yang mengatakan bahwa Sultan Ottoman telah membeli Hagia Sophia dari manajemen gedung saat itu.

“Saya telah melihat semua literatur yang tersedia dalam bahasa Turki, tetapi gagal menemukan bukti dalam hal ini”, katanya.

Sebuah dokumen dalam hal ini telah menyebar di media sosial yang mengatakan bahwa Hagia Sophia dijual oleh orang-orang Kristen Ortodoks kepada Sultan Ottoman dan karenanya, sangat sah untuk mengubahnya menjadi masjid.

Mereka juga mengutip contoh-contoh dari beberapa katedral dan gereja yang telah dijual oleh pemiliknya dan diubah menjadi masjid, kuil Hindu, mal dan teater di Inggris, negara-negara Eropa lainnya dan juga di AS. (T/RS2/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)