Siswa Suriah Menang dalam Persidangan Hukum Melawan Aktivis Anti-Islam Tommy Robinson

Tommy Robinson, aktivis anti-Islam dan pendiri Liga Pertahanan Inggris sayap kanan. *Sky News)

London, MINA – Seorang aktivis anti-Islam dan pendiri Liga Pertahanan Inggris sayap kanan, telah diperintahkan oleh pengadilan Inggris untuk membayar £100.000 (137.300 dolar AS) kepada seorang anak sekolah Suriah, Jamal Hijazi.

Itu adalah ganti rugi pencemaran nama baik terhadap pria berusia 18 tahun yang memenangkan kasusnya melawan Tommy Robinson, setelah dua tahun pertarungan di pengadilan yang dapat membangkrutkan ekstremis sayap kanan, yang bernama asli Stephen Yaxley-Lennon.

Dia juga telah diperintahkan untuk membayar biaya hukum, yang dilaporkan BBC sekitar £500.000 (686.507 dolar AS).

Hijazi yang saat itu berusia 16 tahun menuduh Robinson menyebarkan pernyataan palsu dan memfitnah tentang dirinya dalam serangkaian unggahan Facebook, setelah anak sekolah itu diserang dengan kejam di sekolah oleh sesama siswa.

Sebuah video serangan di taman bermain sekolahnya di Inggris pada Oktober 2018, menunjukkan dia didorong ke tanah. Siswa kemudian terlihat menuangkan air ke wajahnya dalam apa yang tampak seperti upaya untuk menyiraminya.

Tak lama setelah serangan terhadap Hijazi menjadi viral, Robinson mengklaim dalam dua video Facebook bahwa bocah itu “bukan tidak bersalah dan dia dengan kasar menyerang gadis-gadis muda Inggris di sekolahnya”.

Dia juga mengklaim bahwa Hijazi telah mengancam akan menikam anak laki-laki lain di sekolahnya, tuduhan yang dibantah oleh anak pengungsi Suriah itu. Klip tersebut telah dilihat oleh hampir satu juta orang di media sosial.

“Seperti yang dapat diduga sebelumnya, penggugat kemudian menjadi sasaran penganiayaan,” kata hakim di pengadilan. “Yang pada akhirnya menyebabkan dia dan keluarganya harus meninggalkan rumahnya, dan penggugat harus meninggalkan pendidikannya. Terdakwa bertanggung jawab. untuk kerugian ini, beberapa bekas luka yang, terutama dampaknya pada pendidikan penggugat, kemungkinan akan berlangsung selama bertahun-tahun, jika bukan seumur hidup.”

Hakim mengabaikan pembelaan Robinson, ia mengatakan bahwa tuduhan “sangat serius” yang dibuat oleh pria berusia 38 tahun itu tidak terbukti. Dia telah menggunakan bahasa yang “diperhitungkan untuk mengobarkan situasi”.

Selain kerugian substansial dan biaya hukum, Robinson menghadapi perintah yang akan mencegahnya mengulangi tuduhan tersebut. Setelah putusan, dia mengaku bahwa dia “bangkrut”. Tidak jelas bagaimana dia akan dapat membayar kerusakan dan biaya.

Ketika Robinson menjalani hukuman penjara karena penghinaan terhadap pengadilan, sebuah kelompok pemikir konservatif pro-Israel yang terkenal kejam, Forum Timur Tengah (MEF), mengklaim telah menutupi biaya hukumnya dan mengambil kredit untuk mendanai protes dalam dukungannya.

Retorika anti-Islam Robinson dan dukungan kuat kepada Israel telah membuatnya menjadi tokoh yang sangat populer di sayap kanan. Tidak ada indikasi bahwa MEF akan datang membantunya pada kesempatan ini. (T/RI-1/P2)

 

Mi’raj News Agency (MINA)