Presiden Tunisia Semakin Banyak Pecat Pejabat Tinggi

Presiden Tunisia Kais Saied. (Foto: Nacer Talel/Anadolu Agency)

Tunis, MINA – Tunisia terperosok lebih jauh ke dalam ketidakpastian politik pada Rabu (28/7), ketika Presiden Kais Saied memecat lebih banyak pejabat tinggi, beberapa hari setelah ia me-non-aktif-kan parlemen dan mengambil alih kekuasaan eksekutif dalam apa yang disebut oposisi sebagai “kudeta”.

Kelompok-kelompok masyarakat sipil utama memperingatkan terhadap perpanjangan “tidak sah” penangguhan 30 hari parlemen oleh Saied, The New Arab melaporkan.

Setelah menangguhkan parlemen dan memecat Perdana Menteri Hichem Mechichi pada hari Ahad (25/7), memberhentikan Menteri Pertahanan dan Kehakiman pada hari Senin, Saied kemudian mengeluarkan perintah untuk memecat serangkaian pejabat tinggi.

Selasa malam, Saied yang berusia 63 tahun mengeluarkan dekrit pemecatan daftar panjang pejabat tinggi pemerintah, termasuk kepala jaksa penuntut militer.

Dia juga telah mencabut kekebalan parlemen dari anggota parlemen dan mengambil alih kekuasaan kehakiman.

Saied mengatakan, tindakannya dibenarkan di bawah konstitusi, yang memungkinkan kepala negara untuk mengambil tindakan luar biasa yang tidak ditentukan, jika terjadi “ancaman yang akan segera terjadi”. (T/RI-1/P1)

 

Mi’raj News Agency (MINA)