Pembatasan Listrik untuk Warga Gaza Terus Berlanjut

Gaza, MINA – Selama lima belas tahun, pendudukan Israel telah menolak pasokan listrik reguler ke Palestina di Jalur Gaza. Blokade yang mencekik yang dilakukan oleh Israel telah membuat penduduk tidak dapat menemukan solusi sederhana untuk masalah listrik, yang mempengaruhi semua sektor masyarakat sipil yang melayani warga Palestina dan lembaga-lembaga penting mereka.

Dikutip dari MEMO Selasa (5/10), Jalur Gaza membutuhkan 500 megawatt (MW) listrik per hari, tetapi hanya mendapat 200 MW. Dari jumlah tersebut, 120 MW datang langsung dari Israel 20 berasal dari Mesir dan sisanya berasal dari satu-satunya pembangkit listrik Gaza yang tersisa yang beroperasi dengan kapasitas yang sangat berkurang karena langkanya bahan bakar dan pengepungan.

Israel meledakkan pembangkit listrik 14 tahun yang lalu, dan telah mencegah rekonstruksi sejak itu. Israel juga memblokir perbaikan yang diperlukan pada sistem pasokan listrik. Bahan vital tidak dapat diimpor dan perbaikan penting tidak dapat dilakukan.

Warga Palestina di Jalur Gaza menerima listrik hanya selama delapan jam, diikuti dengan pemadaman listrik selama 8 jam. Di musim panas, pasokan terkadang terputus selama 12 jam.

Sulit membayangkan bahwa keluarga yang tinggal hanya beberapa puluh kilometer dari kota metropolitan Tel Aviv tidak memiliki pasokan listrik reguler.

Pemadaman listrik membuat penduduk Gaza tidak dapat menggunakan peralatan listrik dasar, seperti lemari es, mesin cuci dan oven listrik, dengan aman; orang sakit dan cacat tidak dapat menerima perawatan dan pengobatan penting, sektor kesehatan dan pendidikan tidak dapat berfungsi secara efektif. Infrastruktur penting seperti jaringan air dan pembuangan limbah juga tidak dapat beroperasi secara normal.

Di dunia di mana listrik menjadi sangat diperlukan, pemadaman listrik yang sering dan terus-menerus menyebabkan banyak masalah, terutama:

80 persen penduduk Jalur Gaza menghabiskan sebagian besar hidup mereka dalam kegelapan.

32 orang, termasuk 25 anak-anak, tewas dalam kebakaran yang disebabkan oleh lilin atau ledakan generator listrik, antara 2010 dan 2018.

Pekerjaan 39 ruang operasi di rumah sakit Gaza dibatasi, bayi prematur berisiko tanpa listrik untuk inkubator, dan kehidupan lebih dari 400 pasien dialisis juga terancam.

Limbah yang tidak diolah dipompa langsung ke laut.

Industri kehilangan hingga $40 juta per bulan; kontribusinya terhadap PDB telah dipotong menjadi sembilan persen.

Israel tidak dapat mengabaikan tanggung jawabnya atas kenyataan ini, mereka adalah kekuatan pendudukan, pihak yang memiliki kewajiban hukum untuk mengontrol apa yang terjadi di dalam wilayah pendudukan, dan menyediakan kebutuhan dasar bagi orang-orang yang hidup di bawah pendudukan. Israel gagal memenuhi tanggung jawabnya dalam hal ini.

Blokade yang sedang berlangsung dan kebijakan lainnya telah digambarkan sebagai hukuman kolektif, yang merupakan kejahatan perang.

Warga Palestina di Jalur Gaza terus menyerukan masyarakat internasional untuk memenuhi tanggung jawabnya terhadap mereka yang berada di bawah pengepungan dan pendudukan Israel. (T/R7/RI-1)

 

Mi’raj News Agency (MINA)

=====
Ingin mendapatkan update berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari dari Minanews.net. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.