Presiden NOC: Pencak Silat dan Takraw Diharapkan Tampil di Olimpiade 2032

Jakarta, MINA – Presiden National Olympic Committee (NOC) Indonesia, Raja Sapta Oktohari berharap, dua cabang olahraga asal Indonesia bisa ikut serta jika Indonesia terpilih menjadi tuan rumah Olimpiade 2032. Dua cabor tersebut adalah pencak silat dan sepak takraw.

Ia mengatakan, kehadiran dua cabor tersebut bisa mendorong potensi Indonesia untuk meraih medali nanti.

“Pencalonan kita jadi tuan rumah Olimpiade 2032 tentu harus ada nomor-nomor yang diandalkan Indonesia. Cabor wajib yang diminta IOC (Indonesia Olympic Committee) ada 28, plus lima cabor tambahan yang akan kami dorong untuk cabor dan nomor potensi medali,” kata pria yang biasa disapa Okto, dalam keterangan pers yang diterima MINA, Selasa (17/11).

Selain itu, lanjutnya, Indonesia juga akan mendorong cabor yang berasal dari Asia Tenggara untuk dimainkan di Olimpiade 2032. Sebab, jika Indonesia terpilih sebagai tuan rumah Olimpiade 2032, hal itu akan menjadi catatan sejarah untuk pertama kalinya negara Asia Tenggara menjadi tuan rumah perhelatan akbar ajang multievent terbesar di dunia itu.

Okto berharap, induk federasi pencak silat (PB IPSI) dan sepak takraw (ISTAF) bisa aktif menjalin komunikasi untuk membuka kemungkinan keduanya tampil di Olimpiade 2032.

“Kita cuma punya waktu 12 tahun. Semoga komunikasi itu bisa efektif supaya keinginan untuk keduanya tampil di Olimpiade 2032 bisa terwujud. Kedua federasi cabor itu juga harus punya planning atau roadmap yang inline dengan NOC untuk memuluskan niatan tersebut. Sebab menjadi tuan rumah Olimpiade 2032 merupakan bagian dari roadmap NOC Indonesia,” kata Okto. (R/R11/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)